sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Otoritas AS masih selidiki kematian bintang 'Friends' Matthew Perry

Tes toksikologi menemukan ketamin, obat bius jangka pendek dengan sifat halusinogen, dalam tubuh Perry.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Rabu, 22 Mei 2024 09:54 WIB
Otoritas AS masih selidiki kematian bintang 'Friends' Matthew Perry

Bintang "Friends" Matthew Perry meninggal karena overdosis pada 28 Oktober 2023. Meski sudah lebih setengah tahun berlalu, polisi masih menyelidiki detil penyebab kematiannya. Sejumlah temuan juga baru diungkapkan.

Dilaporkan France24, detektif bagian pembunuhan Los Angeles dan agen federal sedang menyelidiki bagaimana Matthew Perry memperoleh obat resep ketamine dosis tinggi yang ditemukan di tubuhnya.

Laporan otopsi pada 15 Desember menyimpulkan Perry meninggal karena "efek akut ketamin", yang dikombinasikan dengan faktor lain menyebabkan aktor tersebut kehilangan kesadaran dan tergelincir ke dalam air di bak mandi air panas di rumahnya di Los Angeles.

Berdasarkan temuan pemeriksa medis, Departemen Kepolisian Los Angeles, dengan bantuan Badan Pengawasan Narkoba dan Layanan Inspeksi Pos Amerika Serikat, melanjutkan penyelidikannya mengenai penyebab kematian Perry, kata LAPD dalam sebuah pernyataan. 

Tes toksikologi menemukan ketamin, obat bius jangka pendek dengan sifat halusinogen, dalam tubuh Perry berada pada tingkat yang sangat tinggi dan berada dalam kisaran yang biasanya dikaitkan dengan anestesi umum yang digunakan dalam perawatan bedah yang dipantau, kata otopsi.

Penyakit arteri koroner, efek obat kecanduan opioid buprenorfin – juga terdeteksi dalam sistem tubuhnya. Keadaannya tenggelam juga terdaftar sebagai faktor penyebab kematiannya pada 28 Oktober.

Perry, 54, yang secara terbuka mengakui penyalahgunaan narkoba dan alkohol selama beberapa dekade, termasuk tahun-tahun ia berperan sebagai Chandler Bing di sitkom televisi terkenal tahun 1990-an "Friends", telah sadar selama 19 bulan dan tidak ada penyakit yang kambuh lagi sebelum kematiannya, menurut wawancara yang dikutip dalam otopsinya.

Wawancara saksi dalam laporan tersebut mengatakan dia telah menjalani terapi infus ketamin untuk depresi dan kecemasan. Namun pengobatan terakhirnya yang diketahui adalah satu setengah minggu sebelum kematiannya, sehingga ketamin yang ditemukan dalam sistem tubuhnya oleh pemeriksa medis seharusnya sudah masuk sejak infus terakhir tersebut, kata otopsi.

Sponsored

“Metode pasti asupan dalam kasus Tuan Perry tidak diketahui,” kata laporan itu, seraya menambahkan bahwa sejumlah kecil ketamin muncul di perutnya. Tidak ada bekas jarum yang ditemukan di tubuhnya, katanya.

Bagaimana aktor tersebut bisa mendapatkan ketamin sendiri atau siapa yang memasoknya masih menjadi pertanyaan terbuka dan, menurut juru bicara LAPD, menjadi fokus penyelidikan yang sedang berlangsung.

Juru bicara DEA menolak mengomentari penyelidikan tersebut, dan merujuk pertanyaan media ke LAPD.

Berita Lainnya
×
tekid