sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kasus pemalsuan surat, Prasetijo divonis 3 tahun penjara

Vonis tersebut lebuh berat dari tuntutan jaksa penuntut umum, yakni dua setengah tahun penjara.

Akbar Ridwan
Akbar Ridwan Selasa, 22 Des 2020 20:01 WIB
Kasus pemalsuan surat, Prasetijo divonis 3 tahun penjara
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.341.314
Dirawat 153.074
Meninggal 36.325
Sembuh 1.151.915

Eks Kepala Biro Koordinasi dan Pengawasan PPNS Bareskrim Polri Brigjen Pol. Prasetijo Utomo divonis bersalah dalam perkara surat jalan palsu untuk buronan Djoko Soegiarto Tjandra. Atas perbuatannya, Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Timur menjatuhi hukuman tiga tahun penjara. 

"Menjatuhkan pidana kepada terdakwa Prasetijo Utomo oleh karena itu dengan pidana penjara selama tiga tahun," kata majelis hakim dalam membacakan putusan di PN Jakarta Timur, Selasa (22/12).

Vonis tersebut lebuh berat dari tuntutan jaksa penuntut umum, yakni dua setengah tahun penjara. Majelis hakim berpendapat, yang memberatkan hukuman karena Prasetijo telah menggunakan surat palsu sebanyak dua kali. 

Lalu, perbuatan Prasetijo dinilai membahayakan masyarakat karena melakukan perjalanan tanpa tes kesehatan di tengah pandemi Covid-19. 

Sponsored

"Terdakwa tidak merasa bersalah dan tidak mengakui perbuatannya," ucap majelis hakim.

Hal yang memberatkan lainnya, Prasetijo sebagai anggota Polri seharusnya dapat menjaga amanah dengan tidak menyalahgunakan jabatan untuk kepentingan pribadi atau orang lain.

Sementara yang meringankan, Prasetijo hampir 30 tahun mengabdi sebagai anggota Polri. Usai vonis itu, dia enggan langsung memutuskan apakah akan mengajukan banding atau tidak. Prasetijo memilih ingin pikir-pikir lebih dulu.

Berita Lainnya