sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kisah kematian seorang aktivis masyarakat adat di Brasil

Perserikatan Bangsa-Bangsa juga mencatat bahwa pengelolaan masyarakat adat berhubungan dengan tingkat deforestasi yang lebih rendah.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Jumat, 01 Mar 2024 08:48 WIB
Kisah kematian seorang aktivis masyarakat adat di Brasil

Mukunã Pataxó ingat bibinya mulai bernyanyi beberapa saat sebelum suara tembakan terdengar.

Maria de Fátima Muniz, 52 tahun, adalah seorang pemimpin spiritual di antara Pataxó Hã-Hã-Hãe, sebuah kelompok Pribumi di timur laut Brasil. Seorang wanita pendek serius dengan rambut gelap sebahu, dia dikenal memimpin umatnya dalam doa dan nyanyian, suaranya dalam dan mantap.

Namun pada tanggal 21 Januari, suara tersebut tidak mampu meredam kekerasan yang akan terjadi di perbukitan hijau di luar Potiraguá, sebuah kota di negara bagian Bahia.

Sekitar 50 warga desa tempat tinggal Maria berkumpul di sana untuk mendirikan kemah sehari sebelumnya, dalam upaya merebut kembali sebagian tanah leluhur mereka. Dia, saudara laki-lakinya, Chief Nailton Muniz, dan aktivis Pataxó Hã-Hã-Hãe lainnya berencana menanam tanaman tradisional di daerah tersebut: kacang-kacangan, singkong, dan jagung, serta tanaman obat.

Namun kehadiran mereka menimbulkan reaksi balik di kalangan pemilik tanah setempat. Sebuah pesan media sosial segera beredar di WhatsApp, menyerukan pedagang, petani dan pemilik tanah untuk “mengambil kembali” parsel tersebut.

Lebih dari 30 kendaraan tiba keesokan paginya, menghalangi akses jalan. Pemerintah Brasil kemudian memperkirakan ada 200 “pedesaan” non-Pribumi yang hadir. Beberapa datang bersenjata.

Mukuna mengatakan polisi di tempat kejadian telah meyakinkan Pataxó Hã-Hã-Hãe tentang keselamatan mereka. Video menunjukkan kelompok tersebut bernyanyi di atas jalan tanah, sementara petugas berdiri beberapa meter jauhnya.

Namun penegak hukum tidak berbuat apa-apa, ketika para penduduk desa mengangkat senjata mereka untuk menembak, kata Kepala Muniz dan anak tirinya, Mukunã.

Sponsored

Para penduduk pedesaan melepaskan tembakan dan menyerang kelompok tersebut, melukai sedikitnya lima orang dan membakar kendaraan Pataxó Hã-Hã-Hãe. Kepala Muniz tertembak di ginjalnya. Dan saudara perempuannya terluka parah. Dia meninggal dalam perjalanan ke rumah sakit.

“Polisi mengawasi segalanya,” kata Mukunã, “seolah-olah kami bukan apa-apa bagi mereka.”

Maria menjadi pemimpin Pataxó Hã-Hã-Hãe kedua yang ditembak mati di Bahia selatan dalam tiga bulan terakhir.

Kematiannya telah menimbulkan pertanyaan mengenai kekerasan yang sedang berlangsung terhadap komunitas Pataxó Hã-Hã-Hãe – dan apakah Presiden Brasil Luiz Inacio Lula da Silva dapat menepati janjinya untuk membela hak-hak masyarakat adat.

Batas waktu klaim tanah masyarakat adat
Lula sendiri menanggapi penembakan tersebut dengan menjanjikan dukungan federal untuk “menyelesaikan situasi ini”.

“Saya ingin pemerintah federal bersedia membantu masyarakat adat menemukan solusi sehingga kita dapat menyelesaikan masalah ini dengan damai,” katanya kepada Radio Metropole setelah serangan tersebut.

