sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kekuatan pengguna Twitter tak bisa terhenti begitu saja

Silverman mengatakan bahwa, seperti banyak jurnalis yang dia kenal, hubungannya dengan Twitter "semacam tersiksa" dan "memanjakan diri".

Arpan Rachman
Arpan Rachman Minggu, 11 Des 2022 11:20 WIB
Kekuatan pengguna Twitter tak bisa terhenti begitu saja

Dia mengaku berencana untuk mencopot wartawan dari lencana tanda centang verifikasi mereka. Sambil mengejek outlet media besar seperti New York Times dan CNN. Dia juga mengizinkan ribuan akun, yang sebelumnya ditangguhkan, kini kembali ke platform untuk memuntahkan informasi yang salah dan kata-kata kasar, kadang-kadang ditujukan kepada wartawan.

Tetapi sementara banyak jurnalis terkemuka telah menyuarakan keprihatinan tentang tindakan Musk – dan beberapa telah beralih ke platform media sosial baru seperti Mastodon dan Post – hanya sedikit yang meninggalkan Twitter sama sekali.

Sejak awal Twitter, jurnalis telah menjadi salah satu pengguna kekuatan terbesarnya. Mereka memberikan aliran informasi yang andal di platform, secara gratis — terutama seputar peristiwa besar, dari pemilihan nasional hingga pertandingan olahraga — yang menjadikan Twitter tempat yang ramai bagi orang lain untuk menemukan dan mendiskusikan berita hari ini. Hubungan mereka dengan platform memberi tahu kita tidak hanya bagaimana industri jurnalisme beradaptasi dengan gaya kepemimpinan Musk, tetapi juga jika versi Twitter miliarder itu sukses atau gagal dengan konstituen utama.

Jadi sekarang Twitter tidak mendekati jurnalis, mengapa jurnalis tidak pergi?

"Maksud saya, saya mandek," kata reporter teknologi lepas Jacob Silverman, yang karyanya telah diterbitkan di outlet seperti New Republic dan Washington Post. “Untuk fokus saya di soal seputar crypto — banyak hal yang terjadi di Twitter. Dan begitulah cara orang menemukan saya."

Silverman mengatakan bahwa, seperti banyak jurnalis yang dia kenal, hubungannya dengan Twitter "semacam tersiksa" dan "memanjakan diri". Masih ada daya tarik untuk mengikuti pertunjukan publik apapun yang sedang berlangsung di Twitter saat ini. Belakangan, sering terjadi kekacauan di sekitar Musk sendiri.

“Twitter masih menjadi tempat ini terkadang di mana Anda dapat berbicara dengan orang yang berkuasa atau orang yang berkuasa dapat berbicara dengan publik,” kata Silverman. "Terutama sekarang karena Musk kecanduan platform seperti siapa pun -- dengan cara yang sangat menyedihkan -- terkadang terasa sedikit katarsis untuk membuat celah padanya."

Beberapa jurnalis, seperti Taylor Lorenz dari Washington Post, belum keluar dari Twitter, tetapi mereka telah memposting lebih banyak di platform lain. Lorenz mengatakan dia menjauh dari Twitter bertahun-tahun sebelum Musk memimpin, ketika dia mulai memperhatikan lebih banyak audiensnya beralih ke Instagram dan TikTok.

Bahkan kehadiran Twitter yang berkurang masih membuka peluang bagi jurnalis untuk dilecehkan. Lorenz, yang memiliki lebih dari 300.000 pengikut Twitter, telah lama berurusan dengan komentar kebencian dan penguntit di platform, tetapi mengatakan bahwa ketika pelecehan menjadi buruk di masa lalu, dia dapat menghubungi tim Trust and Safety Twitter untuk mendapatkan dukungan. Sekarang banyak anggota tim itu telah berhenti atau dipecat, dia tidak tahu lagi harus berbicara dengan siapa. Karena merupakan bagian dari tugas Lorenz untuk meliput media sosial, dia tetap berada di platform tersebut.

Karena jurnalis menghadapi lingkungan yang kurang ramah di bawah Musk, beberapa telah mulai diam-diam mengurangi platform: memposting lebih jarang dan tanpa banyak detail tentang kehidupan pribadi mereka, dan melakukannya terutama untuk mempromosikan pekerjaan mereka.

“Ini seperti salah satu esai 'mengapa saya meninggalkan New York',” kata Lorenz. "Anda tidak pernah ingin mengumumkan apapun secara terbuka."

Sumber Pengumpulan Berita yang Efisien

Salah satu alasan utama mengapa jurnalis masih menggunakan Twitter adalah karena Twitter belum rusak parah.

Setelah Musk memangkas staf Twitter lebih dari 75 persen dengan PHK dan pengunduran diri, banyak yang khawatir platform tersebut akan ambruk di bawah tekanan penggunaan yang tinggi selama pemilu tengah semester Amerika Serikat dan Piala Dunia 2022. Itu tidak terjadi.

Sebaliknya, Twitter menjadi lebih bermasalah secara bertahap. Pengguna telah melaporkan kelambatan, notifikasi tidak berfungsi, dan tweet saran yang lebih tidak relevan bermunculan. Tapi bagi sebagian besar jurnalis yang merupakan power user, itu masih bisa digunakan.

"Saya tidak akan pergi dari sini sampai tidak muat lagi," Ben Collins, yang melaporkan disinformasi untuk NBC News, menulis kepada Recode dalam pesan Twitter. “Saya meliput perang info. Ini selalu menjadi medan pertempuran utama,” tulis Collins.

Untuk reporter yang pekerjaannya bergantung pada menemukan berita sebelum itu terjadi, Twitter — terlepas dari semua masalahnya — masih menjadi salah satu cara paling efektif untuk melacak peristiwa terkini, menghubungi sumber, dan menemukan pakar dengan cepat.

“Saya banyak menghubungi orang melalui DM, yang menurut saya umumnya mereka tanggapi lebih cepat daripada email,” kata Laura Hazard Owen, editor Lab Nieman Jurnalism. "Dan itu tidak terlalu menyeramkan daripada mencoba menemukan nomor telepon dan teks mereka."

Meskipun Twitter tidak memiliki basis pengguna yang hampir sebesar Facebook, Instagram, atau TikTok, Twitter memiliki sekumpulan politisi, akademisi, pemimpin bisnis, dan pakar materi pelajaran lainnya yang berpengaruh di platform, yang perlu diajak bicara oleh wartawan setiap hari.

Agaknya, jika jenis sumber relevan yang sama ada di platform lain, wartawan dapat menjangkau ke sana. Tapi itu membawa poin berikutnya.

Alternatif Masih Terlalu Jomplang

Wartawan yang mencari alternatif untuk Twitter Elon Musk yang berbicara dengan Recode sebagian besar telah beralih ke dua aplikasi baru — Mastodon dan Post — tetapi keduanya sejauh ini berjuang untuk mendapatkan jangkauan yang sama seperti Twitter.

Mastodon merupakan aplikasi dengan fungsi yang mirip dengan Twitter, tetapi dengan etos DIY yang dijalankan dengan teknologi sumber terbuka. Itu menjadi populer di kalangan jurnalis yang prihatin dengan kepemimpinan Musk di Twitter dan membentuk server "journa.host", yang memiliki sekitar 2.500 pengguna aktif.

Namun batasan terbesar Mastodon adalah kerumitannya; diperlukan beberapa keahlian teknis untuk menyiapkan server baru. Tidak seperti outlet media sosial besar, Mastodon tidak memiliki moderasi konten terpusat, sehingga bergantung pada pengguna untuk saling mengawasi — dan sudah ada pertikaian di antara jurnalis tentang apa yang diizinkan di server jurnalisme, seperti yang dilaporkan di New York Times.

Anda dapat melihat bagaimana aplikasi seperti ini mungkin populer di kalangan tertentu, tetapi berjuang untuk menemukan adopsi arus utama pada skala yang sama dengan jaringan media sosial yang lebih besar. Dan itu masalah bagi penulis yang mencari khalayak luas.

Post adalah aplikasi alternatif Twitter lainnya, yang dimulai oleh salah satu pendiri Waze, Noam Bardin, yang berencana untuk mengizinkan jurnalis mengenakan biaya untuk konten mereka langsung dari pembaca. Situs ini memiliki antarmuka yang sederhana dan mudah digunakan. Tapi ini masih dalam tahap beta awal dan hanya tersedia di browser web. Situs ini juga bermasalah: Setelah menggunakannya selama sekitar 10 menit, ditemukan laman kesalahan setelah mengklik profil jurnalis lain.

Masih terlalu dini untuk mengukur kesuksesan kedua aplikasi ini dengan jurnalis. Untuk saat ini, tidak ada yang menjadi pesaing sejati Twitter.

Beberapa jurnalis terkemuka di Mastodon dan Post — seperti Lorenz, Collins, Kara Swisher, dan Mike Masnick — juga memiliki akun Twitter aktif.

“Jurnalis tidak ada di ruang hampa. Mereka ada di sana untuk terlibat dengan senator, anggota parlemen, akademisi,” kata Lorenz. “Jadi menurut saya sangat sulit untuk membangun kembali efek jaringan itu pada platform baru.”

Eksodus Twitter Masih Bisa Muncul

Jelani Cobb, dekan Sekolah Jurnalisme Columbia dan staf penulis di New Yorker, adalah salah satu dari sedikit jurnalis terkemuka yang telah sepenuhnya keluar dari Twitter.

Cobb pertama kali mengumumkan kepergiannya di Twitter, dan kemudian dalam sebuah esai di mana dia berpendapat bahwa platform tersebut "sekarang mensubsidi seorang miliarder yang memahami kebebasan berbicara identik dengan hak untuk melecehkan orang lain."

Setelah dia meninggalkan Twitter dengan cara yang sangat biasa, Cobb mengatakan dia dibanjiri surat kebencian, termasuk orang-orang yang mengumpatnya. Dia mengatakan penulis lain dapat memilih untuk meninggalkan platform secara lebih diam-diam.

“Teori saya adalah orang mungkin diam-diam berhenti,” kata Cobb. “Saya juga berpikir sentimen yang saya dengar dari orang-orang adalah mereka menunggu untuk melihat apa yang terjadi.”

Saat yang sama, bahkan ketika Musk memulihkan beberapa tokoh sayap kanan yang ditangguhkan, beberapa jurnalis sayap kiri dan tokoh publik lainnya didorong keluar dari platform. Beberapa organiser dan jurnalis antifasis telah diskors sejak Musk mengambil alih, lapor Intercept.

Andrew Lawrence, wakil direktur respons cepat untuk blog sayap kiri Media Matters, diskors karena "spam" pada Kamis pagi, seperti yang dicatat oleh Collins NBC - tak lama setelah Lawrence mencuit komentar kritis terhadap proyek Neuralink Musk dan figur media sayap kanan Tucker Carlson. Beberapa jam setelah Lawrence ditangguhkan, akunnya dipulihkan.

Collins memberi tahu Recode bahwa dia tidak tahu mengapa akunnya ditandai sebagai spam. Tidak jelas apakah penangguhannya disengaja atau kesalahan (Musk telah memposting malam sebelumnya bahwa Twitter adalah pemusnah massal bot dari platform, yang mungkin menyebabkan beberapa kesalahan positif), tetapi jika jurnalis merasa bahwa mereka ditangguhkan secara tidak adil, itu dapat menyebabkan lebih banyak ketidakpastian dan alasan untuk pergi.

Twitter tidak mengembalikan permintaan komentar. Di bawah Musk, perusahaan menghilangkan departemen komunikasinya — tantangan lain bagi wartawan yang mencoba memverifikasi berita tentang platform tersebut.

Hanya karena jurnalis tidak meninggalkan Twitter secara massal, bukan berarti hal itu tidak akan terjadi secara bertahap, terutama jika platform tersebut terus menjadi tempat yang kurang ramah untuk jenis media.

Twitter menjadi platform yang intinya selalu tentang berita. Wartawan memberikan nilai pada platform dengan men-tweet informasi baru yang dapat dipercaya secara real time, seringkali bahkan sebelum sebuah artikel diterbitkan. Jika jurnalis secara bertahap mulai menjauh dari platform atau menahan berita mereka yang paling menarik, Musk dapat mengalami kemunduran lain dalam tantangannya yang sudah menakutkan untuk menjadikan Twitter perusahaan yang layak secara finansial.

Berita Lainnya
×
tekid