sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Jepang konfirmasi kasus pertama cacar monyet

Saat ini, wabah terkonsentrasi di antara pria yang berhubungan seks dengan pria, terutama mereka yang berganti-ganti pasangan.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Selasa, 26 Jul 2022 14:21 WIB
Jepang konfirmasi kasus pertama cacar monyet

Jepang mengkonfirmasi kasus cacar monyet pertamanya pada hari Senin. Pengumuman ini datang pada hari yang sama di mana Jepang meningkatkan persiapan untuk wabah setelah deklarasi Organisasi Kesehatan Dunia pada akhir pekan mengumumkan bahwa penyakit virus tersebut merupakan darurat kesehatan masyarakat global.

Pejabat Kementerian Kesehatan Jepang menyebut pasien yang teridentifikasi terpapar cacar monyet adalah penduduk Tokyo berusia 30-an. Pada akhir Juni, dia melakukan perjalanan ke Eropa, di mana dia melakukan kontak dengan seseorang yang kemudian didiagnosis menderita cacar monyet, sebelum kembali ke Jepang pada pertengahan Juli. 

Pria itu pertama kali merasakan kelelahan pada 15 Juli. Dia mengunjungi dokter di Tokyo pada hari Senin, mengeluhkan demam, ruam dan sakit kepala selain rasa lelah, kata pejabat itu. Pasien saat ini dirawat di sebuah rumah sakit di Tokyo dan dalam kondisi stabil.

Sebelumnya pada hari itu, pemerintah mengadakan pertemuan darurat pertama negara itu tentang penyakit itu dan memutuskan untuk meningkatkan pengawasan dan tindakan pencegahan.

Gejala cacar monyet termasuk ruam akut, demam, sakit kepala, pembengkakan kelenjar getah bening dan nyeri otot.

Pejabat kementerian kesehatan mengatakan pada hari Senin bahwa pasien dapat diuji baik di Institut Nasional Penyakit Infeksi atau lembaga kesehatan masyarakat setempat yang didirikan di 47 prefektur.

Meskipun saat ini tidak ada obat dan vaksin yang disetujui di dalam negeri khusus untuk cacar monyet, tiga studi klinis baru-baru ini diluncurkan untuk membuat pengobatan dan tindakan pencegahan tersedia.

Salah satu penelitian, yang dilakukan di Pusat Nasional untuk Kesehatan dan Kedokteran Global (NCGM) yang berbasis di Tokyo, akan memungkinkan anggota keluarga atau pasangan pasien cacar monyet untuk menerima vaksinasi cacar. Suntikan itu diyakini efektif mencegah cacar monyet.

Sponsored

Melalui studi klinis lain, pemerintah telah memberikan vaksinasi cacar kepada pekerja medis di NCGM dan sedang memantau dampaknya, kata seorang pejabat kementerian.

Studi ketiga terkait dengan tecovirimat, obat cacar monyet yang telah disetujui di luar negeri tetapi belum di Jepang. Kementerian kesehatan telah mengimpor obat untuk penelitian sehingga dapat digunakan sebagai bagian dari studi klinis untuk pasien di Jepang. NCGM memimpin penelitian, yang telah diikuti oleh rumah sakit di prefektur Osaka, Aichi dan Okinawa, dengan pasien yang akan dirawat di rumah sakit terdekat.

Secara terpisah, panel kementerian kesehatan akan diadakan akhir pekan ini untuk membahas apakah akan secara resmi menyetujui penggunaan vaksin cacar, yang ada persediaan pemerintah, untuk pencegahan cacar monyet.

Pemerintah belum mengungkapkan berapa banyak vaksin cacar yang dimilikinya. Dosis tersebut telah disimpan sehingga dapat digunakan jika terjadi serangan teroris biologis.

Sementara itu, Kementerian Luar Negeri pada Senin mengeluarkan peringatan perjalanan penyakit menular Level 1 untuk semua negara. Tingkat itu, yang terendah dari empat peringatan yang dikeluarkan oleh kementerian, mendesak para pelancong untuk berhati-hati.

Endemik yang lama di negara-negara Afrika, cacar monyet telah menyebar sebagian besar di Eropa dan Amerika Utara sejak Mei di antara orang-orang yang tidak memiliki riwayat perjalanan baru-baru ini ke daerah endemik. Lebih dari 16.000 kasus dari 75 negara dan wilayah telah dilaporkan ke WHO.

Saat ini, wabah terkonsentrasi di antara pria yang berhubungan seks dengan pria, terutama mereka yang berganti-ganti pasangan, menurut WHO. Masa inkubasi cacar monyet biasanya antara enam dan 13 hari, tetapi dapat berkisar dari lima hingga 21 hari.

WHO pada hari Sabtu menyatakan lonjakan cacar monyet baru-baru ini sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional, peringatan tertinggi, setelah para ahli meninjau situasi pada pertemuan komite darurat dua hari sebelumnya.

Badan kesehatan global itu sebelumnya telah mengeluarkan deklarasi semacam itu sebanyak enam kali. Yang sebelumnya adalah untuk COVID-19 pada tahun 2020, yang datang setelah pertemuan ketiga komite darurat tentang virus corona.(japantimes)

Sengkarut zonasi di atas tanah LSD

Sengkarut zonasi di atas tanah LSD

Sabtu, 06 Agst 2022 17:13 WIB
Berita Lainnya
×
tekid