sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Alasan suara DPD II penentu hasil Munas Golkar

Suara DPD II dianggap lebih penting karena mereka berhubungan langsung dengan akar rumput.

Alika Naila Putri
Alika Naila Putri Senin, 25 Nov 2019 13:59 WIB
Alasan suara DPD II penentu hasil Munas Golkar

Suara DPD tingkat II akan menjadi kunci dalam penentuan ketua umum Partai Golkar. Meski secara formal nilainya sama dengan DPD I, suara DPD II dianggap lebih penting karena mereka berhubungan langsung dengan akar rumput.

"DPD II kunci dari hasil Munas. Suara yang diberikan bukan hanya sekadar hak suara, tapi suara yang dipertimbangkan karena menyuarakan langsung aspirasi anggota partai di daerah yang sehari-hari berurusan dengan mereka," kata politikus senior Partai Golkar Marzuki Darusman, Senin (25/11).

Calon ketua umum Partai Golkar Airlangga Hartarto mengklaim didukung mayoritas pengurus Golkar di DPD I. Sedangkan lawannya, Bambang Soesatyo mendapat dukungan dari 367 DPD II.

Menurut Marzuki, DPD II memilih mendukung Bambang karena memahami kondisi Golkar saat ini harus dipulihkan dari kemorosotan. Perolehan suara Golkar di Pemilu 2019 turun. Pemilu 2014, Golkar mendapat 91 kursi di DPR, namun di Pemilu 2019 hanya mengantongi 85 kursi.

Marzuki mengatakan, untuk memulihkan ke posisi semestinya, Golkar harus dipimpin sosok yang fokus, tidak rangkap jabatan di paryyai dan pemerintahan. "Partai Golkar memerlukan pimpinan yang terus menerus secara penuh memerhatikan Golkar," tegas Marzuki.

Dia mengingatkan, tantangan agenda politik ke depan makin berat dan kompleks. Jangan sampai Golkar tidak siap menghadapi tantangan ke depan. Marzuki percaya, dengan dipimpin Bambang Soesatyo Golkar akan bisa meraih sukses pada Pemilu 2024.

"Kami ini dalam keluarga besar, tidak ada masalah individu, kami hanya ingin partai ini selamat," ujar Marzuki.

Sedangkan pengamat politik Pangi Syarwi Chaniago mengatakan dukungan dari DPD II kepada salah satu calon bisa menggagalkan upaya menunjuk ketua umum Golkar secara aklamasi. Dia juga yakin suara DPD II adalah penentu hasil pemilihan ketua umum.

Pangi mencontohkan Munas Golkar tahun 2004. Kala itu Akbar Tandjung sebagai calon ketua umum Golkar, sangat percaya diri karena sudah memegang penuh suara DPD I. Namun, Akbar akhirnya dikalahkan oleh Jusuf Kalla Yang bergerilya mendekati DPD II.

Golkar Golkar
Julius Abner Azel
Julius Abner Azel