sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Taliban bereaksi atas klaim Pangeran Harry bunuh 25 Taliban yang disebutnya 'bidak catur'

Harry, 38, menulis bahwa dia tidak bangga atau malu atas kematian pejuang Taliban yang ia bunuh tersebut.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Sabtu, 07 Jan 2023 07:33 WIB
Taliban bereaksi atas klaim Pangeran Harry bunuh 25 Taliban yang disebutnya 'bidak catur'

Pangeran Harry mengklaim dia telah membunuh 25 pejuang Taliban, selama tugas militernya di Afghanistan. Pengakuan Harry tertuang dalam buku memoir pribadinya berjudul Spare. Taliban pun bereaksi terutama karena Harry menggunakan kata 'bidak catur' sebagai perumpamaan orang-orang yang ia bunuh.

Para pemimpin Taliban mengkritik Pangeran Harry, Jumat (6/1).  Duke of Sussex, yang pernah bertugas di Angkatan Darat Inggris sebagai pengontrol udara, dan sebagai pilot helikopter, menulis dalam memoarnya bahwa 25 pejuang Taliban adalah "bidak catur yang dikeluarkan dari papan".

Harry, 38, menulis bahwa dia tidak bangga atau malu atas kematian tersebut, The Telegraph melaporkan setelah menerima salinan awal dari buku yang akan dirilis minggu depan itu.

“Ketika saya mendapati diri saya tenggelam dalam panas dan kebingungan pertempuran, saya tidak menganggap 25 orang itu sebagai manusia,” tulis Harry, seperti dikutip Reuters.

Anas Haqqani, seorang pembantu senior Taliban, menanggapi klaim Harry di Twitter.

"Tuan Harry! Yang kamu bunuh bukanlah bidak catur, mereka adalah manusia; mereka memiliki keluarga yang menunggu kepulangan mereka,” tulisnya. “Di antara para pembunuh warga Afghanistan, tidak banyak seperti Anda untuk mengungkapkan hati nurani mereka dan mengakui kejahatan perang mereka.”

Haqqani mengatakan dia tidak berharap Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) menghukum Harry "karena mereka tuli dan buta untukmu. “Tapi semoga kekejaman ini dikenang dalam sejarah kemanusiaan,” pungkasnya.

Abdul Qahar Balkhi, juru bicara kementerian luar negeri Afghanistan yang dipimpin Taliban, juga mengkritik komentar Harry.

Sponsored

“Pendudukan barat di Afghanistan benar-benar merupakan momen menjijikkan dalam sejarah manusia dan komentar Pangeran Harry adalah mikrokosmos dari trauma yang dialami warga Afghanistan di tangan pasukan pendudukan yang membunuh orang tak berdosa tanpa pertanggungjawaban apa pun,” katanya.

Duke bertugas di Afghanistan dua kali, pertama dari 2007-2008, dan sekali lagi ketika dia menerbangkan helikopter serang dari 2012-2013.

The Telegraph melaporkan bahwa ini adalah pertama kalinya sang pangeran membahas jumlah pembunuhannya selama dinas militer, yang "kemungkinan akan meningkatkan kekhawatiran tentang keselamatan pribadinya."

Kementerian Pertahanan Inggris menolak berkomentar secara terbuka, seperti dilansir Reuters. Harry dan perwakilannya juga belum berkomentar secara terbuka.

Namun, beberapa mantan anggota militer Inggris telah berbicara tentang apa yang Harry pilih untuk diungkapkan melalui tulisannya.

Kolonel Richard Kemp, mantan komandan Angkatan Darat di Afghanistan, mengatakan kepada BBC bahwa pengungkapan Harry tentang dinasnya di Afghanistan "menyesatkan".

"Saya pikir dia salah ketika dia mengatakan dalam bukunya bahwa para pemberontak dipandang sebagai makhluk yang hampir tidak manusiawi - mungkin tidak manusiawi - seperti bidak catur yang harus dijatuhkan," kata Kemp. “Bukan itu masalahnya sama sekali. Dan itu bukan cara Angkatan Darat Inggris melatih orang seperti yang dia klaim.”

Kemp melanjutkan: "Saya pikir komentar semacam itu yang tidak mencerminkan kenyataan, menyesatkan dan sangat berharga dimanfaatkan orang-orang yang menginginkan pasukan Inggris dan pemerintah Inggris terluka, jadi menurut saya itu adalah kesalahan penilaian."

Dan mantan Marinir Kerajaan Ben McBean, yang dilaporkan ABC kehilangan dua anggota tubuhnya di Afghanistan dan berbagi penerbangan RAF keluar dari zona perang dengan sang pangeran, men-tweet bahwa Harry perlu "diam".

McBean menindaklanjuti dengan tweet yang mengungkapkan kekecewaannya bahwa sang pangeran telah membagikan begitu banyak informasi pribadi tentang urusan keluarganya.

Buku Harry yang sangat pribadi, Spare, akan dirilis pada 10 Januari. Buku itu mengungkapkan kedalaman keretakan antara pangeran dan saudaranya William, pewaris takhta, dan pengungkapan lain seperti penggunaan narkoba dan bagaimana dia kehilangan keperawanannya.

Juru bicara Raja Charles dan Pangeran William, sejauh ini, menolak mengomentari rincian yang keluar dari memoar Harry.

Harry akan muncul di ITV di Inggris dan CBS News 60 Menit pada 8 Januari untuk membahas Spare dan pengungkapannya yang nyata tentang Keluarga Kerajaan.

Dalam klip pratinjau untuk wawancara ITV, yang dibagikan awal pekan ini, Harry mengatakan dia berharap suatu hari dia dapat memperbaiki hubungannya dengan saudara laki-laki dan ayahnya, Raja Charles III.

Pangeran Harry mengatakan dia mencoba mundur dari tugas kerajaan secara pribadi, tetapi ada kebocoran dan cerita yang ditanam.

“Saya ingin mendapatkan ayah saya kembali; Saya ingin saudara laki-laki saya kembali,” kata Harry kepada penyiar baru dan koresponden kerajaan Tom Bradby, yang telah dikenalnya selama sekitar 20 tahun.

Harry menambahkan bahwa hubungan dengan keluarganya yang terkenal penuh kerahasiaan itu tidak perlu seperti ini. "Tetapi mereka sama sekali tidak menunjukkan keinginan untuk berdamai," katanya.(globalnews)

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Minggu, 05 Feb 2023 06:18 WIB
Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Sabtu, 04 Feb 2023 06:12 WIB
Berita Lainnya
×
tekid