sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Bom Israel hantam kerumunan warga Gaza yang antre makanan

Sebagian besar Kota Gaza dan sekitarnya telah menjadi puing-puing akibat pemboman Israel.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Jumat, 26 Jan 2024 14:08 WIB
Bom Israel hantam kerumunan warga Gaza yang antre makanan

Genosida Israel terhadap warga Gaza semakin brutal. Setelah sekolah, rumah sakit dan tenda pengungsi, bom pasukan Zionis menghantam orang-orang yang sedang antre untuk mendapatkan bantuan kemanusiaan.

Kementerian Kesehatan Gaza dan para saksi mengatakan pasukan Israel melepaskan tembakan ketika kerumunan warga Palestina berkumpul untuk mendapatkan bantuan kemanusiaan di Kota Gaza pada hari Kamis. Serangan itu menewaskan sedikitnya 20 orang dan melukai puluhan lainnya.

Para saksi mata dan pejabat kesehatan mengatakan penembakan itu terjadi di sebuah bundaran di tepi selatan Kota Gaza, tempat banyak orang berkumpul untuk membagikan makanan.

Rekaman yang diposting online dan dipastikan diambil di jalan utama dekat bundaran menunjukkan ratusan orang melarikan diri, beberapa membawa kotak bantuan, sementara api berkobar di latar belakang.

Para pria membawa warga Palestina yang terluka ke dalam kereta kuda dan keledai yang melaju di sepanjang jalan.

Di Rumah Sakit Shifa, tempat para korban dirawat, Mohammad al-Reafi terbaring di lantai, kakinya yang berlumuran darah dibalut, sementara petugas medis merawat orang-orang yang terluka di sekitar mereka. Dia mengatakan pasukan Israel melepaskan tembakan ke arah kerumunan.

Juru bicara Kementerian Kesehatan Ashraf al-Qudra mengatakan 20 orang tewas dan 150 lainnya luka-luka akibat penembakan itu.

Sejumlah lembaga bantuan mendistribusikan makanan dan perbekalan lainnya di Gaza.

Sponsored

Belum diketahui siapa yang beroperasi di daerah tersebut pada saat kejadian. Badan pengungsi PBB untuk pengungsi Palestina, UNRWA, dan Program Pangan Dunia PBB sama-sama menyatakan mereka tidak terlibat.

Pasukan dan tank Israel masuk ke Kota Gaza tak lama setelah invasi darat dimulai pada bulan Oktober dan telah bertempur di wilayah yang terkepung selama hampir dua bulan.

Sebagian besar Kota Gaza dan sekitarnya telah menjadi puing-puing akibat pemboman Israel.

PBB mengatakan pihaknya kesulitan menyalurkan bantuan ke wilayah utara di tengah pembatasan yang dilakukan Israel dan pertempuran yang terus berlanjut. Beberapa ratus ribu orang diyakini tetap tinggal di wilayah utara setelah sebagian besar penduduk mengungsi ke selatan. Para pejabat PBB mengatakan seperempat dari 2,3 juta penduduk Gaza menghadapi kelaparan.

Serangan Israel setelah 7 Oktober lalu telah menewaskan lebih dari 25.900 warga Palestina. Kementerian mengatakan sebagian besar korban tewas adalah perempuan dan anak di bawah umur.

Dikatakan jumlah korban sebenarnya lebih tinggi karena banyak korban terkubur di bawah reruntuhan atau berada di daerah di mana petugas medis tidak dapat menjangkau mereka.

Selama berminggu-minggu, pertempuran sengit telah terjadi ketika pasukan Israel menyerbu kota Khan Younis di selatan dan di sekelompok kamp pengungsi yang dibangun di Gaza tengah sejak perang tahun 1948 seputar pembentukan Israel.

Jumlah korban tewas akibat serangan di tempat penampungan PBB yang padat di Khan Younis pada hari Rabu telah meningkat menjadi 12 orang, dan lebih dari 75 orang terluka, menurut Thomas White, seorang pejabat senior di badan PBB untuk pengungsi Palestina, yang dikenal sebagai UNRWA. Dia mengatakan 15 orang yang terluka berada dalam kondisi kritis.

UNRWA mengatakan dua peluru tank menghantam sebuah bangunan di pusat pelatihan pertukangan yang menampung ribuan pengungsi Palestina pada hari Rabu, menyebabkan bangunan tersebut terbakar. Mereka tidak secara langsung menyalahkan Israel, yang merupakan satu-satunya pihak dalam konflik yang memiliki tank.

Militer Israel mengatakan pihaknya “saat ini mengesampingkan” bahwa serangan itu dilakukan oleh pesawat atau artileri tetapi masih melakukan penyelidikan. Dikatakan bahwa bangunan itu mungkin terkena roket Hamas.

Pertempuran telah memutus dua rumah sakit utama, Nasser dan Al Amal, menjebak ratusan pasien dan ribuan pengungsi di dalamnya. White mengatakan rumah sakit lain, Al-Khair, dievakuasi semalaman dan di antara pasien yang berangkat adalah wanita yang baru saja menjalani operasi caesar.

Pasukan Israel awal pekan ini merebut rumah sakit Al-Khair, yang terletak di zona pantai dekat Khan Younis yang sebelumnya dikatakan militer sebagai zona aman bagi warga Palestina.

Ribuan warga Palestina meninggalkan Khan Younis menuju pantai Mediterania pada hari Kamis untuk menghindari pertempuran.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah berjanji untuk terus melanjutkan serangan sampai “kemenangan penuh” atas Hamas, dan memulangkan semua sandera.

Amerika Serikat, sekutu utama Israel, telah memberikan dukungan militer yang penting dan melindungi Israel dari seruan internasional untuk melakukan gencatan senjata, serta mendesak Israel untuk mengurangi operasi dan memfasilitasi pengiriman lebih banyak bantuan kemanusiaan.

Afrika Selatan telah menuduh Israel melakukan genosida di hadapan pengadilan dunia PBB di Den Haag, yang mengumumkan bahwa mereka akan mengeluarkan keputusan pada hari Jumat atas permintaan perintah sementara yang memberitahu Israel untuk menghentikan permusuhan.(alarabiya)​

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid