sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Pemilih milenial menjadi magnet bagi para politisi

Hal itu membuat para politisi memposisikan dirinya sebagai anak muda atau milenial demi menggaet suara yang jumlahnya signifikan tersebut.

Hermansah
Hermansah Senin, 22 Okt 2018 05:32 WIB
Pemilih milenial menjadi magnet bagi para politisi
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 939.948
Dirawat 149.388
Meninggal 26.857
Sembuh 763.703

Pengamat politik Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Siti Zuhro menilai pemilih milenial menjadi magnet bagi para politisi khusus calon anggota legislatif (caleg) untuk menggaet suara dari kalangan tersebut.

"Kalangan milenial dianggap 'seksi' karena jumlahnya sekitar 60 juta suara," kata Siti usai menghadiri deklarasi "Perkumpulang Swing Voters" di Jakarta, Minggu (21/10).

Hal itu membuat para politisi memposisikan dirinya sebagai anak muda atau milenial demi menggaet suara yang jumlahnya signifikan tersebut.

Karena itu, salah satu upaya yang dilakukan untuk memenangkankontestasi adalah menganalogikan dirinya sebagai milenial dan berusaha semaksimal mungkin menjadi milenial.

"Hal itu tidak masalah asalkan dalam koridor yang benar dan tidak melampaui batas," ujarnya.

Siti mengingatkan bahwa kaum milenial memiliki preferensi sendiri dalam menentukan pilihan politiknya dan tidak bisa disamakan dengan kriteria kalangan di luar mereka.

Dia mencontohkan dirinya yang sudah berusia 60 tahun cenderung memilih kandidat yang kalem dan tidak akan memilih yang "cengengesan".

"Orang yang sudah mapan cenderung memilih kandidat yang mampu atau tidak eksekusi sebuah kebijakan dan memberikan ketudahan," ucapnya. (ant)

Sponsored
Berita Lainnya
×
img