sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Suramnya sepakbola Eritrea karena negara yang diktator

Serangkaian desersi pemain Eritrea untuk menghindari wajib militer telah berdampak pada sektor sepak bola.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Rabu, 29 Nov 2023 21:01 WIB
Suramnya sepakbola Eritrea karena negara yang diktator

Pada tanggal 15 November, kualifikasi Afrika untuk Piala Dunia FIFA 2026 mulai menentukan sembilan negara mana yang akan mengikuti pertandingan global tersebut. Setiap tim nasional di benua ini telah berlaga, kecuali  Eritrea. Tim dari Afrika Timur itu mengundurkan diri dari kualifikasi menjelang pertandingan pertama mereka melawan Maroko.

Secara efektif, tim akan melewatkan 10 pertandingan selama dua tahun ke depan. Namun, impian Piala Dunia mereka telah berakhir bahkan tanpa menendang bola.

Unta Laut Merah kini telah gagal mengikuti 10 kompetisi sepak bola internasional utama, termasuk dua Piala Dunia, sejak 2010.

Meskipun penjelasan resmi tidak pernah dikeluarkan, orang dalam sepak bola Eritrea percaya bahwa banyaknya desersi pemain sepak bola telah menyebabkan rezim otoriter negara itu menarik tim-tim tersebut dari babak kualifikasi.

Hal serupa juga terjadi kali ini, kata Daniel Solomon, mantan pencari bakat tim nasional Eritrea yang tinggal di luar negeri.

“Itu karena [kemungkinan] pembelotan setelah pertandingan tandang,” jelas Daniel, yang juga pendiri situs Eritrea Football. “Berbeda dengan kualifikasi Piala Dunia sebelumnya, tidak ada babak penyisihan (dua pertandingan), melainkan kompetisi 10 pertandingan round-robin. Karena Eritrea tidak memiliki stadion yang disetujui, setiap pertandingan harus dimainkan di luar negeri, hal ini merepotkan FA kami.”

Faktor politik yang kacau
Sejak merdeka dari Ethiopia pada tahun 1991, negara ini diperintah dengan tangan besi oleh Presiden Isaias Afwerki, mantan komandan pemberontak. Kebebasan pers tidak ada dan kelompok agama minoritas ditindas. Yang terpenting, wajib militer yang mewajibkan warga negaranya untuk bekerja tanpa batas waktu. Ini sering kali dijadikan alasan oleh para pengungsi Eritrea untuk meninggalkan negaranya.

“Setelah Anda berada di tahun terakhir sekolah menengah atas, mereka akan mengantar Anda ke Sawa (kamp militer) di mana Anda bersekolah sambil menjalani pelatihan militer,” kata Saba Tesfayohannes, salah satu pendiri dan ketua dewan outlet televisi berpengaruh ERISAT, yang menyiarkan berita perbedaan pendapat di negara tersebut dari luar negeri.

Sponsored

“Kapan saja Anda bisa dikirim ke salah satu perang yang dimulai atau diikuti oleh pemimpin negara di negara-negara tetangga. Contoh terbaru adalah perang Tigray di Ethiopia, yang diyakini menewaskan puluhan ribu lulusan Sawa.”

Selama bertahun-tahun, ratusan ribu warga Eritrea telah melintasi perbatasan negara mereka untuk menghindari wajib militer, sebuah upaya yang sering kali berisiko di negara di mana penjaga perbatasan pernah menerapkan kebijakan “tembak untuk membunuh” bagi para pengungsi yang melarikan diri.

Jadi sejak tahun 2006, setidaknya 89 pesepakbola Eritrea, sebagian besar dari mereka adalah anggota tim nasional putra, telah memilih opsi yang relatif lebih mudah untuk melarikan diri saat berada di luar negeri selama kompetisi internasional.

“Tidak ada kesempatan yang lebih baik [untuk pergi] selain kesempatan ini bagi generasi muda Eritrea yang ditakdirkan untuk tinggal di negara di mana mereka memiliki kewajiban untuk melaksanakannya, namun tidak memiliki hak,” jelas Saba.

Keputusasaan dan desersi
Ingin mengekang tren ini, pemerintah Eritrea mulai mengambil tindakan pencegahan. Pada tahun 2007, pemain yang hengkang terpaksa menandatangani obligasi keuangan sebesar lebih dari US$6.600 untuk menjamin kepulangan mereka ke negara tersebut. Tindakan tersebut masih tidak menghentikan puluhan desersi antara tahun 2007 dan 2009.

“Alternatifnya adalah keputusasaan, keputusasaan dan kematian,” kata Saba. “[Pindah ke luar negeri] membuat mereka tidak perlu melintasi perbatasan yang berisiko. Bagi atlet profesional, hengkang adalah kesempatan sekali seumur hidup untuk mendapatkan keselamatan yang tidak diberikan oleh negara mereka.”

Pelarian mereka telah melumpuhkan nasib sepakbola bangsa.

Sebelum kemerdekaan, para pemain Eritrea menjadi tulang punggung beberapa tim nasional Ethiopia yang sukses, termasuk skuad Ethiopia yang memenangkan gelar Piala Afrika (AFCON) tahun 1962. Delapan dari starting 11 negara tuan rumah Ethiopia yang mengalahkan Mesir 4-2 di final adalah pemain Eritrea, termasuk kapten tim Luciano Vassallo.

Girma Asmerom, mantan wakil tetap Eritrea untuk PBB, memainkan peran utama sebagai penyerang tim Ethiopia yang berhasil mencapai semifinal AFCON 1968.

Di bawah asuhan pelatih kepala Rumania Dorian Marin, tim nasional memimpin upaya serius untuk lolos ke putaran final AFCON 2008. Meski dilanda desersi, Eritrea berhasil menyelamatkan kemenangan atas Kenya dan gagal lolos ke kualifikasi hanya dengan selisih empat poin.

Penampilan menjanjikan lainnya membuat Eritrea menjadi runner-up di Piala CECAFA U-20 2010, sebuah turnamen untuk tim regional yang diselenggarakannya pada tahun itu. Namun seperti anak asuh Marin, tim terpecah sebelum berdampak pada level senior karena para pemain memanfaatkan kesempatan untuk melarikan diri di tahun-tahun berikutnya.

Tim sepak bola Eritrea lainnya juga menderita kekalahan: tim lokalnya tidak lagi bermain di Liga Champions Afrika CAF setelah beberapa kali desersi selama pertandingan tandang; pada tahun 2021, lima anggota tim putri U-20 Eritrea tidak kembali dari pertandingan kualifikasi regional di Uganda.

Beberapa generasi berbakat Eritrea telah lama memperoleh status pengungsi dan tinggal di Eropa atau Amerika Serikat. Yang lainnya masih terdampar di negara-negara Afrika tempat mereka pindah, menunggu pemukiman kembali.

Para pemain tim nasional sebelumnya pernah bercerita bahwa mereka kekurangan makanan, dianiaya secara fisik, dan diancam akan ditembak selama dinas militer mereka.

“Di negara-negara lain, menjadi pemain internasional adalah sebuah keistimewaan, namun tidak di Eritrea,” kata seorang mantan pemain, yang melarikan diri pada tahun 2010-an dan kini tinggal di Eropa. Dia adalah salah satu dari dua pesepakbola yang berbasis di Eropa yang setuju untuk berbicara dengan Al Jazeera, namun hanya dengan syarat anonim karena dia masih memiliki keluarga di Eritrea.

“Bahkan sebagai pemain tim nasional, Anda tetap memerlukan izin untuk meninggalkan barak militer, bahkan hanya untuk mengunjungi keluarga saya di rumah,” ujarnya. “Tidak ada masa depan bagi kami di Eritrea.”

