sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Piala Asia bukan sekadar sepak bola bagi pemain Palestina

Setelah peluit panjang berbunyi, beberapa pemain Palestina yang kecewa langsung berlutut.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Senin, 15 Jan 2024 11:03 WIB
Piala Asia bukan sekadar sepak bola bagi pemain Palestina

Fokus hanya pada sepak bola adalah tugas yang mustahil bagi para pemain Palestina di Piala Asia 2023. Persiapan mereka telah dirusak oleh serangan tanpa henti selama lebih dari tiga bulan di Gaza, dan meskipun peningkatan kekerasan baru-baru ini mengejutkan, bermain di tengah konflik serius bukanlah hal baru bagi mereka yang mewakili Palestina.
 
Gelandang bertahan Mohammed Rashid dan rekan satu timnya adalah pesepakbola, bukan petarung; peran mereka selama bertahun-tahun adalah untuk membangun kesadaran tentang perjuangan Palestina – sesuatu yang bahkan lebih penting dalam kondisi saat ini.

“Setiap kali kami bermain untuk tim nasional Palestina, kami membesarkan nama, meningkatkan pengetahuan tentang negara kami dan apa yang terjadi,” kata Rashid kepada Arab News, menjelang pertandingan pertama tim melawan Iran pada Minggu malam di Education City Stadium.

Meskipun sebagian besar pemain Palestina secara historis mencoba untuk keluar dari politik, situasi saat ini di Gaza telah membuat banyak orang menggunakan suara mereka untuk menyoroti penderitaan rekan senegaranya.

“Sebagai pemain, kami harus selalu berhati-hati dengan apa yang kami katakan tentang politik karena jika Anda terlalu banyak membicarakannya, mereka akan melarang Anda bermain,” kata Rashid.

“Itu pernah terjadi sebelumnya pada rekan satu tim saya; teman saya Ahmed Abu Khadija ditangkap pada hari kami memenangkan kejuaraan bersama Jabal Al-Mukaber tahun lalu. Kami mencoba fokus pada sepak bola, tapi itu sulit.”

Mengambil sikap moral yang jelas bukanlah sesuatu yang baru bagi Rashid, yang telah melakukan penggalangan dana bagi mereka yang terkena dampak serangan di Gaza melalui saluran media sosialnya selama beberapa bulan terakhir. Saat bermain untuk Persib Bandung di Indonesia, ia menolak difoto di samping spanduk anti-perang FIFA setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Protes pribadi Rashid terhadap kemunafikan pesan tersebut membuatnya mendapatkan banyak pengagum di seluruh dunia dan berkontribusi pada dirinya dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Penggemar Sepak Bola Indonesia Tahun Ini.

“Kami disuruh berdiri di depan spanduk 'Hentikan Perang', tapi itu menyakitkan karena (bahkan sebelum konflik Gaza saat ini), pemboman terjadi setiap beberapa bulan di Palestina dan tidak ada yang peduli, tidak ada yang membicarakannya,” Rashid dikatakan.

Sponsored

“Saya mengambil langkah mundur karena saya tidak ingin mengambil foto tersebut karena rasanya tidak ada seorang pun yang melihat siapa kami dan tidak ada yang melihat bahwa kami hidup atau ada. Itu sebabnya saya melakukannya dan saya tidak pernah menyesalinya.

“Di Indonesia semua mendukung karena cinta Palestina, tapi saya juga mendapat dukungan dari negara-negara di dunia. Saya akan selalu berpegang pada prinsip saya.”

Rashid lahir dan besar di Ramallah dan tidak pernah memiliki keinginan untuk menjadi pesepakbola profesional. Dia kuliah di AS dengan beasiswa sepak bola, lulus dan dengan senang hati bekerja di sebuah gudang di Chicago ketika dia pertama kali mendengar tentang peluang untuk bergabung dengan klub Liga Utama Palestina Hilal Al-Quds.

Dia menukar Chicago untuk Yerusalem dan melakukan debut seniornya untuk tim nasional Palestina setahun kemudian.

“Saya berubah dari supir truk forklift menjadi pesepakbola dengan cukup cepat, dan ini jelas merupakan perubahan besar,” kata Rashid. “Kehidupan di Palestina juga terasa sangat berbeda dengan apa yang saya alami di Amerika.

“Pada dasarnya di Amerika ada kebebasan. Tidak ada yang menanyakan apa pun kepada Anda di sana atau memberi tahu Anda bahwa Anda tidak bisa pergi ke suatu tempat. Tidak ada penghalang dan pos pemeriksaan di mana Anda ditanya mengapa Anda bersin. Dasar dari kehidupan yang baik adalah kebebasan, sesuatu yang tidak kita miliki di Palestina.”

Rashid bermain untuk Palestina di Piala Asia 2019, menjadi pemain pengganti saat mereka kalah 3-0 di babak penyisihan grup dari Australia sebelum memainkan sebagian besar pertandingan berikutnya — hasil imbang 0-0 melawan Yordania yang membuat Palestina gagal mencapai babak 16 untuk pertama kalinya.

Kali ini, motivasi Rashid dan kawan-kawan semakin tinggi untuk mengukir sejarah dan lolos ke babak sistem gugur untuk pertama kalinya. Yang menghalangi mereka adalah Iran, Uni Emirat Arab (UEA) dan Hong Kong – negara-negara yang terakhir ini menawarkan peluang terbaik bagi Palestina dalam meraih tiga poin dan potensi kemajuan di grup tersebut.

“Turnamen 2019 merupakan pengalaman luar biasa bagi saya karena pertama kalinya saya mengikuti kompetisi besar kontinental; itu memberi saya gambaran bagaimana hal itu bisa terjadi dan merupakan perasaan yang luar biasa bisa bermain melawan pemain yang bermain di Championship dan beberapa di Liga Premier juga,” kata Rashid.

“Tujuannya adalah lolos dari babak penyisihan grup tahun ini karena dua kali terakhir kami belum melakukannya. Kali ini kami ingin lolos ke babak berikutnya dan kami harus menjalaninya selangkah demi selangkah."

“Kami bermain melawan Iran dalam pertandingan persahabatan sebelum Piala Asia 2019 dan kami bermain imbang 1-1. Tapi tahukah Anda, saat ini berbeda. Mereka adalah tim Piala Dunia, lawan yang tangguh, tapi pada akhirnya ini adalah sepak bola dan Anda tidak pernah tahu apa yang bisa terjadi. Tidak ada hal yang mustahil dalam sepak bola.”

Pada akhirnya, Palestina kalah dari Iran di lapangan tetapi tim dan rakyat Palestina memenangkan ribuan hati dalam pertandingan pembukaan Piala Asia AFC di Stadion Kota Pendidikan di Qatar.

Skor 4-1 yang menguntungkan Iran cukup mencerminkan penguasaan bola dan dominasi yang dinikmati tim besar Asia itu dalam pertandingan Grup C pada Minggu malam, namun hal ini tidak menceritakan kisah tentang kerumunan orang yang bersatu mendukung Palestina di tengah perang Israel yang menghancurkan di Gaza.

Sejak gerbang stadion dibuka untuk umum, Palestina memiliki representasi tertentu dari penonton yang memenuhi venue di Al Rayyan, di pinggiran ibu kota Qatar, Doha.

Para penggemar dari berbagai negara yang menyebut Qatar sebagai rumah mereka datang dengan mengenakan kaos Palestina atau mengenakan bendera dan keffiyeh.

Mereka menari mengikuti lagu “Dammi Falastini” ketika lagu kebangsaan Palestina yang tidak resmi dimainkan di luar stadion dan menyaksikan dengan kagum ketika kelompok dabke Palestina tampil di panggung di luar pintu putar.

Terlepas dari pentingnya pertandingan tersebut – dalam grup yang juga mencakup Hong Kong dan Uni Emirat Arab – para penggemar Iran mengakui pentingnya emosi pada malam itu.

Ali Mir, dari Iran, tiba dengan membawa bendera unik: setengah Iran dan setengah Palestina.

“Kedua negara ini memainkan pertandingan yang sangat penting malam ini dan akan menjadi lawan, namun kenyataannya mereka adalah saudara dan berjuang untuk perdamaian di dunia,” ujarnya.

“Jadi saya di sini untuk mendukung keduanya pada malam istimewa ini.”

Saat lagu kebangsaan kedua negara dikumandangkan jelang kick-off, lagu kebangsaan Iran diterima dengan membawakan lagu yang lantang oleh para suporter tim yang riuh.

Dan ketika lagu “Fidai Baladi” dikumandangkan, warga Palestina tak kuasa menahan haru sembari ikut bernyanyi.

Laith Saleh, seorang warga Palestina yang besar di Yordania setelah keluarganya mengungsi dari Ramallah pada awal tahun 2000an, kecewa dengan hasil tersebut namun ia memahami bahwa tidak mudah bagi para pemain Palestina untuk fokus pada sepak bola ketika perang di tanah air mereka berkecamuk.

“Ini bukan hanya tentang malam ini atau pertandingan ini – Gaza ada dalam pikiran kami setiap saat dan setiap hari,” katanya kepada Al Jazeera.

“Saya sendiri tahu betapa sulitnya – saya bekerja sebagai koki dan setiap kali saya memasak makanan dari tanah air saya, itu membuat saya sangat emosional. Dan ketika saya duduk untuk makan, saya tidak bisa tidak memikirkan saudara-saudara saya yang kelaparan dalam perang ini.”

Seperti kebanyakan pengungsi Palestina, dia tidak bisa mengunjungi keluarganya kapan pun dia mau. Dia mendesak dunia untuk berbuat lebih banyak untuk membantu mengakhiri perang.

“Ini sudah berlangsung selama 100 tahun, bukan berhari-hari – dan seluruh dunia belum mampu menghentikannya,” katanya sambil mengangkat bahu.

Di luar sepak bola, banyak rekan Rashid di Palestina yang menghadapi situasi sulit di tengah kengerian sehari-hari di Gaza. Sang gelandang dan rekan satu timnya tahu bahwa Piala Asia menyediakan platform untuk melanjutkan pembicaraan tentang apa yang terjadi di Palestina.

“Sepak bola penting karena menempatkan Palestina dalam peta. Hal ini membuat orang menyadari di mana Palestina berada, bahwa ia ada. Piala Asia memberi kita kesempatan lain untuk memastikan orang-orang membicarakan Palestina.”

Setelah peluit panjang berbunyi, beberapa pemain Palestina yang kecewa langsung berlutut, namun ada juga yang menghampiri fans mereka untuk mengakui dukungan mereka.(aljazeera,arabnews)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid