sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

WNI disebut jadi pelaku bom di Filipina

Petugas keamanan Filipina masih menyelidiki dalang bom kembar kemarin .

Angelin Putri Syah
Angelin Putri Syah Selasa, 25 Agst 2020 13:36 WIB
WNI disebut jadi pelaku bom di Filipina
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 282724
Dirawat 61686
Meninggal 10601
Sembuh 210437

Petugas keamanan Filipina menyebut ledakan kembar yang terjadi Jolo, Sulu pada hari Senin (24/8) kemarin dilakukan dua pelaku bom bunuh diri jaringan Abu Sayyaf Group (ASG).

Brigjen William Gonzales, Komandan Pasukan Tugas Gabungan (JFT) Sulu menyebutkan bahwa salah satu pelaku bom bunuh diri adalah seorang warga negara Indonesia (WNI), istri dari Norman Lasuca, 23 tahun, eks bomber di Filipina pertama pada 28 Juni 2019.

Pelaku lainnya, sebut JTF, adalah istri Talha Jumsah alias Abu Talha, seorang ahli bom yang terbunuh ketika bertugas sebagai penghubung ASG dan ISIS.

Gonzales mengatakan, penyelidikan masih dilakukan untuk menentukan siapa dalang serangan itu di antara mereka berdua. Identitas kedua pelaku bom bunuh diri masih dirahasiakan sambil menunggu hasil penyelidikan yang dilakukan oleh Badan Operasi Kejahatan (SOCO) Polisi Nasional Filipina (PNP).

Letjen Cirilito Sobejana, Komandan Tentara Filipina mengungkapkan, dua pelaku bom bunuh diri itu memang menjadi target setelah membunuh empat intel.

“Dengan pembunuhan (intel) itu, pelaku bom bunuh diri lolos dari pemantauan kami. Sungguh kesempatan yang terbuang dan mengakibatkan kejadian yang tidak menguntungkan. Rekan-rekan kami dan warga sipil yang tidak bersalah terbunuh” bebernya.

Sementara itu, Komandan Penjaga Pantai Filipina (PCG) Laksamana George Ursabia telah mengumumkan red notice atau peringatan merah di seluruh wilayah Mindanao Barat Daya setelah dua ledakan mengguncang Jolo, Sulu pada Senin kemarin. 

Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP) juga memutuskan untuk menutup sementara Bandara Jolo, Provinsi Sulu. (Manila Bulletin)

Sponsored
Harga rumah mewah kian murah

Harga rumah mewah kian murah

Senin, 28 Sep 2020 15:10 WIB
Rapid test, demi kesehatan atau cuan?  

Rapid test, demi kesehatan atau cuan?  

Minggu, 27 Sep 2020 17:55 WIB
Berita Lainnya

, : WIB

, : WIB

, : WIB