sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

67 jurnalis terbunuh sejauh ini di tahun 2022: IFJ menuntut tindakan segera

Pemungutan suara pada Konvensi IFJ tentang Keselamatan dan Kemandirian Wartawan oleh Majelis Umum PBB menjadi mendesak.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Jumat, 16 Des 2022 09:18 WIB
67 jurnalis terbunuh sejauh ini di tahun 2022: IFJ menuntut tindakan segera

Federasi Jurnalis Internasional (IFJ) memperbarui seruannya kepada komunitas internasional untuk tindakan nyata guna melindungi keselamatan dan kebebasan jurnalis karena mencatat lonjakan jumlah jurnalis yang terbunuh atau dipenjara selama tahun 2022.

Pemungutan suara pada Konvensi IFJ tentang Keselamatan dan Kemandirian Wartawan oleh Majelis Umum PBB menjadi mendesak. IFJ merilis angka terbaru menjelang Hari Hak Asasi Manusia Internasional, mencatat 67 pembunuhan jurnalis dan staf media dalam menjalankan tugas pada tahun 2022 dibandingkan dengan 47 tahun lalu -- kebalikan dari penurunan yang tercatat dalam beberapa tahun terakhir.

Perang di Ukraina menyumbang 12 kematian media, jumlah tertinggi di 21 negara di mana insiden mematikan telah dicatat. Tapi aturan oleh teror organisasi kriminal di Meksiko, dan pelanggaran hukum dan ketertiban di Haiti, juga berkontribusi terhadap lonjakan pembunuhan, dengan 11 dan 6 didokumentasikan masing-masing.

Wartawan di Kolombia menghadapi kekerasan baru. Situasi ini membuat negara itu terancam jadi zona pembunuhan bagi wartawan dan pekerja media dan menghancurkan prospek kebebasan media setelah penyelesaian politik untuk mengakhiri perang saudara berdarah selama puluhan tahun.

Di Asia Pasifik, kepemimpinan baru di Filipina tidak menghentikan serangan mematikan terhadap jurnalis dengan 4 pembunuhan pada tahun pertama kepresidenan Ferdinand "Bongbong" Romualdez Marcos Jr, sementara 5 jurnalis kehilangan nyawa dalam krisis politik di Pakistan.

Timur Tengah dan Dunia Arab melihat pembunuhan profesional media meningkat dari 3 tahun lalu menjadi 5, termasuk penembakan di siang bolong jurnalis veteran Al Jazeera Shireen Abu Akleh. Empat jurnalis tewas di Chad dan Somalia, yang berarti Afrika mencatat jumlah kematian terendah di antara lima wilayah dalam daftar IFJ's Killed List setelah Amerika (29), Asia Pasifik (16), Eropa (13), dan Timur Tengah dan Dunia Arab (5).

“Lonjakan pembunuhan jurnalis dan pekerja media lainnya merupakan penyebab keprihatinan yang serius dan satu lagi seruan bagi pemerintah di seluruh dunia untuk mengambil tindakan dalam membela jurnalisme, salah satu pilar utama demokrasi,” kata Sekretaris Jenderal IFJ Anthony Bellanger.

“Kegagalan untuk bertindak hanya akan memberanikan mereka yang berusaha untuk menekan arus bebas informasi dan merusak kemampuan orang untuk meminta pertanggungjawaban pemimpin mereka, termasuk dalam memastikan bahwa mereka yang memiliki kekuasaan dan pengaruh tidak menghalangi jalan keterbukaan dan masyarakat inklusif. Sekarang saatnya Majelis Umum PBB mengesahkan Konvensi IFJ tentang Keselamatan dan Kemerdekaan Jurnalis,” tambahnya.

Sponsored

Daftar IFJ juga menunjukkan bahwa represi politik telah muncul selama tahun 2022 dari China hingga Belarusia, dan dari Mesir hingga Hong Kong, Iran, Myanmar, Turki, dan Rusia dalam upaya untuk membungkam media dan menghancurkan protes untuk kebebasan. Jurnalis telah menjadi salah satu korban pertama dari tindakan keras dengan setidaknya 375 jurnalis dan pekerja media saat ini berada di balik jeruji besi, tertinggi baru sejak dua tahun lalu ketika IFJ mulai menerbitkan daftar jurnalis yang dipenjara untuk menandai Hari Hak Asasi Manusia Internasional.

China dan sekutunya di Hong Kong menempati urutan teratas dengan 84 jurnalis di penjara, diikuti oleh Myanmar (64), Turki (51), Iran (34), Belarusia (33), Mesir (23), Rusia dan Krimea yang diduduki (29). Arab Saudi (11), Yaman (10), Suriah (9), dan India (7).

Berita Lainnya
×
tekid