close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Pria Afghanistan berjalan di resor wisata tempat mereka ditampung, di Shengjin, 70 kilometer (44 mil) barat laut ibu kota, Tirana, Albania, Selasa, 6 Juni 2023.Foto AP/Llazar Semini
icon caption
Pria Afghanistan berjalan di resor wisata tempat mereka ditampung, di Shengjin, 70 kilometer (44 mil) barat laut ibu kota, Tirana, Albania, Selasa, 6 Juni 2023.Foto AP/Llazar Semini
Dunia
Senin, 19 Juni 2023 09:03

Ratusan warga Afghanistan telantar di Albania

Proses visa yang rumit bagi warga Afghanistan berisiko membuat mereka telantar berlarut-larut.
swipe

Hampir dua tahun, sejak dia melarikan diri dari Afghanistan untuk melarikan diri dari pengambilalihan Taliban, Firooz Mashoof, masih dihantui oleh kenangan akan hari terakhirnya di Kabul-bus yang membawanya ke bandara, naik pesawat yang penuh sesak, dan lepas landas saat tembakan bergema di seberang kota.

“Hal terakhir yang saya lihat adalah pegunungan di sekitar Kabul dan matahari terbenam yang suram saat Qatar Airways lepas landas,” katanya.

Hari ini, ribuan mil dari tanah airnya, jurnalis foto berusia 35 tahun dan mantan karyawan federasi sepak bola Afghanistan itu, menetap di Albania yang hangat dan cerah. Dengan berlalunya hari, kecemasannya atas penundaan visa AS yang dijanjikan, membayangi mimpinya tentang awal yang baru di Amerika.

Bagi ratusan orang lain seperti dia, ini adalah roller coaster yang emosional. Beberapa mencoba mencari pekerjaan dan hidup dengan keadaan normal tetapi kekhawatiran dan ketakutan akan keluarga di rumah meresapi hari-hari mereka-bahkan di Albania yang sangat menyambut mereka.

Di Shengjin, sebuah kota di pantai Adriatik sekitar 70 kilometer (45 mil) barat laut ibu kota Albania, Tirana, menjadi tempat ratusan warga Afghanistan diberi perlindungan sementara, Mashoof sering berjalan jauh di tepi laut. Dia telah menemukan pekerjaan di mal, satu jam perjalanan dengan bus.

Jalan-jalan mencegah serangan panik yang telah dia lupakan-atau "ketakutan gila" untuk keluarganya di provinsi Herat barat.

“Saya telah diselamatkan,… dan sekarang saya akan memulai hidup baru saya di Amerika,” katanya, “Tetapi kapan?”

Taliban merebut kekuasaan di Afghanistan pada Agustus 2021 ketika pasukan AS dan NATO berada di minggu-minggu terakhir penarikan mereka dari negara itu setelah dua dekade perang dan ketika pemerintah dan militer Afghanistan yang didukung AS runtuh.

Terlepas dari janji awal aturan yang lebih moderat, mereka segera mulai memberlakukan pembatasan pada perempuan dan anak perempuan, melarang mereka dari ruang publik dan sebagian besar pekerjaan, dan melarang pendidikan untuk anak perempuan di atas kelas enam.

Langkah-langkah tersebut mengingatkan kembali pada pemerintahan Taliban sebelumnya di Afghanistan pada akhir 1990-an, ketika mereka juga memberlakukan interpretasi ketat mereka terhadap hukum Islam atau syariah. Dekrit keras itu memicu kecaman internasional terhadap Taliban yang sudah dikucilkan, yang pemerintahannya belum diakui secara resmi oleh PBB atau komunitas internasional.

Ketika Taliban menempuh jalan yang lebih keras, kemerosotan ekonomi yang parah terjadi, meskipun ada upaya dari badan-badan bantuan untuk membantu sebagian besar wilayah negara miskin itu.

Pada hari-hari penarikan yang kacau, Washington telah memutuskan untuk menerima semua orang yang telah bekerja untuk pemerintah AS dan pasukan Amerika atau untuk organisasi media dan kelompok nonpemerintah yang berbasis di AS di Afghanistan. Namun seiring berjalannya waktu, proses visa yang rumit bagi warga Afghanistan yang menunjukkan bahwa mereka berisiko mengalami keterlantaran menjadi berlarut-larut.

Lebih dari 3.200 warga Afghanistan telah tinggal di resor wisata Albania di sepanjang Laut Adriatik. Anggota NATO, Albania, awalnya setuju untuk menampung warga Afghanistan yang melarikan diri selama satu tahun sebelum mereka pindah untuk penyelesaian akhir di Amerika Serikat, kemudian berjanji untuk menahan mereka lebih lama jika visa mereka ditunda.

Ada sekitar 76.000 warga Afghanistan yang sudah berada di AS, di mana upaya kongres yang dimaksudkan untuk menyelesaikan status imigrasi mereka secara permanen juga terhenti.

Seorang pejabat tinggi pemerintah Albania mengatakan kepada The Associated Press bahwa pihak berwenang di Tirana tidak akan melarang warga Afghanistan untuk tinggal lebih lama di negara Balkan, jika mereka dapat menemukan pekerjaan. Pejabat itu tidak merinci dan berbicara dengan syarat anonim untuk membahas masalah ini.

Tahun lalu, sekelompok kecil warga Afghanistan di Shengjin melakukan protes, menyerukan Washington untuk mempercepat proses pemindahan mereka. Beberapa wanita dan anak-anak memegang poster bertuliskan, “Kami dilupakan.”

“Saya tidak tega memprotes karena penundaan itu,” kata Mashoof. "Tidak ada yang bisa aku lakukan."

Fazil Mohammad Shahab, seorang pejabat senior federasi sepak bola di Afghanistan, datang ke Albania pada November 2021. Tidak seperti ribuan turis yang mengunjungi Shengjin dan resor Albania lainnya, dia tidak melihat garis pantai yang masih asli sebagai surga yang belum terjamah.

“Bagi saya, ini adalah tempat menunggu,” katanya.

Pada hari yang cerah awal bulan ini di Shengjin, para wanita Afghanistan memegang syal berkerumun dalam kelompok kecil saat anak-anak mereka bermain di rumput. Pasangan Afghanistan berjalan di sepanjang pantai atau duduk di kafe terdekat.

Farishta Oustovar, reporter berita televisi dan mantan pemain tim bola voli nasional Afghanistan, tiba di Albania pada September 2021. Dalam dua bulan dia mendapatkan pekerjaan — pertama di hotel, lalu di pabrik sepatu, dan terakhir di pusat penitipan anak.

“Saya perlu merasakan bahwa saya dapat memiliki kehidupan yang normal,” kata wanita berusia 23 tahun itu, meskipun ada kekhawatiran terhadap keluarganya di Herat.

Seorang presenter dan komedian TV populer, Qasim Taban, yang berusia 30 tahun kembali memproduksi klip lucu YouTube dari Shengjin. Dia mengatakan, dia menemukan kekuatan dalam humor dan berharap teman dan penggemar di rumah dapat melihat videonya.

“Kami, di sini di Albania, dan juga warga Afghanistan di Afghanistan perlu tertawa,” katanya.

Artikel ini ditulis oleh :

img
Hermansah
Reporter
img
Hermansah
Editor
Bagikan :
×
cari
bagikan