sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Prancis menuduh pengakuan Spanyol cs terhadap Palestina hanya untuk 'posisi politik'

Menteri Luar Negeri Stephane Sejourne mengatakan kepada para senator bahwa Perancis mendukung solusi dua negara.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Kamis, 30 Mei 2024 06:16 WIB
Prancis menuduh pengakuan Spanyol cs terhadap Palestina hanya untuk 'posisi politik'

Menteri Luar Negeri Perancis pada hari Rabu menuduh sesama anggota UE, Spanyol dan Irlandia, mengakui kenegaraan Palestina sebagai bagian dari “posisi politik,” alih-alih mencari solusi terhadap konflik Israel-Palestina.

Spanyol, Irlandia dan Norwegia pada hari Selasa secara resmi mengakui Negara Palestina, yang memicu tanggapan marah dari Israel.

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan pada hari yang sama bahwa dia akan siap untuk mengakui negara Palestina, namun langkah tersebut harus “dilakukan pada saat yang tepat” dan tidak didasarkan pada “emosi.”

Menteri Luar Negeri Stephane Sejourne mengatakan kepada para senator bahwa Perancis mendukung solusi dua negara, yang mana negara Israel dan Palestina akan hidup berdampingan secara damai.

“Secara definisi, isu pengakuan tentu saja akan menjadi isu utama. Namun kekhawatirannya sekarang – yang sudah jelas saya sampaikan kepada rekan-rekan saya di Spanyol dan Irlandia – adalah apa yang terjadi sehari setelah pengakuan: Seberapa bermanfaatnya hal ini secara diplomatis?” dia berkata.

“Prancis tidak terlibat dalam posisi politik apa pun, namun mereka mencari solusi diplomatik terhadap krisis ini,” tambah Sejourne.

“Sangat disayangkan sejumlah negara Eropa mengutamakan posisi politik dalam konteks kampanye pemilu Eropa, namun tidak menyelesaikan apa pun.”

Pemilihan Parlemen Eropa akan diadakan minggu depan. “Katakan padaku, apa sebenarnya yang berubah dari pengakuan Spanyol sehari kemudian di Gaza? Tidak ada!" kata menteri luar negeri.

Sponsored

Perang Gaza terbaru dipicu oleh serangan kelompok militan Palestina Hamas pada 7 Oktober yang belum pernah terjadi sebelumnya di Israel selatan, yang mengakibatkan kematian 1.189 orang, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka resmi Israel.

Militan juga menyandera 252 orang, 121 di antaranya masih berada di Gaza, termasuk 37 orang yang menurut tentara Israel tewas. Aksi ini menjadi alibi bagi Israel untuk melakukan genosida di Gaza dengan hingga saat ini telah menewaskan sedikitnya 36.171 orang di Gaza, sebagian besar warga sipil, menurut kementerian kesehatan wilayah yang dikelola Hamas.

Militer Israel mengatakan 292 tentara telah tewas dalam kampanye militer Gaza sejak dimulainya serangan darat pada 27 Oktober.(arabnews)

Berita Lainnya
×
tekid