sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Perombakan terbesar sepanjang perang, Zelensky pecat panglima militer

Pengganti Zaluzhnyi adalah Oleksandr Syrskyi, yang sejak 2019 menjabat sebagai Panglima Angkatan Darat Ukraina.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Jumat, 09 Feb 2024 08:26 WIB
Perombakan terbesar sepanjang perang, Zelensky pecat panglima militer

Presiden Volodymyr Zelensky memecat komandan tertinggi Ukraina, Jenderal Valerii Zaluzhnyi. Keputusan Zelensky ini menjadi perombakan militer terbesar sejak dimulainya invasi besar-besaran Rusia hampir dua tahun lalu.

Langkah presiden ini diambil menyusul ketegangan antara Zelensky dan panglima militernya yang sangat populer setelah kegagalan serangan balasan Ukraina yang sangat dibanggakan. Pemecatan ini juga bersamaan dengan momen sulit bagi Ukraina. Mereka harus menghadapi serangan baru dari Rusia, saat kekurangan tenaga kerja dan amunisi, serta bantuan AS yang terhenti di Kongres.

Dalam postingan Telegram yang dikirim sesaat sebelum pengumuman resmi, Zelensky mengatakan dia mengadakan pertemuan dengan Zaluzhnyi, dan “membahas pembaruan seperti apa yang dibutuhkan Angkatan Bersenjata Ukraina.”

“Saatnya untuk pembaruan seperti itu adalah sekarang,” tulis Zelensky.

Pengganti Zaluzhnyi adalah Oleksandr Syrskyi, yang sejak 2019 menjabat sebagai Panglima Angkatan Darat Ukraina.

Zaluzhnyi menulis di saluran Telegramnya pada hari Kamis bahwa tugas tahun 2022 berbeda dengan tugas tahun 2024.

“Oleh karena itu, setiap orang harus berubah dan beradaptasi dengan kenyataan baru juga. [Kami] baru saja bertemu dengan Panglima Tertinggi. Itu adalah percakapan yang penting dan serius. Diputuskan bahwa kami perlu mengubah pendekatan dan strategi kami.”

Dua sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada CNN bahwa desas-desus pemecatan Zaluzhnyi mulai beredar di Kiev pekan lalu setelah dia dipanggil ke pertemuan di kantor presiden dan diberi tahu bahwa dia dipecat. Kantor Zelensky awalnya membantah rumor tersebut, namun langkah tersebut dikonfirmasi pada hari Kamis.

Sponsored

Zaluzhnyi – yang ditunjuk sebagai panglima militer oleh Zelensky pada Juli 2021 – ditawari posisi baru oleh presiden, namun ia menolaknya, menurut salah satu sumber. Masih belum jelas apakah Zaluzhnyi memutuskan untuk tetap terlibat dengan militer dalam kapasitas tertentu.

Perbedaan antara kedua tokoh tersebut telah berkobar selama berbulan-bulan namun tampaknya semakin melebar menjelang akhir tahun lalu, setelah Zaluzhnyi mengatakan perang telah mencapai jalan buntu dalam sebuah esai panjang dan wawancara di majalah The Economist pada bulan November.

Ketika menulis setelah serangan balik Ukraina yang sebagian besar mendapat perlawanan dari pertahanan Rusia yang sangat kuat, ia memperingatkan bahwa tanpa lompatan teknologi yang besar, “kemungkinan besar tidak akan ada terobosan yang dalam dan indah,” melainkan keseimbangan antara kerugian dan kehancuran yang sangat besar.

Pernyataannya langsung menuai kritik dari kantor Zelensky, yang mengatakan bahwa komentar seperti itu tentang perang hanya menguntungkan Rusia.

Baru-baru ini, kedua pemimpin berselisih mengenai apakah Ukraina memerlukan upaya mobilisasi massa. Panglima Angkatan Darat telah menyarankan agar diperlukan setengah juta wajib militer, namun Zelensky menolaknya.

Presiden mengatakan pada konferensi pers pada bulan Desember bahwa mobilisasi adalah isu yang ‘sangat sensitif’ dan dia ingin mendengar lebih banyak argumen yang mendukungnya sebelum dia benar-benar siap untuk mendukung langkah tersebut.

“Ini adalah angka yang sangat serius,” kata Zelensky. “Ini adalah pertanyaan tentang masyarakat, tentang keadilan, tentang kemampuan pertahanan. Ini juga merupakan pertanyaan finansial.”

Menulis secara eksklusif untuk CNN minggu lalu ketika rumor berkembang, Zaluzhnyi memperjelas rasa frustrasinya atas masalah ini, dengan merujuk pada “ketidakmampuan lembaga-lembaga negara di Ukraina untuk meningkatkan tingkat tenaga kerja angkatan bersenjata tanpa menggunakan tindakan yang tidak populer.” 

Pernyataan tersebut sangat tidak biasa bagi seorang pria yang pada umumnya enggan berbicara di depan umum.

Sebuah pertaruhan politik bagi Zelensky
Ketika Rusia melancarkan invasi pada Februari 2022, banyak sekutu Ukraina khawatir Kiev akan jatuh hanya dalam beberapa hari dan seluruh negara itu dalam beberapa minggu. Namun pasukan Ukraina, di bawah arahan Zaluzhnyi, mampu mengusir pasukan Moskow dari ibu kota dan pada akhir tahun berhasil merebut kembali sebagian besar wilayah selatan dan timur yang diduduki Rusia pada minggu-minggu awal perang.

Ukraina berharap dapat mendorong pasukan Moskow mundur lebih jauh pada tahun 2023, namun keberhasilan di medan perang terbukti sulit dicapai.

Diluncurkan pada bulan Juni lalu, serangan balasan Ukraina khususnya bertujuan untuk mendorong ke selatan menuju Laut Azov, membelah pasukan Rusia menjadi dua dan memutus jembatan daratnya ke Krimea.

Namun kemajuan yang diperoleh Ukraina tidak terlalu besar. Pasukannya berusaha untuk maju dari Orikhiv menuju Tokmak, tetapi hanya berhasil mencapai Robotyne, sekitar 20 kilometer (12,4 mil) selatan. Rusia masih menduduki sekitar seperlima wilayah Ukraina.

Sejak itu, Ukraina kembali berada pada posisi defensif akibat serbuan serangan Rusia di sebagian besar garis depan, dengan pertempuran sengit dilaporkan terjadi di wilayah timur laut Kharkiv dan di Zaporizhzhia di selatan. Rusia juga kembali melakukan serangan udara terhadap kota-kota di seluruh negeri, dan Ukraina telah memperingatkan bahwa pertahanan udaranya berisiko kewalahan.

Pemecatan Zaluzhnyi adalah pertaruhan politik bagi Zelensky. Meskipun serangan balasan Ukraina gagal, mantan panglima militer ini tetap menjadi salah satu pemimpin paling populer di negara tersebut. Sebuah jajak pendapat yang dilakukan oleh Institut Sosiologi Kiev menemukan 88% warga Ukraina mendukung sang jenderal. Tingkat persetujuan terhadap Zelensky, meskipun juga tinggi, jauh lebih rendah yaitu 62%.

Para analis telah lama berspekulasi tentang apakah Zaluzhnyi suatu hari nanti bisa muncul sebagai saingan politik Zelensky dalam pemilu mendatang, meskipun sejauh ini sang jenderal hanya menunjukkan sedikit ambisi politik.

Dalam artikelnya di CNN, ia juga menyatakan bahwa kepemimpinan Ukraina tidak mengatasi masalah dalam industri pertahanan yang menyebabkan kemacetan produksi dan kekurangan amunisi.

Pada saat yang sama, Zaluzhnyi memperingatkan Ukraina kini harus “menghadapi pengurangan dukungan militer dari sekutu-sekutu utamanya” karena mereka terjerat oleh ketegangan politik mereka sendiri dan terganggu oleh konflik di negara lain.

Dia mengatakan cara terbaik bagi tentara Ukraina untuk menghindari “perang posisi,” di mana pertempuran dilakukan di sepanjang garis depan yang permanen dan dibentengi, adalah dengan Ukraina “menguasai” sistem senjata tak berawak – atau drone – yang disebut Zaluzhnyi sebagai “pusat” pendorong perang ini.”

Dia sekarang akan digantikan oleh Syrskyi yang berusia 59 tahun, yang memulai karir militernya pada tahun-tahun terakhir Uni Soviet, dengan berlatih di Moskow.

Dengan kemerdekaan Ukraina pada tahun 1991, ia naik pangkat di angkatan bersenjata Ukraina menjadi Mayor Jenderal pada tahun 2009. Ia memainkan peran penting dalam perjuangan Ukraina melawan penjajah Rusia di wilayah timur Donbas pada tahun 2014 dan 2015.

Dua tahun kemudian ia menjadi komandan seluruh pasukan Ukraina yang terlibat dalam Operasi Anti-Teroris, seiring dengan diketahuinya konflik dengan Rusia di Ukraina timur.

Setelah invasi besar-besaran Rusia pada Februari 2022, Syrskyi memimpin pertahanan Kiev, dan kemudian pada tahun itu juga memimpin serangan balasan yang sukses di wilayah Kharkiv, yang menyebabkan pasukan Rusia diusir dari ratusan permukiman.

Namun langkah tersebut mungkin menimbulkan kontroversi di kalangan pasukan Ukraina. Seorang tentara Ukraina yang bertempur di bagian timur negara itu mengatakan kepada CNN bahwa dia tidak yakin dengan perubahan di jajaran pimpinan militer.

“Saya mendapat kesan bahwa Syrskyi adalah orang yang memadai. Namun saya menyesal karena Zaluzhnyi diberhentikan. Saya tidak berpikir ini akan menjadi lebih mudah di lini depan. Syrskyi dekat dengan pihak berwenang, tapi dia harus mandiri,” kata prajurit pertama kepada CNN, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Seorang lainnya, seorang komandan garis depan, yang juga bertugas di timur Ukraina, lebih kritis terhadap penunjukan tersebut.

“Anda tidak boleh memecat Panglima di tengah perang. Tidak ada hal baik yang akan terjadi. Hal ini menguntungkan Rusia,” kata komandan tersebut kepada CNN, yang juga tidak mau disebutkan namanya.

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid