sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Lika-liku sejarah emoji yang tercipta 41 tahun lalu

Meskipun sekarang ada ribuan pilihan emoji, penggunaan utamanya tetap sesuai dengan tujuan awal 40 tahun lalu.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Senin, 18 Des 2023 13:17 WIB
Lika-liku sejarah emoji yang tercipta 41 tahun lalu

Dalam berkomunikasi di dunia digital, salah satu elemen utama yang pasti dibutuhkan oleh semua pengguna saat ini adalah emoji. Emoji sama pentingnya dengan tanda baca karena menggantikan ekspresi wajah dan bahasa tubuh.

Menggunakannya untuk menekankan nada dan emosi kita kini menjadi hal yang alami bagi banyak dari kita. Terutama setelah dua tahun mengalami pembatasan sosial selama pandemi virus corona, hal-hal tersebut tampaknya menjadi hal yang sangat diperlukan.

Namun mereka yang pertama kali mengemukakan gagasan tentang ironi digital mungkin tidak pernah membayangkan lintasan ikon-ikon kecil itu.

Semuanya dimulai pada tanggal 19 September, 41 tahun yang lalu dengan emotikon, tanda baca standar yang dikelompokkan bersama di sebuah universitas AS untuk mewakili ekspresi wajah, terutama yang kemudian dikenal sebagai wajah tersenyum :-).

Sejak itu, kombinasi tersebut telah berkembang menjadi ikon mini yang banyak kita gunakan saat ini.

Emoji zaman modern mencakup hampir semua bidang kehidupan, mulai dari ekspresi wajah, gerakan tangan, objek, hingga cuaca.

“Mereka membantu menggarisbawahi bagaimana sebuah pernyataan harus dipahami,” kata ahli bahasa Erika Linz dari Universitas Bonn di Jerman, yang penelitiannya berfokus pada bahasa dan komunikasi di media digital.

'Perang kata-kata'

Sponsored

Dalam komunikasi tatap muka, ekspresi wajah, gerak tubuh, dan nada bicara pembicara memberi kita petunjuk penting tentang apa yang mereka katakan, misalnya apakah sesuatu itu dimaksudkan secara ironis.

Ketika dia menerapkan emotikon di universitasnya di Pittsburgh pada tahun 1982, ilmuwan komputer AS Scott E. Fahlman berharap hal itu akan membantu mencegah kesalahpahaman dalam komunikasi digital, yang kemudian terjadi melalui sistem papan buletin sekolah (BBS).

Saat itu, sistem ini terutama digunakan oleh para kutu buku yang cenderung sarkasme, kata Fahlman kepada surat kabar Jerman Frankfurter Rundschau awal 2022. Namun banyak orang kesulitan memahami maksud di balik postingan tersebut dan membalasnya dengan sungguh-sungguh, sehingga terjadilah "perang kata-kata" yang nyata, kata Fahlman.

Dari sana, orang-orang mulai mendiskusikan kemungkinan untuk menandai lelucon mereka seperti itu, dalam sebuah perdebatan yang pada awalnya juga tidak serius. Namun pada 19 September 1982, Fahlman memposting sarannya yang mempunyai implikasi yang sangat luas sehingga dia tidak dapat memperkirakannya pada saat itu: menggabungkan titik dua, tanda minus dan tanda kurung untuk menggambarkan wajah tersenyum untuk menunjukkan ada sesuatu yang dimaksudkan dengan humor.

Peneliti tersebut kemudian mengatakan bahwa dia hanya bermaksud agar ide tersebut hanya sebagai hiburan sementara bagi pengguna lain, namun ide tersebut segera berkembang dan menyebar ke luar universitas, didorong oleh munculnya internet.

Zaman keemasan emoji

Saat ini, emoji tidak hanya digunakan untuk menunjukkan bagaimana suatu pernyataan harus dipahami tetapi juga semakin banyak menggantikan tanda baca, kata Linz. Misalnya, jika ikon kecil digunakan sebagai pengganti titik di akhir kalimat, maka maknanya menjadi "ekspresif", menurut ahli bahasa.

Emoji juga membantu menghemat komunikasi, misalnya dengan simbol jempol ke atas yang sering digunakan untuk menandakan persetujuan dengan cepat.

Sebaliknya, tidak adanya emoji dalam sebuah pesan juga menjadi penting karena sering kali digunakan untuk menyampaikan nada yang lebih serius. Banyak orang sudah mulai paham kapan harus menggunakan emoji dan kapan sebaiknya tidak menggunakan emoji, kata Linz.

Siswanya baru-baru ini menganalisis penggunaan emoji oleh selebriti di Instagram dan menemukan bahwa aktor dan aktris cenderung lebih sering menggunakannya dibandingkan politisi, misalnya.

Namun, Linz yakin bahwa ikon kecil juga akan semakin banyak digunakan dalam komunikasi formal dalam jangka panjang. “Kemenangan emoji tidak bisa dihentikan,” katanya.

Terlepas dari itu, hal itu tidak akan sepenuhnya menghilangkan risiko kesalahpahaman, kata peneliti, karena makna emoji terkadang bisa ambigu dan orang cenderung menggunakannya dalam konteks berbeda dengan makna tersirat berbeda.

Dari sudut pandang itu, mungkin kesederhanaan ide awal Fahlmanlah yang membantu konsep tersebut berkembang.

Berkembangnya emoticon atau emoji

Ada lebih dari 3.600 emoji yang tersedia bagi pengguna untuk mengekspresikan setiap emosi mereka dan secara efektif mengatasi masalah awal yang diidentifikasi Fahlman — memberikan kata-kata kita perwujudan yang lebih dalam, baik itu dengan tangan yang melambai, wajah menangis, atau karakter penasaran yang mengenakan kacamata berlensa. 

“Mereka menawarkan hal-hal yang tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata. Mereka mengklarifikasi ketika Anda mengatakan 'oke', oke seperti apa itu?” kata Jennifer Daniel, ketua Subkomite Emoji untuk Konsorsium Unicode, organisasi nirlaba yang mengawasi standar emoji. “Hal-hal yang secara alami kita lakukan saat bertatap muka, seperti bahasa tubuh, intonasi, volume suara, kontak mata.”

Apa yang dimulai dengan beberapa tanda baca yang diketik di papan pesan perguruan tinggi kini menjadi upaya global untuk memperluas bentuk ekspresi digital kita, mencakup staf di perusahaan teknologi dan Unicode serta masukan dari pengguna. Namun beberapa dekade kemudian, hal ini masih dalam proses.

Perusahaan Jepang memelopori 

Pada pertengahan tahun 1990-an, NTT Docomo, sebuah perusahaan telepon seluler Jepang, menyertakan gambar hati kecil berwarna hitam di pager. Pada tahun 1997, SoftBank, perusahaan Jepang lainnya, merilis set emoji 90 karakter yang dimuat ke model ponsel, tetapi grafiknya tidak populer hingga koleksi 176 karakter Docomo pada tahun 1999.

Baru setelah Unicode terlibat, ekspansi apa pun di luar Jepang benar-benar terjadi. Unicode, yang menetapkan standar teknologi internasional untuk mendukung berbagai bahasa, mengambil tugas standarisasi emoji pada tahun 2010 atas permintaan perusahaan teknologi seperti Apple dan Google.

Meskipun sekarang ada pedoman yang sangat jelas untuk emoji baru dan kiriman pengguna, masa-masa awal standarisasi emoji Unicode memungkinkan adanya beberapa opsi yang lebih dipertanyakan, termasuk karakter jari tengah.

“Hal ini masuk ke dalam Unicode ketika peraturannya lebih sedikit,” Jeremy Burge, pendiri Emojipedia, mengatakan kepada CNN Business. “Saat ini, ada banyak peraturan, dan peraturan tersebut didokumentasikan dengan cukup baik dan emoji baru melewati proses yang cukup ketat.”

Apple menambahkan papan ketik emoji resmi yang tersedia di luar Jepang pada tahun 2011, sebuah tonggak sejarah yang diakui oleh para ahli emoji sebagai pintu masuk sebenarnya dari karakter tersebut ke dalam leksikon online Amerika. Pada tahun 2015, emoji wajah dengan air mata (????) dinobatkan sebagai kata terbaik tahun ini dalam Kamus Oxford. Emoji ini tetap menjadi favorit di kalangan pengguna AS, menurut sebuah studi Adobe yang dirilis bulan ini.

“Memiliki 3.000 atau lebih gambar kecil yang dapat Anda sertakan dengan satu sentuhan ujung jari seperti memiliki 3.000 tanda baca lagi,” kata Burge. “Jadi, meskipun saya pikir kita akan berhasil tanpanya, saya tidak tahu mengapa Anda memilih untuk hidup di dunia di mana tidak ada emoji.”

Namun, 3.000 saja mungkin tidak cukup. Sama seperti bahasa yang berkembang, emoji juga berkembang.

Unicode mengeluarkan pembaruan kumpulan emoji setiap bulan September setelah menyaring proposal yang diajukan dan menanggapi tren global. Versi 15.0.0, dirilis Selasa, menambahkan 20 karakter emoji, termasuk hair pick, maracas, dan ubur-ubur. (Pembaruan Emoji diluncurkan secara bertahap di seluruh perangkat.)

Namun Unicode juga menghadapi kritik selama bertahun-tahun karena kurangnya representasi ras, gender, seksualitas, dan disabilitas pada rangkaian emoji sebelumnya, yang menyebabkan dirilisnya lima opsi warna kulit pada Emoji 2.0 tahun 2015 dan dua opsi gender untuk profesi pada Emoji 4.0 tahun 2016, menurut Emojipedia. Emoji aksesibilitas ditambahkan pada tahun 2019, serta opsi yang mereka sebut 'pasangan inklusif gender'.

Meskipun sekarang ada ribuan pilihan emoji, penggunaan utamanya tetap sesuai dengan tujuan awal 40 tahun lalu untuk menambahkan senyuman dan kesembronoan. “Apa yang Anda lihat dalam hal emoji paling populer yang digunakan adalah hiburan atau humor atau kasih sayang,” Keith Broni, pemimpin redaksi Emojipedia, mengatakan kepada CNN Business.

Adapun Fahlman, dia “sangat, sangat jarang” menggunakan emoji. Sebagian besar, dia berkata, “Saya lebih suka teks kecil, sebagian karena mereka adalah bayi saya.”

Sementara Fahlman terus bekerja di Carnegie Mellon sebagai Profesor Emeritus, meneliti kecerdasan buatan dan penerapannya, dia telah memberikan ceramah di seluruh dunia tentang pembuatan emotikonnya dan mengakui minat yang terus berlanjut terhadap hal tersebut. “Saya telah menerima kenyataan bahwa apa pun pencapaian saya di bidang kecerdasan buatan, inilah kalimat pertama dari berita kematian saya,” katanya. “Tetapi menyenangkan menjadi sedikit terkenal karena sesuatu.”(Dailysabah,CNN)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid