sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Minta tambahan anggaran 28,5 T, anggota DPR tagih janji Kapolri

Polisi diharap kedepankan pendekatan kemanusiaan, masih banyak warga takut lapor.

Marselinus Gual
Marselinus Gual Senin, 07 Jun 2021 15:29 WIB
Minta tambahan anggaran 28,5 T, anggota DPR tagih janji Kapolri

Anggota Komisi III DPR RI Rano Alfath menagih janji Kapolri Jenderal Listyo Sigit bahwa akan mengedepankan kemanusiaan dalam penegakan hukum. Menurut Rano, masih banyak warga yang takut berhadapan dengan Polri jika membuat laporan kepolisian.

"Saya berharap Pak Wakapolri, apa yang diharapkan Pak Kapolri bahwa Polri hari ini lebih humanis, ini sangat penting," kata Rano kepada Wakapolri Komjen Gatot Eddy Pramono dalam rapat kerja bersama Komisi III DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (7/6).

Menggunakan pendekatan humanis merupakan salah satu janji Kapolri Sigit dalam program Presisi, namun tetap tegas, profesional, dan berkeadilan dalam mewujudkan masyarakat yang aman dan nyaman. Namun dalam kenyataannya, kata Rano, hingga saat ini masih banyak masyarakat memiliki ketakutan terhadap anggota Polri.

"Karena memang di lapangan masih banyak anggota-anggota yang dianggap masyarakat itu, kalau laporan dan lain-lain itu malah takut masyarakat kalau laporan ke Polri. Mudah-mudahan ini bisa diperbaiki," ujar politikus PKB ini.

Di sisi lain, Rano mengatakan fraksinya mendukung tambahan anggaran itu sebesar Rp28,584 triliun untuk tahun anggaran 2022. Menurut Rano, anggaran Polri seharusnya bertambah, bukan dikurangi lantaran beban kerjanya sangat tinggi. Salah satunya ialah terkait penanganan pandemi Covid-19.

"Ini luar biasa dan harus menjadi perhatian serius semua untuk ditambah anggarannya. Kami dari Fraksi PKB mendukung dan memperjuangkan agar anggaran Polri ini bertambah, bukan malah berkurang. Apalagi program Kapolri sekarang sudah sangat jelas. Banyak program berbasis teknologi," ujarnya.

Sementara itu, Wakapolri Gatot menjelaskan bahwa pihaknya telah mengusulkan tambahan anggaran pada penetapan pagu anggaran tahun anggaran 2022 kepada Kementerian Keuangan dan kepada Kementerian PPN Bappenas, dengan Surat Kapolri Nomor B/3433/V/REN.2.3./2021, tertanggal 27 Mei 2021, perihal usulan kebutuhan anggaran tambahan dalam penetapan pagu anggaran Polri tahun anggaran 2022 sebesar Rp 28,584 triliun.

Tambahan anggaran itu, kata Gatot, terdiri dari pengamanan destinasi wisata, pengamanan ibu kota baru, kebutuhan pasukan Satgas Garuda, perubahan kurikulum pendidikan, pendidikan dan latihan personel. Selain itu, untuk pengadaan bahan bakar minyak, pengadaan perlengkapan perorangan, pemeliharaan transportasi, pemeliharaan peralatan dan teknologi informasi (IT) dan kebutuhan anggaran telepon, listrik, air, dan internet.

Sponsored

"Terdiri dari belanja pertama barang sebesar Rp10,222 triliun yang diprioritaskan untuk meningkatkan pelayanan kamtibmas terkait pemenuhan yang pertama operasional kepolisian sebesar Rp 2,273 triliun, B, kebutuhan fungsi reskrim sebesar Rp 2,226 triliun, C, kebutuhan fungsi intelijen sebesar Rp 705,10 miliar, kebutuhan fungsi Sabhara sebesar Rp 589,70 miliar," kata Gatot di depan anggota Komisi III DPR.

Ramai-ramai melepas jerat fast fashion

Ramai-ramai melepas jerat fast fashion

Sabtu, 12 Jun 2021 08:10 WIB
Pilu di balik pembatalan ibadah haji

Pilu di balik pembatalan ibadah haji

Jumat, 11 Jun 2021 07:19 WIB
Berita Lainnya