Lula secara terbuka berupaya memperluas perlindungan bagi kelompok masyarakat adat Brasil, yang populasinya hampir 1,7 juta orang. April lalu, empat bulan setelah masa jabatannya, ia mengumumkan pembentukan enam wilayah adat baru yang diakui pemerintah federal – yang merupakan pengakuan pertama dalam beberapa tahun terakhir.

“Kami akan melegalkan tanah adat,” katanya dalam pidato pendampingnya. “Saya tidak akan membiarkan satu pun wilayah adat tidak terlindungi.”

Namun, jumlah demarkasi lahan lebih rendah dari perkiraan, kurang dari 14 wilayah yang dijanjikan pemerintahnya untuk diakui – salah satunya adalah wilayah Pataxó di selatan Bahia.

Para kritikus mengatakan presiden juga gagal membela kelompok masyarakat adat dari serangan kasus-kasus pengadilan dan undang-undang baru-baru ini, yang dirancang untuk melemahkan klaim mereka atas tanah leluhur mereka.

Salah satu upaya terbaru adalah menerapkan “marco temporal” atau “penanda waktu” untuk memotong klaim tanah masyarakat adat.

Tanah apa pun yang tidak mereka tinggali pada tanggal 5 Oktober 1988 – tanggal konstitusi terbaru Brasil – tidak akan diakui sebagai wilayah Adat berdasarkan kebijakan tersebut.

Kelompok-kelompok advokasi mengecam kebijakan tersebut sebagai kemunduran yang berbahaya terhadap hak-hak masyarakat adat, yang mengabaikan warisan pengungsian yang dialami banyak suku.

Seorang pakar hak asasi manusia di PBB memperingatkan bahwa undang-undang tersebut dapat “melegitimasi kekerasan terhadap masyarakat adat”, dan Climate Observatory, sebuah jaringan advokasi yang berbasis di Brazil, menjulukinya sebagai “undang-undang genosida masyarakat adat”.

Namun kelompok “marco temporal” mendapat dukungan kuat dari lobi pertanian Brasil, yang mencari akses terhadap sumber daya alam di tanah masyarakat adat.

Lobi ini sangat kuat dan jangkauannya meluas hingga ke Kongres Brasil. Mayoritas anggota parlemen di kedua majelis kongres mengidentifikasi diri sebagai bagian dari “Bancada Ruralista”, sebuah blok pemungutan suara yang mengadvokasi kepentingan pertanian.

Basis dukungan yang luas tersebut memungkinkan Kongres untuk akhirnya meloloskan “marco temporal” pada bulan Desember, mengesampingkan keputusan Mahkamah Agung yang sebelumnya menyatakan kebijakan tersebut inkonstitusional – dan bahkan mengesampingkan veto sebagian dari Lula sendiri.

Joelson Ferreira – yang bekerja dengan Chief Muniz sebagai salah satu pendiri Teia dos Povos, sebuah aliansi nasional yang terdiri dari warga kulit hitam, Pribumi, dan kelas pekerja Brasil – percaya bahwa sebagian kesalahan atas pengesahan RUU tersebut terletak pada para pemimpin sayap kiri.

Ferreira menuduh mereka memberikan terlalu banyak konsesi kepada lobi pertanian. “Kiri suka bernegosiasi dengan agrobisnis agar mereka tetap berkuasa,” katanya.

Sebuah ‘milisi’ yang memperjuangkan hak-hak petani
Bagi Ferreira, ada hubungan langsung antara kematian Maria dan pengaruh lobi di Kongres.

Para peternak yang dituduh menembak Maria diduga merupakan bagian dari milisi bersenjata bernama Invasion Zero, yang didirikan pada April tahun lalu oleh Luiz Uaquim, seorang politisi dan pemilik tanah di selatan Bahia.

Invasion Zero membanggakan hubungan dengan legislator konservatif lainnya di Kongres Brasil. Koalisi legislatif dengan nama yang sama dibentuk pada bulan Oktober untuk mempromosikan undang-undang seperti “marco temporal” dan melawan klaim tanah oleh masyarakat adat.

“Jika Anda mengacaukan milisi ini, Anda mengacaukan agrobisnis,” kata Ferreira.

Menanggapi permintaan komentar Al Jazeera, Invasion Zero membantah bertanggung jawab atas kematian Maria.

Dalam pernyataan publiknya, Invasion Zero juga mengatakan pihaknya “sangat menyesalkan konfrontasi” dan “tidak pernah memberikan insentif terhadap tindakan kekerasan”, dan malah memprioritaskan “penyelesaian sengketa pertanahan secara damai”.

Menurut wawancara yang diberikan Uaquim kepada Al Jazeera, “tidak ada hubungan antara gerakan ini dan kematian perempuan Pribumi. Ada banyak petani di seluruh Brasil, dan masing-masing bertanggung jawab atas apa yang mereka lakukan.

Dua orang – putra seorang peternak dan pensiunan polisi – akhirnya ditangkap sebagai tersangka kematian Maria. Polisi memastikan peluru yang menewaskan Maria berasal dari pistol anak pemilik peternakan.

Polisi militer Bahia mengatakan kepada Al Jazeera bahwa, selain menangkap kedua tersangka, mereka juga telah membuka penyelidikan atas tindakan petugas polisinya.

Invasion Zero menganggap dirinya sebagai “gerakan produsen pedesaan” yang bertujuan untuk meningkatkan “pertahanan yang kuat terhadap kepemilikan pribadi”. Namun keberadaannya mencerminkan konflik yang sedang berlangsung antara masyarakat adat Brasil dan perusahaan yang berupaya melakukan ekspansi ke tanah leluhur mereka.

Pemerintah menganggap sekitar 13 persen wilayah Brasil sebagai wilayah adat, suatu sebutan yang melindungi tanah tersebut dari pembangunan luar. Sebagian besar wilayah tersebut tumpang tindih dengan hutan hujan Amazon, yang merupakan ekosistem utama dalam perjuangan melawan perubahan iklim.

Namun wilayah adat bukanlah satu-satunya isu yang diperjuangkan para aktivis reformasi pertanahan, yang menunjukkan statistik yang mengejutkan: Distribusi tanah di Brazil termasuk yang paling tidak setara di dunia, dengan satu persen pemilik tanah memiliki hampir setengah dari seluruh tanah di Brasil.

Menempati tanah untuk memaksakan perubahan
Lahan peternakan yang menjadi pusat kekerasan pada bulan Januari adalah bagian dari wilayah yang menurut Pataxo Ha-Ha-Hae diberikan kepada mereka melalui keputusan Mahkamah Agung tahun 2012.

Keputusan tersebut membatalkan hampir 200 hak milik pribadi di Bahia, dan mengalihkan kepemilikan tanah kembali ke Pataxó Hã-Hã-Hãe — setidaknya, secara teori. Aktivis masyarakat adat justru mengatakan bahwa proses tersebut terhenti dan menyerahkan tanah mereka ke tangan petani.

Kepala suku Muniz dan Mukuna mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kamp-kamp seperti yang didirikan di peternakan pada bulan Januari menyediakan sarana untuk merebut kembali wilayah tersebut. Pataxó Hã-Hã-Hãe adalah salah satu masyarakat Pribumi pertama yang bertemu dengan penjajah Portugis dan sejak itu mengalami pengungsian selama berabad-abad.

“Pendudukan ini sebenarnya adalah soal menghormati nenek moyang kita,” kata Mukunã. “Untuk menghormati mereka yang telah berperang dan menumpahkan darah di wilayah ini.”

Ayah tirinya menjelaskan bahwa, sejak tahun 1982, desa mereka telah berhasil merebut kembali 54.000 hektar (sekitar 133.400 hektar) lahan, meskipun 100.000 hektar (sekitar 247.100 hektar) masih berada di tangan peternak swasta.

