sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Macron: Melarang wanita muslim Prancis mengenakan jilbab akan picu perang saudara

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengecam penantang sayap kanannya Marine Le Pen dalam debat televisi pada Rabu (20/4).

Hermansah
Hermansah Kamis, 21 Apr 2022 08:45 WIB
Macron: Melarang wanita muslim Prancis mengenakan jilbab akan picu perang saudara

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengecam penantang sayap kanannya Marine Le Pen dalam debat televisi pada Rabu (20/4) karena hubungannya dengan Rusia dan karena ingin melucuti hak perempuan muslim untuk menutupi kepala mereka di depan umum, sebagai sebuah isu untuk mencari suara yang dia butuhkan untuk menang.

Dia berpendapat, bahwa pinjaman yang diterima pihak Le Pen pada 2014 dari Bank Czech-Russian membuatnya tidak cocok untuk berurusan dengan Moskow.

Dia juga mengatakan, rencana Le Pen yang dikenal sebagai antiimigrasi untuk melarang wanita muslim di Prancis mengenakan jilbab di depan umum, akan memicu "perang saudara" di negara yang memiliki populasi Muslim terbesar di Eropa Barat.

Sementara Le Pen pada gilirannya, berusaha untuk menarik pemilih yang saat ini tengah berjuang dengan lonjakan harga di tengah perang Rusia di Ukraina. Dia mengatakan, menurunkan biaya hidup akan menjadi prioritasnya jika terpilih sebagai presiden wanita pertama Prancis. 

Dia mengatakan, kepresidenan Macron telah membuat negara itu sangat terpecah. Dia berulang kali merujuk pada apa yang disebut gerakan protes "rompi kuning" yang mengguncang pemerintahannya sebelum pandemi Covid-19, dengan demonstrasi kekerasan selama berbulan-bulan terhadap kebijakan ekonominya.

"Prancis perlu disatukan kembali," katanya.

Debat malam itu, memperlihatkan gap dalam politik dan karakter antara kedua kandidat yang kembali bersaing untuk menjadi presiden. Di mana pada lima tahun lalu, Macron dengan mudah mengalahkan Le Pen.

Jajak pendapat menunjukkan bahwa Macron, seorang sentris pro-Eropa, memiliki keunggulan yang tumbuh dan signifikan atas semangat nasionalis. Tetapi hasilnya diperkirakan relatif lebih tipis daripada lima tahun yang lalu. Kedua kandidat sedang mencari suara di antara para pemilih yang tidak mendukung mereka dalam putaran pertama pemilihan pada 10 April.

Sponsored

“Saya tidak seperti Anda,” kata Le Pen saat mereka berselisih tentang kebutuhan energi Prancis.

“Anda tidak seperti saya,” kata Macron. “Terima kasih atas pengingatnya.”

Pemimpin Prancis itu sangat tajam dalam kritiknya terhadap pinjaman 9 juta euro (US$9,8 juta) yang diterima partai Le Pen pada 2014 dari Bank Czech-Russian. Macron berpendapat hutang itu akan membuat tangan Le Pen terikat ketika berhadapan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, jika dia menang pada putaran kedua yang dijadwalkan pada Minggu (24/4).

“Anda berbicara dengan bankir Anda ketika Anda berbicara tentang Rusia, itulah masalahnya,” tuduh Macron. “Anda tidak dapat membela kepentingan Prancis dengan benar dalam hal ini. Karena kepentingan Anda terkait dengan orang-orang yang dekat dengan kekuatan Rusia,” tutur Macron.

“Anda bergantung pada kekuatan Rusia dan Anda bergantung pada Tuan Putin,” katanya.

Le Pen marah dengan pernyataan Macron bahwa dia terikat dengan Rusia. Dia menggambarkan dirinya sebagai "benar-benar bebas" dan mengatakan Macron "tahu betul bahwa apa yang dia katakan salah."

Dia mengatakan, partainya telah membayar kembali pinjaman tersebut dan menyebut presiden "tidak jujur" karena mengangkat masalah ini. Le Pen mengulangi apa yang dia katakan sebelumnya: Bahwa partainya pergi ke FCRB setelah bank-bank Prancis dan Eropa menolak untuk meminjamkan uang. Pinjaman itu telah mengganggu partai sayap kanannya selama bertahun-tahun, bersama dengan hubungannya dengan Putin.

Tetapi hanya beberapa jam sebelum debat hari Rabu, pemimpin oposisi Rusia yang dipenjara Alexei Navalny juga mengangkat masalah pinjaman tersebut dan mendesak para pemilih untuk mendukung Macron dan sekaligus menuduh Le Pen terlalu terkait erat dengan Rusia.

Dalam pernyatannya di Twitter, Navalny mengatakan, bank itu terkait dengan Putin dan “adalah agen pencucian uang yang terkenal.”

Namun, dia tidak mengutip bukti apa pun selain penyelidikannya sendiri terhadap korupsi di Rusia. Namun dia berpendapat pinjaman itu bisa berbahaya bagi Prancis jika Le Pen menang.

"Ini bukan hanya 'kesepakatan teduh'," tweetnya. “Bagaimana Anda suka jika seorang politisi Prancis mengambil pinjaman dari Cosa Nostra? Nah, ini di sini adalah hal yang sama. ”

Sebenarnya, Le Pen perlu menang dalam debat. Tetapi dia malah membuat awal yang tidak menguntungkan dalam debat. Setelah dipilih untuk berbicara lebih dulu, dia mulai berbicara sebelum jingle pembuka debat selesai dimainkan. Suaranya pun tidak terdengar karena musik, dia harus berhenti dan mulai lagi.

Begitu adu mulut dimulai, Macron dengan cepat menempatkan Le Pen dalam posisi bertahan. Dia memusatkan perhatian pada catatan suaranya sebagai anggota parlemen dan mempertanyakan pemahamannya tentang tokoh-tokoh ekonomi.

Le Pen tampak terlihat nyaman berbicara tentang topik yang telah lama menjadi pusat politiknya dan daya tariknya bagi pemilih sayap kanan: memerangi apa yang disebutnya "imigrasi besar-besaran dan anarkis" dan kejahatan.

Sebagai orator yang kuat, Le Pen kadang-kadang berjuang untuk mendapatkan retorika dan fluiditas. Dia juga kadang-kadang tidak memiliki sifat keras kepala yang khas. Mungkin karena dia berusaha untuk melunakkan citranya dan membuang label ekstremis yang telah lama diberikan oleh para kritikus ke Le Pen dan partainya.

Sebaliknya, Macron tampak sangat percaya diri, berbatasan dengan arogansi-suatu sifat yang disoroti oleh para pengkritiknya. Dia duduk dengan lengan yang disilangkan saat dia mendengarkan Le Pen berbicara.

Macron unggul lebih dulu dari putaran pertama 10 April. Tetapi Le Pen, yang telah memperoleh pijakan tahun ini dengan menekan kemarahan warga atas inflasi, telah secara signifikan mempersempit kesenjangan dalam dukungan publik dibandingkan dengan 2017, ketika dia kalah dengan 34% suara dari 66% Macron.

Pada 2017, debat serupa menghantam kampanyenya, dengan kinerja di bawah standar darinya.

Kedua kandidat perlu memperluas dukungan sebelum pemungutan suara pada Minggu. Tetapi banyak orang Prancis, terutama di sayap kiri, mengatakan bahwa mereka masih tidak tahu apakah mereka akan pergi ke tempat pemungutan suara.

Macron mengatakan pilihan untuk pemilih di antara keduanya sudah jelas.

Sumber : Associated Press

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid