sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

India batasi lama kunjungan wisatawan ke Taj Mahal

Taj Mahal yang masuk dikategorikan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO mampu menarik kunjungan 50.000 orang pada akhir pekan

Dika Hendra
Dika Hendra Sabtu, 31 Mar 2018 07:48 WIB
India batasi lama kunjungan wisatawan ke Taj Mahal
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 135123
Dirawat 39290
Meninggal 6021
Sembuh 89618

Ikon India, Taj Mahal, selalu menjadi destinasi wisata yang dikunjungi banyak wisatawan domestik dan luar negeri. Itu mengakibatkan kepadatan wisatawan di lokasi paling populer di India. Pihak pengelola Taj Mahal pun berencana membatasi kunjungan selama tiga jam bagi setiap wisatawan di sana.

Taj Mahal yang masuk dikategorikan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO mampu menarik kunjungan 50.000 orang pada akhir pekan. “Terkadang, orang menghabiskan waktu seharian di Taj Mahal. Itu menciptakan tempat itu seperti dipenuhi banyak orang,” kata juru bicara Survei Arkeologi India, D N Dimri, kepada CNN.

Pembatasan waktu berkunjung, kata Dimri, akan diimplementasikan sehingga pergerakan pengunjuk bisa diatur. Apalagi, dari hari ke hari, jumlah wisatawan terus bertambah. “Pembatasan waktu itu bertujuan untuk mencegah kecelakaan atau insiden tertentu terjadi,” paparnya.

Taj Mahal dibangun pada abad 17 oleh Sultan Shah Jahan, pengusaha Kerajaan Mughal. Pembangunan itu bertujuan untuk mengenang istri ketiganya Mumtaz Mahal yang meninggal saat melahirkan. Bangunan megah itu selesai dibangun pada 1648.

Sponsored

Setiap tahun, sedikitnya tujuh juta pengunjung berkunjung ke Taj Mahal. “Itu adalah kebanggaan India,” kata Menteri Pariwisata India Alphons Kannanthanam.

“Pembatasan waktu akan efektif dilaksanakan pada 1 April,” kata Dimri. “Itu ditujukan bagi wisatawan lokal dan internasional,” paparnya. Namun demikian, kebijakan baru itu diperkirakan tidak akan berdampak jumlah wisatawan yang berkunjung ke Taj Mahal.

Berita Lainnya