sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Belajar dari pandemi flu Spanyol, pemerintah perlu waspadai hoaks

Hoaks yang beredar di tengah flu Spanyol memperparah penderitaan masyarakat di tengah pandemi.

Manda Firmansyah
Manda Firmansyah Jumat, 31 Jul 2020 21:23 WIB
Belajar dari pandemi flu Spanyol, pemerintah perlu waspadai hoaks
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 135123
Dirawat 39290
Meninggal 6021
Sembuh 89618

Pandemi flu Spanyol yang menimpa Hindia Belanda pada 1918, ternyata diwarnai oleh berhembusnya hoaks. Hal itu memperparah penderitaan masyarakat di tengah pandemi flu Spanyol.

“Yang paling unik dan lucu, di desa Pagutan, Wonogiri, beredar kabar bahwa ikan lele bisa dijadikan obat penangkal flu Spanyol. Yang mana pada akhirnya itu ketahuan bahwa hanyalah akal-akal pedagang lele saja,” tutur Kandidat Doktor Sejarah di University of Melbourne Ravando Lie, dalam diskusi virtual di Graha BNPB, Jakarta (31/7).

Hoaks ikan lele bisa menangkal flu Spanyol berbuah hasil. Stok ikan lele ludes di pasaran dan harga pun melambung berkali-kali lipat. Fenomena meraup untung dari hoaks ikan lele merembet ke berbagai wilayah-wilayah lain di Wonogiri.

Ravando juga menemukan fenomena unik dan lucu di Purwokerto. Di sana, muncul beberapa orang yang mengklaim telah berjumpa dengan Nyi Loro Kidul. Mereka mematok uang kepada orang-orang yang ingin terhindar dari flu Spanyol.

Sponsored

“Ketika ingin diselamatkan, maka harus datang ke rumahnya. Untuk kemudian menyumbang dan mereka akan didoakan dan sejenisnya. Untuk bisa disebut bahwa mereka bakal selamat dari flu Spanyol,” ucapnya.

Situasi tersebut, bisa dijadikan pembelajaran oleh pemerintah dalam mengatasi pandemi Covid-19. Pemerintah juga harus memberantas berbagai isu hoaks yang terkait dengan Covid-19. Untuk mencegah timbulnya keresahan di tengah masyarakat, yang ternyata dimanfaatkan untuk kepentingan pihak tertentu. 

Berita Lainnya