sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Warga Ukraina perlahan lepas dari propaganda Israel setelah melihat kengerian Gaza

Pada bulan Desember, dalam suatu perubahan, Zelenskyy mengatakan Ukraina mengakui kemerdekaan rakyat Israel dan Palestina.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Sabtu, 20 Jan 2024 09:58 WIB
Warga Ukraina perlahan lepas dari propaganda Israel setelah melihat kengerian Gaza


Ketika Rusia melancarkan perang besar-besaran terhadap Ukraina pada 24 Februari 2022, Amer Aroggi, seorang jurnalis berusia 30 tahun yang tinggal di Jalur Gaza, merasa harus melaporkan konflik Eropa.

Setelah hidup di masa pendudukan Israel, dia merasa bisa merasakan penderitaan yang dialami warga Ukraina.

Perpindahan ini berjalan mulus, terutama karena kakak laki-lakinya telah tinggal di Ukraina selama bertahun-tahun. Aroggi dengan cepat mendapatkan peran baru untuk dirinya sendiri sebagai koresponden saluran berita terkemuka.

Kurang dari dua tahun kemudian, perang kembali terjadi di tanah airnya yang memicu eskalasi konflik Israel-Palestina.

Bagi beberapa pengamat, ada kesamaan antara Rusia dan Israel, Ukraina, dan Palestina.

Namun dalam respons yang cepat dan tegas terhadap pecahnya perang di Gaza, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy memberikan dukungannya kepada Israel, seperti sebagian besar penduduk Ukraina, dan hampir semua pemimpin Barat.

“Saya melihat standar ganda. … Dunia membantu Ukraina, dan tidak ada yang membantu kami. Bahkan tidak ada yang membantu saya mengevakuasi ibu dan saudara perempuan saya keluar dari Gaza,” kata Aroggi kepada Al Jazeera.

Warga Ukraina adalah “korban propaganda besar-besaran” pada tahap awal perang, itulah sebabnya mereka sering mendukung pemboman Israel di Gaza, menurut Aroggi.

Sponsored

Dia mengatakan dia ingin pergi tetapi tidak bisa karena dia memiliki paspor Palestina.

Dia menghabiskan hari-harinya dengan terpaku pada TV, mengkhawatirkan keluarganya di Gaza.

“Ibuku bertanya kepadaku, ‘Apakah kamu baik-baik saja? Apakah ada pemboman Rusia?’ Saya berkata padanya, ‘Apakah kamu baik-baik saja? Apakah ada pemboman Israel?'”

Eskalasi terbaru konflik Israel-Palestina dimulai pada 7 Oktober ketika Hamas menyerang Israel selatan, menewaskan 1.139 orang dan memicu respons kekerasan.

Pada titik perang ini, setidaknya 24.762 warga Palestina dilaporkan terbunuh oleh pasukan Israel di Gaza. Meskipun Israel mengatakan pihaknya bertujuan untuk memusnahkan Hamas, yang menguasai daerah kantong yang terkepung tersebut, namun korban jiwa dan tindakan mereka telah banyak dikritik.

Ibu negara Ukraina Olena Zelenska mengatakan pada tanggal 7 Oktober bahwa warga Ukraina memahami dan “berbagi penderitaan” dengan rakyat Israel ketika papan reklame di Kiev menerangi ibu kota dengan bendera Israel.

Hashem, seorang profesional medis dari Gaza yang pindah ke Ukraina sembilan tahun lalu, tetap teguh dalam kesetiaannya pada rumah angkatnya ketika Rusia menginvasi Ukraina.

Namun reaksi Ukraina terhadap serangan Israel di Gaza membuatnya bergulat dengan konflik emosi di bulan-bulan awal perang, terutama karena “Ukraina menderita akibat pendudukan seperti Palestina”, katanya.

Narasi yang ada di media nasional berpihak pada Israel dan mempengaruhi sentimen publik, katanya.

Hashem juga menderita secara pribadi. Dia mengatakan dia menerima ancaman dan pesan diskriminatif penuh kebencian dari orang-orang yang mengetahui bahwa dia berasal dari Gaza tetapi tinggal di Ukraina. Meski begitu, ia berencana untuk tetap tinggal di Ukraina.

Pergeseran pendapat?
Kini, setelah lebih dari tiga bulan perang Timur Tengah berlangsung, Hashem dan Aroggi mengatakan mereka telah menyaksikan beberapa perubahan dalam opini publik.

Banyaknya gambaran kematian dan kehancuran di Gaza telah memberikan dampak, menyebabkan sebagian warga Ukraina mulai secara terbuka mengkritik posisi pemerintah mereka.

Pada bulan November, lebih dari 300 cendekiawan, aktivis dan seniman Ukraina menyatakan solidaritas mereka terhadap Palestina dalam sebuah surat terbuka.

Surat tersebut menekankan hak warga Palestina untuk menentukan nasib sendiri dan perlawanan terhadap pendudukan Israel, serupa dengan perlawanan warga Ukraina terhadap invasi Rusia.

Hashem mengatakan beberapa warga Ukraina memandang “narasi Israel” sebagai “salah dan tidak adil” dan dia “mulai merasakan dukungan moral” untuk dirinya sendiri dan rakyat Palestina.

Meningkatnya tekanan dari segmen masyarakat pro-Palestina pada akhirnya memaksa perubahan bertahap dalam posisi pemerintah Ukraina, ia yakin.

Dia menunjuk pada dukungan Ukraina terhadap resolusi PBB pada 12 November, yang mendesak Mahkamah Internasional (ICJ) untuk memberikan pendapat mengenai konsekuensi hukum dari pendudukan Israel di wilayah Palestina.

Namun, Ukraina memilih untuk abstain dalam pemungutan suara mengenai resolusi baru-baru ini yang menganjurkan gencatan senjata kemanusiaan di Gaza yang dilanda perang.

Yuliia Kishchuk, seorang peneliti yang menandatangani surat terbuka tersebut, mengatakan bahwa Israel mendapat dukungan signifikan dari kaum liberal politik Ukraina yang memandang Israel sebagai negara demokratis dan progresif.

“Israel digambarkan di media Ukraina sebagai negara yang sangat demokratis yang mempertahankan diri melawan otokrasi negara-negara Timur Tengah lainnya,” katanya, seraya menambahkan bahwa “tidak ada Palestina dalam narasi ini.”

Kishchuk mengatakan tingkat pengetahuan tentang Palestina, sejarahnya, dan pendudukan Israel yang sedang berlangsung mulai meningkat.

Para pembuat opini dan intelektual terkemuka Ukraina yang berspesialisasi dalam Timur Tengah telah mendapatkan perhatian di media, memberikan konteks tentang dukungan historis Ukraina terhadap Palestina. Kiev sebelumnya secara konsisten mendukung resolusi PBB yang mengecam pendudukan Israel di wilayah Palestina.

Sementara itu, gambar-gambar yang menggambarkan “kengerian” pemboman Israel di Gaza telah menciptakan rasa empati di kalangan warga Ukraina yang kini tidak dapat mengabaikan kesamaan dengan pengalaman perang mereka sendiri, katanya.

Kishchuk juga mendapat dukungan dari perubahan sikap di kalangan pejabat pemerintah dalam beberapa bulan terakhir.

Pada bulan Desember, dalam suatu perubahan, Zelenskyy mengatakan Ukraina mengakui kemerdekaan rakyat Israel dan Palestina.

Sumber : Al Jazeera

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid