sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Korea Utara klaim penanganan Covid-19 secara baik

Hingga kini lebih dari 2 juta orang terinveksi Covid-19 di Korea Utara.

Ayu mumpuni
Ayu mumpuni Jumat, 20 Mei 2022 19:41 WIB
Korea Utara klaim penanganan Covid-19 secara baik

Penderita Covid-19 di Korea Utara dengan gejala demam telah melewati 2 juta orang pada hari ini. Namun, negara itu tetap mengklaim mencapai hasil yang baik dalam perang melawan wabah tersebut.

Dilansir dari Reuters, Jumat (20/5), gelombang infeksi pertama Covid-19 di Korea Utara terkonfirmasi pekan lalu. Wabah itu telah menimbulkan kekhawatiran tentang kurangnya sumber daya medis dan vaksin di negara yang terisolasi dan mendapat sanksi atas senjata nuklirnya.

Korea Utara hingga kini belum menanggapi tawaran dari Korea Selatan dan Amerika Serikat untuk mengirimkan bantuan.

Presiden Korea Selatan, Yoon Suk-yeol dan Presiden Amerika Serikat, Jow Biden menjadwalkan tiba di Korea Selatan malam ini. Mereka akan membahas bantuan bagi Korea Selatan.

Sejauh ini, Korea Utara melaporkan 263.370 orang dengan gejala demam dan dua kematian baru. Total kasusnya hingga Kamis (19/5) malam menjadi 2,24 juta, termasuk 65 kematian.

Sejak Kamis, Korea Utara telah memberlakukan lockdown untuk memerangi virus tersebut. Hal itu dapat semakin membebani ekonomi rapuh negara itu, yang telah menderita dalam beberapa tahun terakhir karena penurunan tajam perdagangan eksternal yang disebabkan oleh penutupan perbatasan terkait pandemi, sanksi ekonomi PBB atas program nuklirnya dan salah urusnya sendiri, kata para pengamat.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menggambarkan wabah itu sebagai "pergolakan besar" secara historis dan menyerukan persatuan antara pemerintah dan rakyat untuk menstabilkan wabah secepat mungkin.

KCNA mengatakan pada Minggu bahwa, lebih dari 1,3 juta orang telah terlibat dalam pekerjaan untuk memeriksa dan merawat orang sakit dan meningkatkan kesadaran masyarakat akan kebersihan. Dikatakan semua orang dengan demam dan orang lain dengan gejala abnormal sedang dikarantina dan dirawat. KCNA mengatakan peningkatan respons pandemi termasuk pendirian lebih banyak fasilitas karantina, transportasi darurat pasokan medis ke rumah sakit dan peningkatan upaya desinfeksi.

Sponsored

“Semua provinsi, kota, dan kabupaten di negara ini telah dikunci total dan unit kerja, unit produksi, dan unit perumahan ditutup satu sama lain sejak pagi 12 Mei,” kata KCNA, dan pemeriksaan ketat dan intensif terhadap semua orang sedang dilakukan.

Laporan media pemerintah mengatakan Kim dan pejabat senior Korea Utara lainnya menyumbangkan obat-obatan cadangan pribadi mereka untuk mendukung perjuangan antipandemi negara itu. Selama pertemuan Sabtu, Kim menyatakan optimisme bahwa negara itu dapat mengendalikan wabah, dengan mengatakan sebagian besar penularan terjadi di dalam komunitas yang terisolasi satu sama lain dan tidak menyebar dari satu wilayah ke wilayah lainnya.

Terlepas dari wabah tersebut, Kim telah memerintahkan para pejabat untuk melanjutkan proyek ekonomi, konstruksi, dan proyek negara lainnya yang direncanakan, sebuah saran yang mengindikasikan pihak berwenang tidak mengharuskan orang untuk mengurung diri di rumah.

Beberapa jam setelah mengakui wabah virusnya pada Kamis, Korea Utara menembakkan rudal balistik ke arah laut sebagai kelanjutan dari uji coba senjata baru-baru ini.

Berita Lainnya
×
tekid