sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Konteks penting untuk liputan gizi buruk

Nyagaya menjelaskan bahwa malnutrisi benar-benar bersifat global.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Selasa, 07 Sep 2021 20:33 WIB
 Konteks penting untuk liputan gizi buruk

Malnutrisi adalah krisis kesehatan yang mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia — dan salah satunya menjadi lebih mendesak saat pandemi berlanjut. Dampaknya tidak hanya terwakili dalam statistik kesehatan; itu dirasakan dalam kehidupan sehari-hari dan pilihan yang dibuat orang.

Selama webinar ICFJ berjudul Urgensi Berinvestasi dalam Malnutrisi di Tengah Pandemi, Martha Nyagaya, direktur Nutrition International Kenya, membahas dampak yang meningkat dari kekurangan gizi pada perempuan dan anak perempuan, dan mereka yang hidup dalam kemiskinan, dampak COVID-19 pada ketahanan pangan, dan pentingnya intervensi gizi.

Menyoroti beberapa dari banyak masalah terkait, seperti stunting, kelaparan kronis dan pemborosan, Nyagaya menjelaskan bahwa malnutrisi benar-benar bersifat global.

"Dunia memiliki beban tiga kali lipat dari malnutrisi. Apa pun cara Anda melihat dunia, malnutrisi mempengaruhi semua negara," katanya.

Di bawah ini adalah latar belakang dan informasi penting tentang gizi buruk yang dapat membantu wartawan memperkuat pemberitaan mereka tentang masalah tersebut.

Konteks yang lebih luas

Malnutrisi memiliki berbagai faktor yang saling terkait dan berkontribusi, mulai dari kemiskinan dan kerawanan pangan, hingga norma sosial dan budaya. Penyebab yang lebih langsung termasuk asupan makanan yang tidak memadai atau penyakit, menurut Nyagaya.

Kendala ekonomi dapat merusak akses masyarakat terhadap makanan bergizi. Hidup dalam kemiskinan, misalnya, meningkatkan kemungkinan kekurangan nutrisi dalam makanan seseorang, yang pada gilirannya dapat menyebabkan kemunduran pendidikan dan penurunan produktivitas di tempat kerja.

Sponsored

Perempuan dan anak perempuan secara tidak proporsional menghadapi beban kekurangan gizi. Di banyak negara, kebutuhan perempuan tidak diprioritaskan. Norma sosial dan budaya dalam konteks ini dapat memiliki konsekuensi kesehatan yang jelas dan negatif.

Covid-19 memperburuk kekurangan gizi

Pandemi telah menyebabkan perubahan dalam sistem pangan, membatasi akses beberapa keluarga ke makanan sehat. Diet seimbang sangat penting terutama untuk kelompok orang yang lebih rentan, seperti wanita hamil dan anak-anak, yang nutrisi yang tepat sangat penting untuk mencegah penyakit.

“Apa yang kita lihat adalah krisis yang sedang dibangun, yang jika dibiarkan akan lebih besar dari apa yang kita lihat saat ini dalam waktu dekat,” kata Nyagaya.

Pentingnya intervensi gizi

Intervensi nutrisi yang tepat dapat membantu mereka yang membutuhkan. Nyagaya memperingatkan terhadap pendekatan individual, namun: "Satu intervensi tunggal tidak akan mengatasi masalah multi-sektoral, beraneka ragam," katanya.

Nyagaya menekankan perlunya negara-negara mengadopsi pendekatan multi-sektoral, seperti yang dilakukan oleh pemerintah Kenya. Kenya membuat rencana komprehensif untuk mengatasi kekurangan gizi dengan cara yang signifikan dan berkelanjutan. Melalui pendekatan multisektoral ini, negara itu mampu menjangkau lebih banyak orang yang berjuang dengan penyakit terkait kekurangan gizi.

Webinar ini ditampilkan dalam Global Health Crisis Reporting Initiative di ICFJ dan merupakan bagian dari Global Nutrition and Food Security Reporting Fellowship, yang didanai oleh Eleanor Crook Foundation. (ijnet)

Berita Lainnya