sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Joe Biden meminta maaf kepada Presiden Ukraina Zelensky

Zelensky, yang berbicara dalam bahasa Ukraina, sering kali disela oleh tepuk tangan dan sorak-sorai anggota parlemen.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Jumat, 07 Jun 2024 19:45 WIB
Joe Biden meminta maaf kepada Presiden Ukraina Zelensky

Presiden AS Joe Biden pada hari Jumat untuk pertama kalinya secara terbuka meminta maaf kepada Ukraina atas penundaan bantuan militer Amerika selama berbulan-bulan sehingga memungkinkan Rusia memperoleh keuntungan di medan perang.

Dalam upaya menahan agresi Rusia pada 2022, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky meminta dukungan bipartisan AS “seperti yang terjadi selama Perang Dunia II. AS cukup aktif menyuplai pasokan persenjataan, namun belakangan suplai bantuan militer itu tertahan. 

Berbicara di Paris, di mana mereka berdua menghadiri upacara peringatan 80 tahun pendaratan D-Day, Biden meminta maaf kepada rakyat Ukraina selama berminggu-minggu karena tidak mengetahui apakah bantuan lebih lanjut akan datang sementara Partai Republik konservatif di Kongres memberikan paket bantuan militer senilai USUS$61 miliar untuk Ukraina selama enam bulan.

Meski begitu, presiden dari Partai Demokrat tersebut bersikeras bahwa rakyat Amerika mendukung Ukraina untuk jangka panjang. “Kami masih masuk. Sepenuhnya. Secara menyeluruh, katanya.

Zelensky mendesak seluruh warga Amerika untuk mendukung pertahanan negaranya melawan invasi Rusia, dan dia berterima kasih kepada anggota parlemen karena pada akhirnya bersatu untuk menyetujui paket senjata tersebut, yang memungkinkan Ukraina membendung kemajuan Rusia dalam beberapa pekan terakhir.

“Sangat penting bahwa dalam persatuan ini, Amerika Serikat, seluruh rakyat Amerika tetap bersama Ukraina seperti pada Perang Dunia II,” kata Zelensky. “Bagaimana Amerika Serikat membantu menyelamatkan nyawa manusia, menyelamatkan Eropa. Dan kami mengandalkan dukungan Anda yang berkelanjutan untuk berdiri bersama kami bahu membahu,” ungkap Zelensky.

Amerika Serikat sejauh ini merupakan pemasok dukungan masa perang terbesar bagi Kiev, dan Ukraina sedang berusaha menangkis serangan intensif Rusia di wilayah timur negara tersebut. Serangan ini dipusatkan di wilayah perbatasan Ukraina di Kharkiv dan Donetsk, namun para pejabat Ukraina mengatakan serangan itu bisa meluas karena pasukan Rusia yang lebih besar berupaya memanfaatkan kekuatan mereka.

Serangan tersebut bertujuan untuk mengeksploitasi kekurangan amunisi dan pasukan di Kiev di sepanjang garis depan sepanjang sekitar 1.000 kilometer (620 mil).

Sponsored

Kekurangan persenjataan itu terjadi setelah bantuan militer AS tertahan di Kongres selama enam bulan sebelum Biden pada bulan April menandatangani paket senilai US$61 miliar menjadi undang-undang.

Lambatnya pengiriman persenjataan Barat yang dijanjikan telah lama membuat Zelensky frustrasi, begitu pula keraguan Biden untuk memasok lebih banyak perangkat keras karena takut memprovokasi Presiden Rusia Vladimir Putin. Hal itu menyebabkan ketegangan dalam hubungan mereka.

Amerika akan mengirimkan bantuan militer sekitar US$225 juta ke Ukraina, kata para pejabat Amerika pada hari Kamis. Paket terbaru tersebut mencakup amunisi untuk Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi, atau HIMARS, serta sistem mortir dan serangkaian peluru artileri, kata para pejabat.

Melonggarkan sikap mereka di tengah serangan terbaru Rusia dan terguncangnya tentara Ukraina, beberapa sekutu NATO termasuk AS mengatakan pekan lalu bahwa mereka akan mengizinkan Ukraina menggunakan senjata yang mereka kirimkan ke Kiev untuk melakukan serangan terbatas di Rusia.

Langkah tersebut menimbulkan tanggapan marah dari Kremlin, yang memperingatkan bahwa konflik terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II bisa lepas kendali.

Biden dan Zelensky menghadiri acara peringatan D-Day di Normandia, Prancis utara, pada hari Kamis, bersama dengan para pemimpin Eropa yang mendukung upaya Kiev dalam perang tersebut.  

“Kami tidak akan meninggalkan Ukraina dan menarik garis lurus dari perjuangan untuk membebaskan Eropa dari dominasi Nazi hingga perang saat ini melawan agresi Rusia," janji Biden.

Ukraina menggambarkan perjuangannya melawan pasukan Kremlin sebagai bentrokan antara kebebasan demokratis Barat dan tirani Rusia. Rusia mengatakan pihaknya mempertahankan diri terhadap ancaman ekspansi aliansi militer NATO ke arah timur.

Dalam pidatonya yang berdurasi 20 menit pada hari Jumat di Majelis Nasional, majelis rendah parlemen Prancis, Zelensky menyamakan pengorbanan yang dilakukan selama Perang Dunia II dan perjuangan negaranya saat ini.

“Pertempuran ini adalah persimpangan jalan,” kata Zelensky. “Momen di mana kita sekarang bisa menulis sejarah sesuai kebutuhan kita. Atau kita bisa menjadi korban sejarah karena hal tersebut sesuai dengan… musuh kita.”

Zelensky, yang berbicara dalam bahasa Ukraina, sering kali disela oleh tepuk tangan dan sorak-sorai anggota parlemen. Dia mendapat tepuk tangan meriah ketika dia berkata dalam bahasa Prancis: “Prancis yang terhormat, saya berterima kasih karena Anda berdiri di sisi kami saat kami membela kehidupan.”

Sementara itu, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengumumkan pada Kamis malam bahwa Prancis akan menyediakan pesawat tempur Mirage kepada Ukraina.

Macron telah menjadi pendukung vokal Ukraina. Dia mengatakan pada bulan Februari bahwa menempatkan pasukan Barat di Ukraina bukanlah hal yang mustahil.

Zelensky memulai hari pertemuannya di Paris dengan upacara penyambutan resmi di monumen Invalides yang berkubah emas, tempat makam Napoleon.

Pada siang hari, Zelensky dijadwalkan mengunjungi pabrik senjata Nexter di Versailles, yang membuat senjata self-propelled howitzer Caesar yang merupakan salah satu senjata yang disediakan oleh Prancis untuk pasukan Kiev.

Dia juga akan bertemu dengan Macron di Istana Élysée.

Kunjungan Zelensky ke luar negeri bertujuan agar penderitaan Ukraina tetap menjadi sorotan publik, mendapatkan lebih banyak bantuan militer dalam perjuangannya melawan invasi Rusia, dan mendapatkan dukungan jangka panjang Barat melalui aliansi bilateral.

Prancis dan Ukraina pada bulan Februari menandatangani perjanjian keamanan bilateral berdurasi 10 tahun. Zelenskyy telah menandatangani perjanjian bilateral serupa dengan banyak negara Eropa.(thestar)

Berita Lainnya
×
tekid