sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Perjuangan Yahudi kaya raya era Nazi merebut lagi properti keluarga

Perjuangan keluarga Yahudi untuk mengklaim kembali properti mereka akan semakin sulit jika RUU yang sedang dibuat disahkan.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Minggu, 01 Agst 2021 15:08 WIB
Perjuangan Yahudi kaya raya era Nazi merebut lagi properti keluarga

Beberapa tahun yang lalu, Shoshana Greenberg berdiri di luar sebuah gedung di Lodz, Polandia, yang pernah dimiliki oleh keluarganya. Sebuah foto lama di tangannya dan air mata mengalir di wajahnya.

Greenberg, sekarang berusia 74 tahun dan tinggal di Tel Aviv, sedang dalam upaya untuk merebut kembali properti yang hilang selama Holocaust. Ayahnya adalah Yahudi kaya raya di Lodz yang memiliki bangunan industri, rumah tempat tinggal, dan properti liburan.

Ketika Nazi datang, properti itu disita bersama dengan perhiasan keluarga. Mereka dipaksa masuk ke dalam ghetto Lodz. Kemudian, ayah Greenberg dan saudara-saudaranya dikirim ke Auschwitz, dan hanya ayahnya yang selamat. Setelah perang, pemerintah komunis baru di Polandia menasionalisasi properti yang telah disita sementara para penyintas Holocaust yang miskin membangun kembali kehidupan mereka dari nol di tempat lain.

Sejak jatuhnya komunis Eropa pada tahun 1989, sebagian besar negara di bekas blok Soviet telah mengambil langkah-langkah untuk memberikan restitusi dan kompensasi kepada warga Yahudi sebelum perang. Polandia adalah satu-satunya negara besar yang belum menerapkan program seperti itu – dan sekarang hampir membuat upaya mendapatkan kembali harta orang Yahudi saat periode perang, menjadi lebih sulit.

Dalam beberapa minggu mendatang, undang-undang baru diperkirakan akan melewati tahap akhir di parlemen Polandia yang akan menetapkan batas waktu 30 tahun pada tantangan hukum atas properti yang disita, yang pada dasarnya mengurangi ribuan klaim.

Pemerintah Polandia mengatakan peraturan baru itu bertujuan untuk mencegah penipuan dan "penyimpangan". Pemerintah juga mengatakan "tidak bertanggung jawab atas Holocaust, kekejaman yang dilakukan oleh [penjajah] Jerman". Tetapi banyak negara lain – termasuk Inggris, Israel dan AS – telah mengkritik langkah tersebut dengan tajam.

Kementerian luar negeri Israel mengatakan: "Ini bukan debat sejarah tentang tanggung jawab atas Holocaust tetapi hutang moral Polandia kepada mereka yang menjadi warga negaranya dan yang hartanya dijarah selama Holocaust dan di bawah rezim komunis."

Pekan lalu, AS mengatakan undang-undang itu akan menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki bagi orang Yahudi dan non-Yahudi. Undang-undang akan secara efektif memadamkan klaim untuk restitusi dan kompensasi properti yang diambil selama Holocaust yang kemudian dinasionalisasi selama periode komunis.

Sponsored

Kantor Luar Negeri Inggris dan kedutaan Inggris di Warsawa telah menyuarakan keprihatinan dengan pemerintah Polandia. Eric Pickles, utusan khusus Inggris untuk masalah pasca-Holocaust, mentweet: “Restitusi properti Yahudi yang disita tetap menjadi urusan yang belum selesai. Banyak teman Polandia mendesaknya untuk menyetujui skema yang adil dan masuk akal.”

Gideon Taylor, ketua operasi di Organisasi Restitusi Yahudi Dunia, mengatakan kepada Observer bahwa undang-undang itu adalah "kesalahan besar" yang pada dasarnya akan menghilangkan klaim apa pun. Dia menambahkan bahwa argumen yang dibuat oleh pemerintah Polandia bahwa perlu ada kepastian hukum adalah benar, dan posisi yang sangat wajar. Namun, dengan itu muncul kebutuhan untuk mengatasi masalah mendasar. 

"Negara-negara bekas blok Soviet lainnya telah berdamai dengan masa lalu. Tapi Polandia mencoba mengabaikan masa lalu, dan menutupi ketidakadilan yang sangat besar.Beberapa tokoh Polandia terkemuka telah menganjurkan mengatasi sejarah secara terbuka dan transparan, tetapi sayangnya ada suara-suara yang lebih kuat yang menolak segala upaya untuk melihat apa yang terjadi. Harapannya adalah kepala yang lebih bijaksana akan menang, tetapi itu sangat sulit," kata Taylor.

Tiga tahun lalu, Polandia membuat pelanggaran pidana untuk siapa saja yang menuduh negara itu terlibat dalam kejahatan perang Nazi, dengan hukuman hingga tiga tahun penjara. Setelah kecaman internasional, terutama dari Israel dan AS, pemerintah Warsawa mundur, menjadikannya sebagai pelanggaran perdata dan bukan pidana.

Sebelum perang dunia kedua, ada lebih dari 3 juta orang Yahudi yang tinggal di Polandia, komunitas terbesar di Eropa. Sekitar 90% tewas dalam Holocaust, banyak di kamp kematian Nazi. Sekarang populasi Yahudi Polandia adalah sekitar 10 ribu.

Kedutaan Polandia di London mengatakan undang-undang itu tidak mendiskriminasi siapa pun atau kelompok tertentu, juga tidak dimaksudkan untuk memusuhi pihak mana pun, termasuk Israel atau diaspora Yahudi.

“Hukum Polandia memungkinkan semua individu yang berhak, terlepas dari kebangsaan atau asal mereka, untuk mengejar hak-hak mereka, termasuk dalam proses perdata, untuk mendapatkan kompensasi atas properti yang hilang karena nasionalisasi pascaperang," demikian Kedutaan Polandia menyatakan.

“Polandia sangat mementingkan memperingati korban genosida yang dilakukan oleh penjajah Jerman di wilayahnya selama perang dunia kedua.”

Ayah Greenberg memintanya untuk suatu hari merebut kembali properti keluarga. Akhirnya pada tahun 2016, dia memperjuangkannya di pengadilan Polandia. “Dari tempat saksi, saya lebih kuat dari baja. Suara ayah saya keluar dari mulut saya, atas nama keluarga saya dan semua 6 juta orang Yahudi yang meninggal,” katanya.

Setelah pengadilan memutuskan dia adalah ahli waris yang sah, dia pergi ke makam ayahnya. "Saya mengatakan kepadanya bahwa dia telah menang, bahwa martabat keluarga telah dipulihkan."

Namun dalam beberapa minggu, kantor pendaftaran tanah Polandia menolak permintaannya agar properti itu didaftarkan atas namanya, dengan alasan "peringatan" yang didaftarkan pada 1950-an. "Saya terkejut. Saya adalah pewaris tetapi bukan pemiliknya. ”

Undang-undang baru ini merupakan pukulan lebih lanjut bagi Greenberg dan keturunan lainnya yang mencari ganti rugi. “Properti itu bukan milik pemerintah Polandia, itu milik keluarga saya. Tidak peduli berapa tahun telah berlalu, ”katanya. “Saya berharap dunia tidak akan diam. Saya tidak lupa dan tidak pernah memaafkan. Tidak pernah." (Sumber: The Guardian)

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Minggu, 05 Feb 2023 06:18 WIB
Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Sabtu, 04 Feb 2023 06:12 WIB
Berita Lainnya
×
tekid