Bertahun-tahun setelah dimukimkan kembali, kedua pemain menggambarkan hidup dalam ketakutan terhadap pemerintah Eritrea yang sebelumnya menuduh para pemain yang melarikan diri selama kompetisi, “mengkhianati” negara mereka.

“Pemerintah memiliki agen dan pendukung di mana-mana, dan keluarga kami tetap tinggal di rumah,” jelas pemain lainnya. “Sangat sedikit dari kita yang membahas politik atau bahkan tim nasional secara terbuka karena Anda tidak tahu siapa yang harus dipercaya, atau siapa yang mendengarkan. Pesepakbola tidak seperti pengungsi lainnya. Kami mudah dikenali.”

Kedua pemain mengatakan sangat menyedihkan bahwa tim nasional ditarik dari kualifikasi Piala Dunia.

“Saya tidak kaget, tapi tetap saja menyakitkan karena saya menyukai permainan ini,” kata salah satu dari mereka. “Akan sangat menyenangkan melihat bendera kami dan mendengarkan lagu kebangsaan kami dalam pertandingan melawan Maroko, yang tampil luar biasa di Qatar [di Piala Dunia tahun lalu].”

'Dalam upaya untuk mengurangi desersi, Federasi Sepak Bola Nasional Eritrea mulai merekrut pesepakbola kelahiran Eropa yang berasal dari Eritrea, yang memenuhi syarat untuk bergabung dengan Unta Laut Merah berdasarkan peraturan FIFA, pada tahun 2017. Bagi Daniel, hal ini berarti harus bolak-balik antara Asmara dan berbagai kota di Eropa untuk mencari pemain berbakat.

Usahanya menyebabkan mantan gelandang Liga MLS kelahiran Swedia Mohammed Saeid bergabung dengan tim. Striker Tedros “Golgol” Mebrahtu, mantan pemain timnas muda Australia yang bermain di kompetisi papan atas Ceko ketika direkrut, juga mengikuti jejaknya.

Duo ini akan bergabung dengan tim yang dikapteni oleh mantan penyerang La Liga Spanyol kelahiran Swedia Henok Goitom. Dalam beberapa tahun terakhir, masalah administratif menghalangi Eritrea untuk bisa menarik pemain seperti bintang Newcastle United Alexander Isak dari Swedia, kata Daniel.

Namun mendatangkan ekspatriat tidak bisa menggantikan bakat yang diasah melalui pertandingan liga domestik, kata pemandu bakat tersebut.

“Merekrut pemain asing hanya membantu pengembangan dalam jangka pendek, terutama karena kami tidak bisa merekrut pemain terbaik yang ada, dan terkadang mengincar pemain amatir,” ujarnya. “Kami membutuhkan liga profesional di mana para pemain mendapatkan gaji yang wajar yang akan menghalangi mereka untuk melarikan diri.”

Kampanye kualifikasi besar berikutnya yang dijadwalkan diikuti oleh sisa-sisa tim nasional Eritrea (tujuh pemain menghilang setelah penampilan kompetitif terakhir mereka pada tahun 2019), adalah Piala Afrika 2025. Masih harus dilihat apakah negara tersebut akan berpartisipasi.

Paulos Weldehaimanot Andemariam, presiden Federasi Sepak Bola Nasional Eritrea, tidak menanggapi permintaan komentar dari Al Jazeera.

Sementara itu, Daniel yang kecewa telah memutuskan hubungan dengan federasi dan hanya menyalahkan pemerintah atas kesulitan olahraga di negaranya.

“Saya telah terlibat dengan federasi lokal dalam berbagai kapasitas selama lebih dari satu dekade,” katanya. “Saya melakukannya karena saya mencintai Eritrea. Tapi saya tidak bisa berbuat banyak, karena kita memerlukan perubahan di negara ini terlebih dahulu.”

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid