sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Pers yang dikelola mahasiswa di Thailand ditawarkan uang oleh investor China untuk berhenti beroperasi

Insiden tersebut mencerminkan meningkatnya upaya untuk mempengaruhi narasi media pro-China di seluruh dunia.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Sabtu, 05 Nov 2022 08:42 WIB
Pers yang dikelola mahasiswa di Thailand ditawarkan uang oleh investor China untuk berhenti beroperasi

Sam Yan press, penerbit yang dikelola mahasiswa di Thailand, mengungkapkan bahwa mereka menerima tawaran dari perusahaan swasta yang berbasis di Bangkok untuk berhenti beroperasi dengan imbalan 2 juta baht atau USD52.770.

Sam Yan didirikan pada 2017 oleh aktivis mahasiswa Netiwit Chotiphatphaisal untuk mempromosikan buku-buku tentang demokrasi. Selama bertahun-tahun, ia telah menerbitkan buku-buku oleh para pembangkang terkenal China seperti pemimpin protes Hong Kong 2014 Joshua Wong, peraih Nobel Perdamaian 2010 Liu Xiaobo, dan akademisi Uyghur yang dipenjara Ilham Tohti. Ia juga mendukung #MilkTeaAlliance pro-demokrasi yang diprakarsai oleh para aktivis di Thailand, Hong Kong, dan Taiwan.

Sam Yan mengatakan pertama kali dihubungi oleh perusahaan pada Mei lalu. Tawaran itu diulang pada September dengan informasi baru bahwa klien adalah seorang pengusaha Cina yang ingin menjalin hubungan baik dengan otoritas Beijing dengan menunjukkan bahwa ia memiliki pengaruh di Thailand.

Tawaran itu akan mengharuskan Sam Yan untuk mengeluarkan sertifikat pembubaran medianya menjelang kongres ke-20 Partai Komunis China awal bulan ini.

Sam Yan bertemu dengan perwakilan perusahaan untuk secara resmi menolak tawaran tersebut. Disebutkan bahwa tawaran keuangan itu bisa membayar gaji lima karyawan tetap perusahaan selama dua tahun.

Dalam sebuah wawancara dengan Voice of America, redaktur pelaksana Sam Yan Jirapreeya Saeboo mengatakan dia yakin mereka menjadi sasaran karena buku-buku mereka mendukung gerakan pro-demokrasi di Hong Kong, Taiwan, dan China.

"Saya pikir itu karena kami telah menerbitkan buku-buku Thailand tentang politik Tiongkok dan tentang para pembangkang, tentang Hong Kong, Joshua Wong, tentang penindasan di Xinjiang dan baru-baru ini tentang kemerdekaan Taiwan," kata Saeboo.

"Kami sebenarnya merasa terintimidasi, tetapi kami tidak akan berubah, kami masih akan terus menerbitkan dan memperbarui tentang politik Tiongkok dan masalah lainnya seperti yang kami lakukan sebelumnya. Tetapi kita harus lebih banyak berlatih tentang bagaimana mengamankan diri kita sendiri," tambahnya.

Dewan editor Sam Yan mengeluarkan pernyataan yang menjelaskan mengapa mereka memutuskan untuk mengungkapkan tawaran itu kepada publik: "Kami merasa bersyukur bahwa pihak berwenang Tiongkok mengakui pekerjaan kami dan melihat potensi kebenaran yang selalu kami tuntut. Pada awalnya, kami takut untuk berbicara tentang keamanan dan perlindungan kami. Meski demikian, pelanggaran hak dan kebebasan pers ini tidak bisa didiamkan lagi."

"Terlepas dari insiden itu, kami melanjutkan tugas kami. Kami mengutuk segala cara yang digunakan oleh pihak berwenang untuk melecehkan dan memanipulasi para penantang. Terakhir, kami mendesak semua sektor pers dan penerbitan untuk melawan sensor rezim dan kooptasi kelompok independen," sambungnya.

Tidak ada hubungan yang diketahui antara pengusaha China dan badan-badan negara China, tetapi insiden tersebut mencerminkan meningkatnya upaya untuk mempengaruhi narasi media pro-China di seluruh dunia. Situs web Sam Yan sedang down pada saat tulisan ini dibuat dan penyebabnya sedang diselidiki.

Berita Lainnya
×
tekid