sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Tingkatkan kesejahteraan, Pemkab Gowa gandeng Kagama canangkan Desa Inklusif

Pemkab Gowa bekerja sama dengan Keluarga Alumni Universitas Gadjah Mada (Kagama) mencanangkan Desa Inklusif.

Kartiko Bramantyo Dwi Putro
Kartiko Bramantyo Dwi Putro Senin, 09 Mei 2022 14:38 WIB
Tingkatkan kesejahteraan, Pemkab Gowa gandeng Kagama canangkan Desa Inklusif

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gowa bekerja sama dengan Keluarga Alumni Universitas Gadjah Mada (Kagama) mencanangkan Desa Inklusif. Bupati Gowa, Adnan Purichta Ichsan mengatakan, kerja sama ini meliputi pendampingan dan pembinaan terhadap desa-desa yang ditunjuk sebagai Desa Inklusif untuk memaksimalkan potensi wilayah, salah satunya pengelolaan Badan Usaha Milik Desa (BUMDes).

“Sehingga semua permasalahan-permasalahan yang ada bisa teratasi dan diselesaikan. Salah satunya menjadi PR (pekerjaan rumah) kita bersama adalah bagaimana meningkatkan SDM (sumber daya manusia) kepala desa, karena kita tahu bahwa kemampuan kepala desa itu berbeda-beda sehingga BUMDes-nya lebih bagus,” jelas Adnan saat menandatangani kerja sama di Kampung Rewako, Desa Je’netallasa, Kecamatan Pallangga, Sabtu (7/5).

Adnan menjelaskan, kerja sama ini juga dilakukan untuk membantu Pemkab Gowa dalam upaya memajukan desa. Hal ini agar kesejahteraan masyarakat desa semakin meningkat.

“Ini kami tentu sangat menyambut baik apa pun bentuk kerjasama yang akan memajukan daerah dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat maka Pemerintah Kabupten Gowa akan selalu siap dan hadir melakukan kerjasama dengan Kagama,” tuturnya.

Sementara itu, Ketua Umum Pengurus Pusat Kagama, Ganjar Pranowo mengatakan, konsep Desa Inklusif adalah pelibatan seluruh masyarakat dalam pembagunan desa. Misalnya dalam kegiatan musyawarah semua harus ikut berpartisi mengeluarkan aspirasi dan berpendapat.

“Musyawarah di sebuah desa dibutuhkan partisipasi. Itulah inklusifitas yang akan kita bangun,” ujarnya.

Pria yang juga menjabat sebagai Gubernur Jawa Tengah ini berharap Desa Inklusif di Kabupaten Gowa bisa berjalan dengan baik.

“Mudah-mudahan Desa Inklusif yang ada disini membawa praktik-praktik baik dan ini baru pertama kita ketemu di Desa Inklusif OPD, Kadesnya kumpul. Saya titip teman-teman Kagama, dampingi terus. Kita berharap Desa Inklusif ini mulai dari Gowa untuk seluruh Indonesia,” pungkasnya.

Sponsored

Turut hadir dalam kegiatan ini, Ketua TP PKK Kabupaten Gowa, Priska Paramita Adnan, Forkopimda Kabupaten Gowa, Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Gowa, Kamsina, OPD lingkup Pemkab Gowa, camat dan seluruh kepala desa se-Kabupaten Gowa.

Berita Lainnya