sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

KKP akselerasi penggunaan teknologi untuk tingkatkan produksi udang vename

Salah satu caranya dengan memperbaiki infrastruktur dan memperbarui teknologi pengelolaan tambak.

Nanda Aria Putra
Nanda Aria Putra Sabtu, 13 Mar 2021 16:24 WIB
KKP akselerasi penggunaan teknologi untuk tingkatkan produksi udang vename

Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono meminta produksi udang vaname di Kabupaten Kebumen, Provinsi Jawa Tengah ditingkatkan. Salah satu caranya dengan memperbaiki infrastruktur dan memperbarui teknologi pengelolaan tambak.

Kebanyakan tambak udang vaname di Kabupaten Kebumen menggunakan teknologi semi intensif. Hasilnya per hektare hanya mampu memproduksi sekitar 10 ton udang vaname di setiap tahun. Sementara tambak intensif bisa menghasilkan sekitar 30 hingga 40 ton per hektare per tahun.

Kebumen didukung oleh posisi geografis yang sangat cocok untuk pengembangan budi daya vaname. Yakni berada di garis pantai selatan yang air lautnya tidak tercemar dan lahan yang tersedia masih luas.

"Ditingkatkan teknologi (tambaknya) supaya ini bisa jadi model (bagi lahan pertambakan lainnya)," katanya Sabtu (13/3).

Trenggono bahkan mendukung dibangunnya shrimp estate di Kebumen, mengingat pemda memiliki lahan yang bisa dimanfaatkan. Jarak Kebumen yang hanya sekitar satu jam dari Bandara Baru Internasional Yogyakarta juga menjadi pertimbangan, sebab distribusi udang ke pasar tujuan lebih mudah.

Skema shrimp estate ini sekaligus untuk menjamin keberlanjutan usaha dan ekosistem perikanan sebab sudah menggunakan analisis dan perencanaan bisnis yang matang.

Dorongan peningkatan produksi udang vaname ini, kata Trenggono, untuk kesejahteraan masyarakat dan menambah pendapatan pemerintah daerah. Sebab peluang pasarnya sangat besar dan udang vaname merupakan komoditas utama ekspor perikanan Indonesia.

"(Budi daya) ini bisa menjadi sumber ekonomi baru sektor kelautan dan perikanan di sini," ujarnya.

Sponsored

Selama berada di Kebumen, Menteri Trenggono meninjau tambak udang masyarakat di Desa Jogosimo, Kecamatan Klirong. Dia ikut melakukan panen parsial pertama bersama kelompok pembudidaya Segara Kidul. Udang yang dipanen ukurannya 100 mm dengan harga jual Rp53.000 per kilogram.

Kementerian Kelautan dan Perikanan melalui Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya menyokong penuh pengembangan tambak seluas 6.000 meter persegi yang dikelola oleh 10 pembudidaya tersebut. Salah satunya dengan memberikan bantuan sarana prasarana dan pendampingan kepada para pembudidaya.

Bupati Kebumen Arif Sugiyanto mengatakan, produktivitas tambak berkontribusi hingga Rp400 juta per tahunnya terhadap pendapatan asli daerah (PAD). Sehingga peningkatan jumlah dan kualitas produksi budi daya diharapkan ikut akan mendorong pembangunan dan kesejahteraan masyarakat Kebumen.

Pihaknya memiliki 115 hektare lahan yang bisa dimanfaatkan untuk pengembangan tambak budi daya vaname melalui skema shrimp estate.

"Lahannya milik pemda dan shrimp estate ini bisa kita jadikan pilot project dengan melibatkan masyarakat," ujarnya.

Berita Lainnya