sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kadin desak kepastian aturan usai kenaikan UMP Jakarta

Kadin menganggap aneh perubahan terus menerus UMP DKI Jakarta.

Anisatul Umah
Anisatul Umah Senin, 20 Des 2021 15:02 WIB
Kadin desak kepastian aturan usai kenaikan UMP Jakarta

Revisi upah minimum provinsi (UMP) DKI Jakarta tahun 2022 dari 0,85% menjadi 5,1% atau naik Rp225.667 dari UMP 2021 membuat dunia usaha penuh ketidakpastian. Regulasi ini mestinya disepakati oleh unsur tripartit, yakni pemerintah, serikat pekerja/buruh, dan pengusaha. Juga ada unsur akademisi dan pakar.

Hal itu diutarakan Wakil Ketua Umum Kadin bidang Ketenagakerjaan Adi Mahfudz Wuhadji. "Aneh jika gubernur tetapkan jilid kedua, mungkin ada jilid ketiga lagi, ini sangat disayangkan," kata Adi dalam konferensi pers di Jakarta, Senin (20/12).

Dia menegaskan, pengusaha amat membutuhkan kepastian. Adi menyebut, masalah yang muncul bukan terkait naik atau turunnya UMP, namun sulitnya membuat proyeksi karena ketidakpastian.

"Kami dari pengusaha hanya membutuhkan kepastian hukum, tidak berubah-ubah. Makanya kami menyikapinya jika Pak gubernur kita berubah-ubah dan sudah dibatas akhir 21 November, sudah berakhir menetapkan upah minimum provinsi," ucapnya.

Kondisi ini, kata dia, akan berimplikasi pada banyak hal. Misalnya, penurunan pembelian bahan produksi, management dan lainnya. Pihaknya juga harus meraba-raba kemungkinan peningkatan pemutusan hubungan kerja atau PHK, khususnya di DKI.

"Yang tidak kalah penting tidak hanya pikirkan pihak DKI, tapi implikasi ke Indonesia," katanya.

Sementara itu, Asosiasi Serikat Pekerja Indonesia (ASPEK Indonesia) mengapresiasi langkah Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menaikkan UMP tahun 2022. Presiden ASPEK Indonesia Mirah Sumirat mengatakan pihaknya bersama seluruh pekerja sangat mendukung langkah tersebut.

Menurutnya, dukungan ini tidak hanya berasal dari Jakarta, namun juga seluruh Indonesia. Atas nama pekerja di Indonesia, pihaknya menyampaikan rasa terima kasih kepada Gubernur DKI Jakarta.

Sponsored

"Terima kasih kepada Gubernur Anies Baswedan yang telah melakukan kajian dan perhitungan kenaikan UMP DKI Jakarta tahun 2022, sehingga menjadi lebih manusiawi," katanya dalam keterangan resminya, Senin (20/12).

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Minggu, 05 Feb 2023 06:18 WIB
Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Sabtu, 04 Feb 2023 06:12 WIB
Berita Lainnya
×
tekid