sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Sejumlah pangeran Arab Saudi ditangkap atas tuduhan kudeta?

Saudara laki-laki Raja Salman bin Abdulaziz Al-Saud dan mantan putra mahkota adalah di antara mereka yang disebut ditahan pada Jumat (6/3).

Khairisa Ferida
Khairisa Ferida Senin, 09 Mar 2020 14:01 WIB
Sejumlah pangeran Arab Saudi ditangkap atas tuduhan kudeta?
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 76981
Dirawat 36636
Meninggal 3656
Sembuh 36689

Arab Saudi menahan tiga anggota keluarga kerajaan, sebuah upaya nyata yang disebut bertujuan mengonsolidasikan kekuasaan Putra Mahkota Pangeran Mohammed bin Salman atau dikenal dengan sapaan MBS. Demikian menurut laporan The Wall Street Journal dan New York Times yang berbicara dengan sejumlah sumber yang mengetahui persoalan tersebut.

Saudara laki-laki Raja Salman bin Abdulaziz Al-Saud dan mantan putra mahkota adalah di antara mereka yang disebut ditahan pada Jumat (6/3).

"Pangeran Ahmed bin Abdulaziz al Saud, saudara Raja Salman, dan Pangeran Mohammed bin Nayef bin Abdulaziz al Saud, keponakan raja yang dikenal sebagai MBN, dituduh makar," kata sejumlah sumber kepada The Journal.

Dalam laporannya, The Journal yang mengutip sejumlah sumber menyebut, "Pengadilan Arab Saudi menuduh kedua orang itu merencanakan kudeta untuk menggulingkan raja dan putra mahkota."

Menurut The Times dan The Journal, adik MBN juga ditahan. Penahanan ini belum diumumkan secara resmi oleh pemerintah Arab Saudi. 

CNN melaporkan telah berulang kali meminta konfirmasi dari sejumlah sumber Arab Saudi terkait laporan tersebut. Mereka mengatakan tidak ada penangkapan yang terjadi.

Banyak desas-desus tentang upaya pembersihan yang kemudian terbukti tidak berdasar. 

MBN telah menjadi tahanan rumah selama beberapa tahun terakhir, meski ini tidak pernah diakui secara terbuka. Pada 2017, Raja Salman menurunkannya sebagai pewaris takhta dan mengangkat putranya, MBS, sebagain gantinya.

Sponsored

MBS menunjukkan cengkeramannya atas Arab Saudi pada akhir 2017, menahan sekitar 200 orang, termasuk setidaknya 17 pangeran di Hotel The Ritz-Carlton, Riyadh. Arab Saudi menyebutnya sebagai upaya pemberantasan korupsi. (CNN)

Berita Lainnya