“Seiring berjalannya waktu, lahan kami semakin berkurang,” kata Chief Muniz. Ia yakin pendudukan pada akhirnya akan memaksa pemerintah Brasil untuk melakukan penelitian yang membuktikan bahwa tanah tersebut adalah milik masyarakat adat.

Pataxó Hã-Hã-Hãe bukan satu-satunya kelompok yang menerapkan taktik ini. Gerakan Pekerja Tak Bertanah (MST) yang diilhami oleh Marxis – dianggap oleh beberapa orang sebagai gerakan sosial terbesar di Amerika Selatan – telah menggunakan pendudukan dan penggarapan lahan yang tidak digunakan untuk mendorong reformasi sosial.

Pendukung Pataxó Hã-Hã-Hãe, seperti Ferreira, adalah anggota lama kelompok tersebut. Keluarga MST juga memblokir jalan raya sebagai protes atas kematian Maria.

Aktivis masyarakat adat menghadapi kekerasan
Namun aktivisme masyarakat adat untuk merebut kembali tanah – atau melindungi wilayah yang ada – telah memicu reaksi keras.

Kelompok advokasi Global Witness memperkirakan setidaknya 1.910 “pembela lahan dan lingkungan” telah terbunuh di seluruh dunia antara tahun 2012 dan 2022, banyak dari mereka adalah penduduk asli. Di Brazil, 34 “pembela” kehilangan nyawa mereka pada tahun 2022 saja.

Suku Pataxó Hã-Hã-Hãe telah mengalami sendiri serentetan kekerasan ini. Pada bulan Desember, hanya beberapa minggu sebelum Maria ditembak, pemimpin Pataxó Hã-Hã-Hãe lainnya juga ditembak mati: Lucas Santos de Oliveira yang berusia 31 tahun. Menurut laporan media, penyerangnya adalah dua pria yang mengendarai sepeda motor.

Selain untuk merebut kembali wilayah leluhur, Mukunã meyakini pendudukan tanah juga merupakan alat untuk melindungi lingkungan. Ia menunjukkan bahwa, di bawah perawatan Pataxó Hã-Hã-Hãe, hutan telah tumbuh kembali di Bahia.

Perserikatan Bangsa-Bangsa juga mencatat bahwa pengelolaan masyarakat adat berhubungan dengan tingkat deforestasi yang lebih rendah secara umum. Laporan tahun 2021 yang meneliti beberapa negara menemukan bahwa “hutan utuh” hanya berkurang 4,9 persen di wilayah masyarakat adat, dibandingkan dengan 11,2 persen di wilayah lain.

Mukunã menjelaskan bahwa melindungi lingkungan juga dapat memberikan manfaat nyata bagi Pataxó Hã-Hã-Hãe. “Ini untuk mendapatkan kualitas hidup yang lebih baik,” katanya. “Kami membutuhkan hutan untuk berburu, sungai untuk mencari ikan.”

Ayah tirinya mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia berharap kematian Maria dapat mendorong pemerintah untuk mengambil tindakan – untuk membatasi dan melindungi tanah adat untuk menghindari pertumpahan darah lebih lanjut.

Mereka mengingat Maria sebagai sosok yang bijaksana, sangat aktif dalam komunitasnya, yang mengorganisir pertukaran budaya dan mewakili Pataxó Hã-Hã-Hãe di acara-acara politik. Dia berpartisipasi dalam kebidanan dan mengadakan sesi doa di rumahnya.

“Dia akan selalu hadir bersama kami,” kata Mukunã. “Dalam ritual kita, dalam nyanyian kita, dalam memejamkan mata, dalam asap yang mengepul dari pipa kita, dalam hembusan angin. Dia telah menjadi legenda bagi masyarakat kami.”

“Merupakan suatu keistimewaan yang diberikan kepada segelintir orang untuk mati dengan cara yang dia lakukan: berjuang untuk apa yang menjadi miliknya.”

Berita Lainnya
×
tekid