sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Seragam kontingen China di Olimpiade jadi bahan olok-olokan lagi

Saat olimpiade lalu, setelan kontingen China juga jadi bahan olok-olok. Mirip telor orak-arik dan tumis tomat, katanya.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Jumat, 16 Jul 2021 12:53 WIB
Seragam kontingen China di Olimpiade  jadi bahan olok-olokan lagi

Kontingen Olimpiade China kembali disorot. Bukan tentang prestasi tetapi soal seragamnya. Setelan mereka diolok-olok di media sosial. 

Pakaian tersebut beda dari seragam tim sebelumnya yang menggunakan warna kuning cerah dan merah cerah sebagai warna utama. Untuk Olimpiade terakhir lalu itu, seragam China diejek karena terlihat seperti hidangan — tomat tumis dengan telur orak-arik.

Kali ini motifnya adalah setelan ungu tua dengan garis-garis ungu muda dan kerah bermata merah. Untuk wanita, bawahannya adalah rok bunga patah biru panjang. Seragam baru ini dianggap oleh banyak orang lebih buruk daripada yang dikenakan di Olimpiade sebelumnya di Rio de Janeiro 2016.

Hingga saat ini, lebih dari 120 ribu komentar telah ditinggalkan di portal berita 163.com tentang seragam  itu.

"Ini lebih jelek dari tomat goreng dengan telur orak-arik," tulis seorang pengguna. "Kita bisa menyebut ini pakaian babi hutan kecil."

 "Ini kombinasi jubah mandi dan piyama," komentar salah satu Netizen lainnya.

“Ini seperti seragam sirkus. Apakah karena Olimpiade ini ditunda dan diadakan di tengah latar belakang pandemi Covid-19, jadi kami menanganinya [seragam] dengan santai? ”timpal yang lain.

Aktor Hong Kong Kenny Ho Kar-King menulis di aplikasi media sosial berbahasa Mandarin TouTiao: “Apa pendapat publik tentang seragam? Siapa yang mendesainnya?”

Sponsored

Salah satu pengikutnya menulis, "Bahkan wanita tua di daerah pedesaan tidak akan mengenakan rok bunga rusak semacam ini."

“Tidak penting siapa yang mendesainnya. Yang penting adalah bagaimana itu disetujui, ”komentar pengikut lain.

Namun menurut seorang fashion blogger Chao Ren Zhi di Baidu, seragam saat ini sejalan dengan standar estetika kontemporer.

“Dari gaya format hingga warnanya, set seragam ini lebih halus dan tertutup,” tulisnya. “Ini menunjukkan selera orang China yang anggun. Ini juga memasukkan unsur budaya tradisional Tiongkok,” katanya, merujuk pada kemiripan pola kain rok wanita dengan porselen biru-putih yang terkenal di Tiongkok.(Sumber:Asiaone)

Berita Lainnya