sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Palestina petik setitik asa, seluruh dunia berharap mereka tak lagi tersiksa

Teriakan “Bebaslah, Palestina Merdeka” terdengar semakin keras ketika para pemain keluar dari terowongan dan masuk ke lapangan.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Jumat, 19 Jan 2024 19:30 WIB
Palestina petik setitik asa, seluruh dunia berharap mereka tak lagi tersiksa

Malam tak terlupakan bagi bangsa Palestina di Al Janoub Stadium, Al-Wakrah, Qatar, Jumat (19/1) dini hari WIB. Mohammed Rashid dkk berhasil imbang 1-1 versus Uni Emirat Arab di lapangan.

Keriuhan penonton, kibaran bendera, dan skor akhir, semuanya mendukung tim yang datang ke pertandingan dengan kekalahan awal di Piala Asia 2023. Sebelumnya, di laga perdana Grup C, Iran menumbangkan kesebelasan berjuluk Singa Kanaan ini 4-1.

Khusus untuk Palestina ditambah derita pengeboman Israel tanpa henti terhadap rakyatnya di Gaza. Penduduk Bumi telah berharap satu hari nanti bangsa Palestina tidak lagi tersiksa oleh kekejian Israel.

Pertunjukan cinta dan dukungan yang tak terperi terhadap negara yang dilanda perang berawal dari sebelum pertandingan dimulai. Deru seruan itu meningkat seiring berlalunya malam, dan mereda hanya ketika kelompok penggemar terakhir telah meninggalkan stadion pada akhir pertandingan Palestina versus UEA.

Teriakan “Bebaslah, Palestina Merdeka” terdengar semakin keras ketika para pemain keluar dari terowongan dan masuk ke lapangan. Para pemain Palestina menyapa penonton dengan lambaian tangan dan tepuk tangan sebelum berkumpul dalam rombongan.

“Para pemain akan merasakan tanggung jawab malam ini – mereka harus sadar bahwa mereka membawa harapan negara yang sedang berperang,” Mariana al-Hindi, warga Palestina di Qatar, mengatakan kepada Al Jazeera menjelang laga.

“Mereka ingin membuat semua orang tersenyum dengan tampil baik malam ini,” katanya sambil mendekati pintu putar bersama suami dan putrinya.

“Sebagai warga Palestina, kami senang melihat negara kami terwakili dan diakui di acara besar, namun di saat yang sama, kami sedih dengan situasi di Gaza,” kata Abdullah, suaminya.

Sponsored

Begitu pertandingan dimulai, para pemain berkostum merah diserbu dukungan oleh para penonton yang bergemuruh.

Setiap sentuhan bola oleh pemain Palestina mendapat sorakan dan setiap kali UEA menguasai bola, penonton yang tidak tahu malu mencemooh dengan keras.

Palestina menikmati penguasaan bola lebih awal, namun UEA segera menyesuaikan diri dan mulai menyerang gawang Palestina. Upaya mereka membuahkan hasil pada menit ke-23 ketika Sultan Adil mencetak gol melalui sundulan bebas. Stadion terdiam sesaat sampai sekelompok kecil fans UEA mulai bernyanyi.

Tidak tergoyahkan, penonton lainnya kembali bangkit dan mendesak tim Palestina untuk terus berusaha mencetak gol dan ketika Oday Dabbagh dijatuhkan di kotak penalti UEA 12 menit kemudian, penonton melompat dan menunjuk ke titik penalti.

Penolakan wasit atas banding tersebut tidak ditanggapi dengan baik oleh penonton, yang kemudian meminta dia untuk melakukan pemeriksaan VAR.

Ketika penalti kemudian diberikan kepada Palestina dan Khalifa al-Hammadi mendapat kartu merah, stadion berdiri untuk bertepuk tangan atas keputusan tersebut.

Tamer Sayem gagal mengonversi penalti dan babak pertama berakhir. UEA masih memimpin.

Sorak-sorai tak henti-hentinya terjadi saat jeda, apalagi saat intro lagu Dammi Filastini (Darahku Palestina) diperdengarkan panitia dari pengeras suara.

Kerumunan orang berdiri sambil menari dan bernyanyi mengikuti bagian refrain – mereka semua adalah warga Palestina pada satu malam.

Ketika pertandingan dilanjutkan, Palestina berupaya mengendalikan jalannya pertandingan dengan tekanan awal dan membuahkan hasil ketika UEA mencetak gol bunuh diri pada menit ke-48.

Palestina tidak peduli bagaimana gol itu tercipta – mereka berlari mengelilingi lapangan dengan gembira. Di tribun penonton, terjadi kekacauan. Anak-anak melompat ke kursi, perempuan saling berpelukan, dan laki-laki membiarkan air mata mengalir ketika bola masuk.

“Para pemain ini telah melalui banyak hal, semua warga Palestina telah menderita banyak, jadi ini adalah momen yang sangat spesial,” kata Yassine Abdullah, mahasiswa Palestina, beberapa saat setelah gol tersebut.

“Semua orang melihat kerja keras, inspirasi, dan dukungan yang dilakukan Maroko di Piala Dunia. Kami berharap pertandingan ini bisa memberikan dampak yang sama bagi tim kami,” ujarnya saat Palestina terus menekan gol kedua.

“Kami bisa menjadi Maroko di turnamen ini,” tegasnya.

Meski melakukan serangan tanpa henti, tim UEA yang beranggotakan 10 orang mampu menahan serangan Palestina dan bertahan dengan hasil imbang 1-1.

Saat peluit panjang berbunyi, para pemain Palestina berjalan mengelilingi lapangan untuk memberikan tepuk tangan kepada pendukung mereka atas atmosfer yang membuat mereka terus berjuang hingga akhir.

Assad Qusais, yang menonton pertandingan bersama keluarganya, mengatakan para pemain berbaju merah mungkin telah berbuat cukup untuk menjaga harapan tetap hidup.

“Itu tergantung pada mereka bermain melawan Hong Kong [di pertandingan grup terakhir] tapi kami masih bisa menjadikannya sebagai salah satu tim peringkat ketiga terbaik,” katanya sambil mengangkat bahu.

Selepas dua laga, klasemen sementara Grup C Piala Asia 2023 menempatkan Palestina pada urutan ketiga dengan perolehan satu angka. Menurut perhitungan, 4 tim peringkat tiga terbaik dari 6 grup penyisihan akan maju ke babak 16 Besar.

Sementara ini Palestina berada di rangking ketiga dalam kalkulasi antargrup di mana dua tim di atasnya Suriah dan Tajikistan juga telah mengantongi dua pertandingan. Di bawahnya berurutan Oman, Vietnam, dan Bahrain, tiga tim terakhir yang sama-sama baru satu kali bermain.

Abdullah membandingkan dukungan yang dinikmati Palestina dengan dukungan yang dinikmati Maroko di Piala Dunia. Seraya mengatakan ia akan senang jika timnya mengulangi hal serupa.

Turnamen dan pertandingan kontinental Benua Kuning mungkin tidak seberat Piala Dunia, namun malam itu sangat berarti bagi para pendukung Palestina yang penuh semangat.(aljazeera)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid