sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Dokter muda Myanmar demi revolusi campakkan karier di London

“Saya memutuskan saya harus kembali dan berpartisipasi dalam revolusi secara fisik,” katanya.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Kamis, 01 Feb 2024 11:08 WIB
Dokter muda Myanmar demi revolusi campakkan karier di London

Ketika militer mengambil alih kekuasaan pada bulan Februari 2021, Dr Ye menjalani kehidupan yang hanya diimpikan oleh banyak anak muda di Myanmar – bekerja sebagai dokter di London. Berasal dari keluarga pendukung militer, ia tidak terlalu memikirkan politik sebelumnya.

“Sebelum kudeta, saya dicuci otak oleh mereka,” kata pria berusia 32 tahun itu saat wawancara di negara bagian Shan selatan pada bulan Desember. “Kudeta itu mencerahkan saya.”

Namun hal ini juga membuatnya terguncang oleh rasa bersalah para penyintas. Dia menyaksikan dari jauh ratusan orang seusia dan lebih mudanya ditembak mati di jalan-jalan selama protes damai pro-demokrasi. Tak lama kemudian, protes tersebut berubah menjadi pemberontakan bersenjata, dan militer melancarkan aksi pembalasan massal terhadap penduduk sipil.

“Untuk sementara, saya menyumbangkan uang, tapi saya tidak senang dengan itu. Setiap pagi ketika saya bangun, saya depresi melihat berita tentang pembunuhan, pengeboman, desa-desa yang dibakar,” ujarnya.

Pada titik terendahnya, Dr Ye bahkan mencoba bunuh diri.

“Saya memutuskan saya harus kembali dan berpartisipasi dalam revolusi secara fisik,” katanya.

Pada April 2022, ia melakukan perjalanan ke Negara Bagian Kayah, yang berbatasan dengan pegunungan Thailand. Koalisi kelompok bersenjata anti-kudeta telah menguasai wilayah yang signifikan di sana dan di negara tetangga Shan selatan.

Keputusan Dr Ye untuk pindah ke “daerah yang dibebaskan” ini menyebabkan keretakan dalam keluarganya karena ayahnya adalah seorang pejabat di departemen penjara rezim di ibu kota negara, Naypyidaw.

“Kami benar-benar berpisah, kami tidak berbicara sama sekali lagi,” katanya, seraya menambahkan bahwa ayahnya bahkan mengancam akan menangkapnya. “Saya rasa dia tidak akan pernah berubah pikiran.”

Sponsored

Latar belakangnya sebagai dokter anak membuat Dr Ye berharga dalam merawat banyak anak-anak yang menjadi pengungsi akibat konflik, namun seperti semua profesional kesehatan di Kayah, ia juga merupakan petugas medis perang sementara.

“Saya harus menstabilkan tanda-tanda vital, memeriksa tekanan darah dan detak jantung,” katanya, mengenai pasien yang dibawa setelah terluka dalam konflik.

Dihujani bom
Ketika seorang pejuang perlawanan dilarikan ke kliniknya di Demoso timur dengan cedera serius pada kaki kanannya akibat serangan udara, Dr May tetap bekerja meskipun ada dengungan pesawat tempur di atas.

“Kami mendengar suara jet tempur terbang di atas kami, namun kami tidak dapat lari kemana-mana karena kami harus menyadarkan tentara tersebut. Jadi, kami harus tetap di sana dan menerima apa pun yang mungkin terjadi,” kata pria berusia 33 tahun yang bekerja sebagai dokter umum di sebuah rumah sakit swasta di Mawlamyine sebelum kudeta.

“Saya bisa bekerja di rumah sakit swasta lagi atau pergi ke luar negeri, tapi jika saya melakukannya, saya merasa tidak melakukan tugas saya untuk negara saya, untuk rakyat saya,” katanya.

Pada paruh pertama tahun 2023, Demoso timur adalah salah satu zona konflik terburuk di negara ini, dan Dr May terpaksa tidur di tempat perlindungan bom.

“Setiap hari ketika saya bangun, saya mendengar suara artileri, dan terkadang pada jam 2 atau 3 pagi, kami mendengar jet tempur terbang di atas kepala kami,” katanya. “Kami benar-benar hidup di bawah tanah di bunker. Kami harus tidur di sana, kami harus makan di sana karena kami tidak lagi merasa aman di permukaan.”

Ketika Al Jazeera mengunjungi Demoso timur pada tanggal 4 Januari, keadaan sangat sepi. Pertempuran telah berpindah ke Loikaw, ibu kota negara bagian, namun hanya sedikit warga sipil yang kembali ke rumah mereka, sehingga sebagian besar wilayah tersebut tidak berpenghuni.

Dr May mengatakan militer menargetkan fasilitas kesehatan karena mereka mengetahui bahwa pejuang perlawanan menerima perawatan di sana, meskipun warga sipil juga bergantung pada fasilitas tersebut untuk mendapatkan perawatan yang menyelamatkan nyawa.

“Karena kita telah merawat rekan-rekan kita, termasuk yang terluka akibat perang, dan itu tidak baik untuk mereka…,” dia berhenti sejenak memikirkan kata yang tepat. “Anjing-anjing ini.”

Sejak kudeta, masyarakat Myanmar menyebut tentara rezim sebagai sit-kway, atau “anjing militer”.

Konvensi Jenewa menyatakan bahwa fasilitas kesehatan dan unit kesehatan keliling “dalam keadaan apa pun tidak boleh diserang”.

Setelah berbulan-bulan nyaris celaka, rumah sakit Dr May dilanda serangan udara pada Mei 2023.

“Rasanya seperti saya tiba-tiba berada di medan perang, saya berada di dalam peti mati saya sendiri, semuanya terlintas di depan mata saya,” katanya. Beruntung tidak ada korban jiwa, namun gedung rawat inap hancur.

Rumah sakit tempat Dr May pindah ke daerah yang lebih stabil di negara bagian tersebut dan Dr Ye mengatakan fasilitasnya juga telah direlokasi tiga atau empat kali. Dr Oak, yang melakukan otopsi terhadap para korban pembantaian malam Natal, mengatakan dia juga harus berpindah dua kali. Suatu kali, sebuah rudal mendarat di samping rumah sakitnya di Nanmekhon di kotapraja Demoso. Kedua kalinya, serangan udara menghantam fasilitasnya di kota Loikaw utara. Dr Oak sedang beristirahat, menggunakan internet di kota, namun empat petugas medisnya tewas.

Oleh karena itu, sebagian besar rumah sakit di Kayah tidak hanya tersembunyi tetapi juga dilengkapi dengan tempat perlindungan bom.

Di garis depan
Ketika Al Jazeera mengunjungi salah satu rumah sakit rahasia ini pada akhir bulan Desember, seorang anggota Pasukan Pertahanan Rakyat Demoso (PDF) sedang mengerang di tempat tidurnya.

“Sakit sekali, saya tidak bisa tidur,” katanya. PDF adalah kelompok bersenjata pro-demokrasi dengan unit-unit yang tersebar di seluruh negeri. Kaki pesawat tempur tersebut terluka parah akibat serangan udara di Loikaw; dokter telah mengamputasi salah satu kakinya.

Separuh dari 12 pasien di rumah sakit tersebut terluka akibat ranjau darat di Moebye, sebuah kota di Shan selatan yang sebagian besar dikuasai oleh kelompok perlawanan. Militer tampaknya memasang bahan peledak sebelum mundur pada September 2022.

Seorang wanita berusia 20 tahun yang bekerja sebagai perawat di klinik tersebut adalah perawat magang di Rumah Sakit Loikaw sebelum kudeta. Dia menghabiskan enam bulan sebagai petugas medis garis depan untuk Pasukan Pertahanan Kebangsaan Karenni (KNDF), kelompok bersenjata pasca kudeta lainnya, sebelum datang ke rumah sakit.

“Saya ingin membantu semampu saya,” katanya, menolak menyebutkan namanya karena takut akan pembalasan. “Tidak ada yang terlalu sulit bagi saya untuk membantu orang, menyelamatkan orang.

Petugas medis KNDF lainnya yang berusia 20 tahun, yang merupakan seorang siswa sekolah menengah ketika militer mengambil alih kekuasaan, mengatakan bahwa ia harus bergegas ke medan perang tanpa membawa senjata untuk mengeluarkan tentara yang terluka.

“Aturan kami adalah tenaga medis, tidak ada senjata. Saya melihat militer menembak rekan-rekan saya dan saya sangat ingin menembak mereka, tetapi saya tidak bisa,” katanya.

Di kota Loikaw, komandan batalion KNDF yang mengawasi respons medis mengatakan kepada Al Jazeera bahwa tiga petugas medisnya telah terbunuh sejak perlawanan melancarkan serangan untuk merebut ibu kota pada bulan-bulan terakhir tahun lalu.

“Mereka mengirimkan drone udara untuk mensurvei daerah tersebut dan jika mereka menemukan kami, mereka akan mengirimkan serangan udara, jadi kami harus berpindah-pindah setiap beberapa hari,” katanya.

Ia terus berdoa agar krisis ini diselesaikan secara damai, namun ia siap berjuang sampai akhir.

“Kami selalu berdoa memohon belas kasihan mereka, agar mereka melihat kebenaran dan berpaling kepada kami dan menyerah, namun mereka tidak pernah melakukannya,” katanya. “Jadi, kita harus memusnahkan mereka untuk selamanya.”

Meskipun lingkungannya tidak bersahabat dan menakutkan, Dr Ye mengatakan dia menemukan kepuasan dan pemahaman yang tak terduga dalam diri Kayah.

“Saya tidak tahu banyak tentang semua kesulitan yang terjadi di wilayah perbatasan karena saya pikir saya memilih untuk tidak mengetahuinya,” kata Dr Ye. “Sebelum kudeta, saya bukan satu-satunya. Sebagian besar warga Bamar, kami memilih untuk tidak memikirkan konflik tersebut.”

Selama beberapa dekade, etnis minoritas di Myanmar berjuang di bawah pendudukan dan penindasan militer, sementara wilayah mayoritas Bamar jarang mengalami konflik bersenjata. Namun saat ini, pemberontakan melawan pemerintahan militer juga telah mengakar di wilayah tengah Bamar, dan banyak pemuda Bamar bergabung dengan kelompok etnis bersenjata di wilayah perbatasan.

Dr Ye mengatakan bahwa ia mempunyai “harapan yang kuat” bahwa akan ada persatuan etnis yang lebih besar setelah revolusi. Ketika ditanya tentang rencananya setelah perang, dia mengatakan dia perlu membantu “rehabilitasi” Myanmar.

“Saya dulu punya banyak mimpi di London, tapi saya tidak mau memikirkan itu karena inilah hidup saya sekarang,” ujarnya. “Negara saya membutuhkan saya. Sekalipun revolusi telah usai besok, saya tidak dapat segera kembali ke London karena rakyat saya masih membutuhkan saya untuk sementara waktu.”​

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid