sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Polisi Hong Kong bredel buku anak-anak 'domba', 5 ditangkap

Tiga buku anak-anak yang menceritakan kehidupan domba dilarang beredar di Hong Kong. Polisi menangkap 5 orang terkait buku itu.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Kamis, 22 Jul 2021 21:46 WIB
Polisi Hong Kong bredel buku anak-anak  'domba',  5 ditangkap

Polisi keamanan nasional di Hong Kong menangkap lima anggota serikat terapis wicara atas serangkaian buku anak-anak yang menurut pihak berwenang menunjukkan dukungan untuk gerakan protes 2019 dan "menghasut kebencian" terhadap pemerintah kota.

Dua pria dan tiga wanita berusia 25-28-semuanya adalah anggota Serikat Umum Terapis Bicara Hong Kong-ditangkap karena dicurigai "berkonspirasi untuk menerbitkan publikasi  buku fabel yang mengandung hasutan." Tiga buku bergambar anak-anak itu berjudul "Penjaga Desa Domba, Pengumpul Sampah Desa Domba ,dan 12 Pahlawan Desa Domba. "

Polisi keamanan nasional menyita sekitar 550 buku anak-anak, selebaran, komputer, dan ponsel dalam penggerebekan pagi terhadap serikat pekerja. Mereka juga menangkap ketua, wakil ketua, sekretaris dan bendahara dan membekukan aset organisasi senilai HK$160 ribu ( sekitar Rp298 juta).

Inspektur Senior Steve Li mengatakan 'domba' itu dimaksudkan untuk mewakili pengunjuk rasa yang melawan polisi anti huru hara pada tahun 2019, dan menggambarkan pihak berwenang sebagai serigala. "Mempercantik perilaku buruk, dan meracuni pikiran anak-anak yang mudah dipengaruhi," kata Li.

Satu buku mencirikan serigala sebagai kotor dan domba sebagai bersih, sementara yang lain memuji tindakan domba heroik yang menggunakan tanduk mereka untuk melawan meskipun secara alami adalah sosok yang damai, kata Li.

Polisi mengatakan penangkapan lebih lanjut kemungkinan akan menyusul.

Pejabat Konfederasi Serikat Buruh Hong Kong (CTU) Wong Nai-yun mengatakan kepada RFA bahwa kasus pembredelan buku 'domba' itu menunjukkan bahwa bahkan metafora tidak lagi aman dari tindakan keras Partai Komunis China (PKC) yang berkuasa menindak yang mereka anggap sebagai kejahatan bicara di Hong Kong. Kekuasaan itu diperkuat dengan undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan di kota itu pada 1 Juli 2020.

"Jika bahkan metafora di luar batas sekarang, maka tidak ada yang bisa membaca [alegori politik klasik George Orwell] ... Peternakan Hewan (Animal Farm)," kata Wong.

Sponsored

"Tapi polisi keamanan nasional terus bergerak di garis merah, sehingga semakin sedikit ruang untuk ekspresi publik oleh warga," katanya. 
"Dalam keadaan seperti itu, kita tidak pernah tahu persis di mana garis merah akan berada. Yang bisa kita lakukan adalah terus melakukan apa yang kita anggap benar,” kata Wong.

informasi untuk anak
Inspektur Li mengatakan buku-buku itu "menjelaskan" bahwa mereka merujuk pada gerakan protes 2019, dan buku Peternakan Hewan "tidak menghasut kebencian terhadap pemerintah."

Seorang juru bicara serikat terapis wicara yang hanya memberi nama panggilan Melody mengatakan serikat itu berharap untuk meninggalkan catatan publik tentang protes 2019 yang dapat diakses oleh anak-anak, untuk melawan gelombang propaganda PKC yang saat ini diajarkan di sekolah-sekolah. sebagai bagian dari kampanye "pendidikan keamanan nasional" pemerintah.

"Kami tidak tahu berapa lama menutupi kebenaran tentang gerakan anti-ekstradisi ini akan berlangsung, jadi kami ingin mencatat sesuatu untuk kelompok usia ini," kata Melody.

"Dengan begitu mereka bisa memahami apa yang terjadi, anak-anak berhak mengetahui hal-hal ini," katanya. "Mereka adalah bagian dari masyarakat juga, dan mereka akan bertanggung jawab di masa depan."

CTU mengatakan kasus itu terdengar sebagai "lonceng kematian bagi kebebasan berkreasi seni" di Hong Kong.

"Hari ini, buku anak-anak didefinisikan sebagai penghasut. Besok, metafora apa pun ... dapat dibaca sebagai kata-kata penghasut, dan semua orang di masyarakat gelisah," kata serikat pekerja dalam sebuah pernyataan yang dilaporkan oleh penyiar pemerintah RTHK.

"Ini juga menjelaskan mengapa banyak pencipta menyensor diri sendiri, menarik karya mereka dari rak. Kasus ini sekali lagi menunjukkan bagaimana hukum hanya digunakan oleh pihak berwenang untuk menyebarkan ketakutan," katanya.

Asal metafora domba

Pada 2015, kepala eksekutif Hong Kong saat itu Leung Chun-ying meminta warga Hongkong untuk “menjadi lebih seperti domba” setelah gerakan pro-demokrasi Occupy Central 2014.

Dalam pesan Tahun Baru pada hari pertama Tahun Kambing, juga diterjemahkan sebagai Tahun Domba, Leung mengatakan tahun sebelumnya "penuh dengan perbedaan" ketika ribuan pengunjuk rasa berkemah di jalan raya utama di kampanye untuk hak pilih universal pada tahun 2017.

“Tahun lalu bukanlah perjalanan yang mudah bagi Hong Kong. Masyarakat kami penuh dengan perbedaan dan konflik,” kata Leung, yang dikarikaturkan sebagai serigala oleh pengunjuk rasa pada tahun 2014.

"Di tahun mendatang, saya berharap semua orang di Hong Kong akan mengambil inspirasi dari karakter domba dan bekerja sama dengan akomodatif untuk bekerja untuk masa depan Hong Kong," katanya. Dia menggambarkan domba sebagai "secara luas dilihat sebagai hewan yang lembut dan lembut yang hidup damai dalam kelompok.

Kemerosotan hak yang cepat

Puluhan mantan anggota kubu pro-demokrasi di LegCo telah ditangkap dalam beberapa bulan terakhir, baik karena pelanggaran ketertiban umum terkait dengan protes damai selama gerakan anti-ekstradisi dan pro-demokrasi 2019, atau di bawah undang-undang keamanan nasional, yang melarang perdamaian oposisi politik dan kritik publik terhadap penguasa.

Para pengamat mengatakan kepada RFA bahwa perubahan pada sistem pemilihan Hong Kong yang diberlakukan di kota itu oleh PKC sejak undang-undang itu berlaku telah mengembalikan kehidupan politik kota itu selama beberapa dekade, ke era kolonial pra-reformasi pada pertengahan abad ke-20.

Perubahan aturan berarti bahwa kandidat oposisi sangat tidak mungkin untuk diizinkan mencalonkan diri, tetapi bahkan ketika kandidat berhasil masuk ke dalam persaingan, mereka sekarang akan dipilih oleh sejumlah kecil pemilih dibandingkan dengan sistem sebelumnya.

Di bawah ketentuan "satu negara, dua sistem" dari perjanjian penyerahan tahun 1997, Hong Kong dijanjikan kelanjutan dari kebebasan berbicara, berserikat, dan berekspresi tradisionalnya, serta kemajuan menuju pemilihan yang sepenuhnya demokratis dan yurisdiksi hukum yang terpisah.

Tetapi rencana untuk mengizinkan ekstradisi ke China daratan memicu gerakan massa di seluruh kota pada tahun 2019 yang meluas untuk menuntut pemilihan yang sepenuhnya demokratis dan penyelidikan independen terhadap kekerasan polisi.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia dan pemerintah asing telah mengecam cepatnya penurunan perlindungan hak asasi manusia sejak undang-undang keamanan nasional diberlakukan.

Pejabat China dan Hong Kong mengatakan undang-undang itu diperlukan untuk menangani upaya kekuatan asing untuk memicu "revolusi warna" di Hong Kong.

Ketentuannya yang luas memungkinkan polisi keamanan negara China yang ditakuti untuk mendirikan markas di Hong Kong, memberikan wewenang kepada polisi untuk menggeledah properti pribadi dan meminta penghapusan konten publik, dan mengkriminalisasi kritik terhadap pemerintah kota dan pihak berwenang di Beijing.(Sumber: Rfa)

Berita Lainnya