sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Saat Pemilu jadi titik terang perjuangan menemukan jenazah

Manitoba, provinsi Kanada pertama yang memilih perdana menteri First Nations, Wab Kinew. Dia berkampanye untuk mencari wanita hilang.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Kamis, 30 Nov 2023 17:19 WIB
 Saat Pemilu jadi titik terang perjuangan menemukan jenazah

Suhu mulai kembali turun di bawah titik beku, dan salju kini menyelimuti padang rumput Manitoba, sebuah provinsi di bagian barat tengah Kanada. Namun, mereka tetap ada. Selama hampir setahun, para pengunjuk rasa berkumpul di luar dua tempat pembuangan sampah dekat Winnipeg, ibu kota provinsi, untuk mendorong pemulihan jenazah masyarakat adat yang diyakini terkubur di antara puing-puing.

Namun semangat para demonstran telah meningkat. Setelah berbulan-bulan tidak ada tindakan, pemilu baru-baru ini telah menghidupkan kembali harapan bahwa tiga jenazah perempuan yang hilang akhirnya bisa kembali ke rumah.

Pada bulan Oktober, Manitoba menjadi provinsi Kanada pertama yang memilih perdana menteri First Nations, Wab Kinew.

Dia berkampanye untuk mencari wanita hilang di tempat pembuangan sampah, sesuatu yang tidak dilakukan oleh pendahulunya Heather Stefanson.

“Saya yakin dia akan melakukannya. Dan saya yakin kami akan membawa pulang perempuan-perempuan ini,” kata Jorden Myran, yang jenazah saudara perempuannya diyakini berada di salah satu tempat pembuangan sampah.

Perempuan adat menjadi sasaran
Seorang anggota Long Plain First Nation (sebuah kelompok masyarakat asli) dan ibu dari dua anak, Marcedes Myran berusia 26 tahun menghilang pada Mei 2022.

Pada tanggal 1 Desember tahun lalu, polisi Winnipeg mengumumkan bahwa Myran dan tiga wanita lainnya kemungkinan besar dibunuh oleh pria yang sama, sebagai bagian dari dugaan pembunuhan besar-besaran yang terjadi pada musim semi itu.

“Fakta bahwa kami mencarinya selama berbulan-bulan ketika dia sudah pergi sangatlah sulit,” kenang Jorden.

Sponsored

Anggota Long Plain First Nation lainnya, Morgan Harris yang berusia 39 tahun, termasuk di antara korban. Sepupunya, Melissa Robinson, mengenang saat keluarganya mengetahui bahwa Harris dianggap meninggal.

“Detektif itu mendudukkan kami dan memberi tahu kami bahwa Morgan telah dibunuh dan dia adalah korban dari seorang pembunuh berantai,” kata Robinson.

Namun ketika salah satu dari lima anak Harris, Cambria Harris, menanyakan di mana jenazah ibunya, detektif tersebut menjelaskan bahwa polisi belum dapat menemukan mereka.

“Kami semua terkesiap,” kata Robinson. “Itu tidak nyata bagi kami. Bagaimana Anda menganggap seseorang tidak hidup jika Anda tidak mengetahuinya?”

Seminggu berikutnya, para pejabat mengungkapkan bahwa kedua wanita tersebut kemungkinan besar dimakamkan di Prairie Green Landfill, sebuah fasilitas pembuangan sampah di barat laut Winnipeg.

Sebagian sisa-sisa korban lainnya – Rebecca Contois yang berusia 24 tahun, anggota Crane River First Nation – telah ditemukan di TPA Brady Road di selatan kota.

Kematian Contois-lah yang menyebabkan penangkapan Jeremy Skibicki pada bulan Mei. Polisi awalnya menemukan sisa-sisa milik Contois di tempat sampah dekat apartemen Skibicki.

Wanita keempat termasuk di antara para korban, meskipun polisi belum dapat menentukan identitasnya. Seperti Myran dan Harris, jenazahnya belum ditemukan.

Polisi yakin dia juga penduduk asli dan berusia 20-an. Para pemimpin adat memberinya nama upacara Mashkode Bizhiki'ikwe, atau Wanita Kerbau, untuk menghormati ingatannya.

Bulan ini, Skibicki mengaku tidak bersalah atas keempat tuduhan pembunuhan. Sidang juri dalam kasusnya dijadwalkan akan dimulai pada bulan April.

Menghentikan pencarian di TPA
Segera setelah dugaan pembunuhan berantai diumumkan, aktivis masyarakat adat dan anggota keluarga mulai melakukan unjuk rasa untuk pemulihan jenazah perempuan tersebut.

Namun pada tanggal 6 Desember, polisi Winnipeg mengadakan konferensi pers untuk mengonfirmasi bahwa mereka tidak akan melakukan penggeledahan di TPA Prairie Green Landfill.

“Kami membuat keputusan yang sangat sulit, sebagai sebuah dinas, bahwa secara operasional tidak layak untuk melakukan penggeledahan di tempat ini,” kata Inspektur Cam Mackid kepada wartawan.

Dia mengutip fakta bahwa 10.000 truk berisi sampah telah disimpan di tempat yang diyakini sebagai tempat jenazah korban tersebut berada, serta 250 ton asbes dan tanah liat konstruksi yang dipadatkan.

Namun keputusan tersebut membuat banyak pengunjuk rasa marah. Dalam beberapa hari, blokade didirikan di sekitar TPA Brady Road, ketika para pendukung menyerukan agar kedua TPA tersebut ditutup.

Hingga hari ini, demonstrasi terus berlanjut di luar tempat pembuangan sampah Brady Road dan di samping Museum Hak Asasi Manusia Kanada di Winnipeg. Satu situs diberi nama Camp Morgan, yang lain Camp Marcedes, untuk menghormati para wanita yang hilang.

Api suci dan wigwam besar yang tahan cuaca telah menjadi bangunan permanen di tempat pembuangan sampah, tempat para demonstran tinggal di lokasi tersebut selama 11 bulan terakhir. Lusinan gaun merah menempel di pagar rantai lokasi, melambangkan perempuan Pribumi yang hilang seperti Myran dan Harris.

Kanada telah bergulat dengan tingginya tingkat hilangnya dan pembunuhan perempuan, anak perempuan, dan orang-orang Pribumi yang tidak proporsional selama beberapa dekade – sebuah krisis yang oleh penyelidikan nasional baru-baru ini disebut sebagai genosida.

Pemerintah memperkirakan perempuan dan anak perempuan Pribumi menghadapi tingkat pembunuhan enam kali lebih tinggi dibandingkan perempuan non-Pribumi.

“Kita sedang melihat perempuan-perempuan yang hilang selama puluhan tahun. Lalu dimana mereka? Ya, kemungkinan besar ada satu tempat yang paling enggan dilihat orang, yaitu tempat pembuangan sampah,” kata Niigaan Sinclair, profesor studi penduduk asli di Universitas Manitoba.

Masalah kampanye yang sangat penting
Ketika protes berlangsung dari berminggu-minggu hingga berbulan-bulan, protes tersebut bertabrakan dengan peristiwa publik besar lainnya: pemilihan umum di Manitoba.

Kontestasi tersebut mempertemukan Partai Konservatif Progresif yang berkuasa melawan Partai Demokrat Baru (NDP) yang berhaluan kiri, yang dipimpin oleh Kinew. 

Meskipun Kinew mengatakan bahwa ia akan melakukan “upaya dengan itikad baik” untuk memulihkan jenazah para perempuan tersebut jika terpilih, lawannya – Perdana Menteri Stefanson saat itu – berkampanye dengan janji bahwa ia tidak akan melakukan pencarian di tempat pembuangan sampah, dengan alasan keselamatan dan biaya pekerja.

Dia bertemu dengan keluarga Harris dan Myran pada bulan Juli untuk memberi tahu mereka tentang keputusan pemerintahnya.

“Saya merasa sangat dikalahkan hari itu. Dan saya meninggalkan pertemuan itu sambil menangis. Saya bangun dan berpikir, 'Tahukah Anda? Saya tidak bisa mendengarkannya lagi,’” kenang Robinson.

Donna Bartlett, nenek Myran, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia merasa ras berperan dalam pilihan Stefanson.

Pendukung upaya penggalian menunjuk pada hasil penelitian yang dipimpin oleh masyarakat adat yang dirilis pada bulan Mei. Hal ini menentukan bahwa pencarian memang layak dilakukan, meskipun mahal. Upaya ini dapat memakan waktu hingga tiga tahun, dengan biaya sebesar US$135 juta.

Stefanson terus menyuarakan penolakan terhadap upaya pencarian apa pun menjelang hari pemilihan.

Selama debat pemilu yang disiarkan televisi pada bulan September, dia menuduh Kinew bersedia “membahayakan warga Manitoban” dengan mendukung penggalian tempat pembuangan sampah.

Sehari setelah debat, iklan surat kabar dan papan reklame satu halaman penuh memuji bahwa Partai Konservatif Progresif “berdiri teguh” dalam penolakannya untuk mencari jenazah perempuan tersebut.

“Apa yang sebenarnya kamu lawan dengan teguh? Berdiri teguh hanya bisa diartikan berdiri teguh sebagai rasis,” kata Sinclair.

Keluarga Myran merasa muak dengan iklan tersebut, dan Bartlett menyebutnya sebagai “tamparan di wajah”.

Sebuah kemenangan bersejarah
Perdebatan ini memuncak pada hari pemilu, 3 Oktober. Sebelum hasil diumumkan, Robinson dan anggota keluarga Harris lainnya mengadakan pertemuan Zoom dengan Menteri Hubungan Masyarakat Adat Gary Anandasangaree, seorang menteri kabinet federal yang bertanggung jawab atas urusan Masyarakat Adat.

Dia ingin meyakinkan keluarga Harris bahwa mereka mendapat dukungannya. Jika Kinew menjadi perdana menteri berikutnya, Anandasangaree berjanji untuk bertemu dengannya dan berdiskusi untuk melanjutkan pencarian, menurut Robinson.

“Dia berkata, 'Saya berdoa untuk kalian. Sudah kubilang pada kalian, aku akan melakukan ini untuk jangka panjang. Saya mendukung Anda,'” kenangnya.

Pertemuan dengan menteri federal membuat putri Harris, Cambria – yang berada di garis depan gerakan “Search The Landfill” – tampak emosional.

“Itu adalah pertama kalinya saya benar-benar melihatnya menyadari bahwa pada akhirnya akan ada kebaikan yang akan datang,” kata Robinson.

Tak lama setelah panggilan tersebut, Robinson pergi untuk bermalam di pesta pemilihan NDP di Fort Garry Hotel, sebuah hotel bersejarah di pusat kota Winnipeg.

Hasil mulai terlihat, dan dalam beberapa jam, sudah resmi: Kinew dan NDP akan membentuk pemerintahan mayoritas.

Robinson sedang berdiri di luar pesta sambil merokok ketika Ketua Umum Cathy Merrick dari Majelis Ketua Manitoba, sebuah organisasi advokasi masyarakat adat, datang dan menceritakan berita tersebut.

“Saya mulai menangis. Saya ingat saya berlari ke arahnya dan kami saling berpelukan. Dan kami tahu sejak saat itu bahwa mereka akan pulang,” katanya.

Begitu masuk, dia terkejut melihat keponakannya Cambria dikelilingi ratusan orang yang merayakan kemenangan.

“Dia terlihat sangat rentan, sangat bertolak belakang dengan apa yang kita lihat selama ini,” kata Robinson. “Saya pergi dan meraihnya dan berkata, 'Sudah kubilang. Sudah kubilang ibumu akan pulang.’”

Situasi kekalahan Stefanson membuat Sinclair, profesor studi penduduk asli, merenungkan hari-hari awal perdana menteri yang akan keluar dari jabatannya.

Stefanson menjadi perdana menteri perempuan pertama di Manitoba pada tahun 2021, setelah mantan pemimpin konservatif Brian Pallister mengundurkan diri setelah membuat komentar yang meremehkan dampak buruk penjajahan.

Sinclair mengatakan sungguh ironis bahwa apa yang mengawali masa jabatan Stefanson sebagai perdana menteri – anti-rasisme Pribumi – pada akhirnya mengakhirinya.

“Mereka terus menganggap [pencarian] ini sebagai keputusan yang sulit. Menunjukkan empati bukanlah keputusan yang sulit, dan bersikap baik kepada kerabat kita bukanlah keputusan yang sulit,” kata profesor tersebut.

'Pilihan yang diperhitungkan'
Pada tanggal 26 Oktober, seminggu setelah dilantik sebagai perdana menteri Manitoba, Kinew secara resmi meminta maaf kepada kedua keluarga atas perlakuan terhadap mereka di bawah pemerintahan provinsi sebelumnya.

“Saya pikir oposisi kami telah membuat pilihan yang diperhitungkan untuk mempolitisasi masalah ini, dan saya pikir itu adalah sebuah kesalahan karena tidak memiliki rasa kemanusiaan, martabat dan kasih sayang,” kata Kinew kepada Al Jazeera.

“Saya sangat bangga dengan masyarakat Manitoba yang membuang dan menolak pendekatan tersebut.”

Setelah permintaan maaf tersebut, Kinew bertemu dengan keluarga tersebut secara pribadi dalam upacara pipa, sebuah tradisi sakral Masyarakat Adat.

Pipa tersebut melambangkan penghubung dengan dunia roh dan menggunakan tembakau – salah satu dari empat obat suci – yang telah diberkati untuk upacara tersebut.

Kinew sendiri dianggap sebagai “pembawa pipa”, seorang pemimpin upacara yang bertanggung jawab memimpin doa dan menyatukan komunitas.

Putra seorang pemimpin Anishinaabe, Kinew mengatakan, dia mengadakan upacara tersebut untuk menyampaikan komitmennya untuk bergerak maju dengan cara yang penuh hormat, konsisten dengan nilai-nilai Pribumi.

“Kami menyampaikan keseriusan pemerintah untuk melanjutkan pencarian dan keinginan kami untuk membangun kembali hubungan hormat dengan keluarga,” kata perdana menteri.

Upacara tersebut sangat disukai oleh anggota keluarga seperti Jorden Myran, yang menggambarkan dirinya sebagai orang yang spiritual.

“Pembukaannya dengan [upacara pipa] terasa sangat menyenangkan bagi saya,” katanya.

Meskipun rincian tentang pencarian prospektif belum diumumkan, Robinson berharap Prairie Green Landfill pada akhirnya akan digali.

“Saya tahu apa arti pipa itu baginya sebagai pembawa pipa,” kata Robinson. “Setelah dia membuat komitmen terhadap keluarga kami, dia harus menindaklanjutinya.”


Sumber : Al Jazeera

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid