sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Wapres minta MUI keluarkan fatwa buat paramedis dan jenazah Covid-19

Wakil Presiden juga mengajak kepada ulama dan pemimpin agama agar menaati seruan pemerintah.

Hermansah
Hermansah Senin, 23 Mar 2020 15:24 WIB
Wapres minta MUI keluarkan fatwa buat paramedis dan jenazah Covid-19
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 406.945
Dirawat 58.868
Meninggal 13.782
Sembuh 334.295

Wakil Presiden Ma'ruf Amin meminta kepada Majelis Ulama Indonesia (MUI) ataupun ormas Islam mengeluarkan fatwa baru. Fatwa itu terkait dengan meluasnya penyebaran coronavirus di Indonesia. Di antaranya tentang tata cara petugas medis yang menangani Covid-19 untuk salat tanpa wudu, serta perlakuan jenazah yang positif terpapar Covid-19.

Wakil Presiden menjelaskan, fatwa diperbolehkannya petugas medis melakukan salat tanpa wudu atau tayamum perlu dikeluarkan. Mengingat petugas medis harus mempergunakan pakaian khusus ketika menangani pasien positif Covid-19. 

"Ketika petugas medis menggunakan alat pelindung diri, pakaiannya tidak boleh dibuka hingga delapan jam. Jadi tidak bisa wudu atau tayamum. Mohon ada fatwa tentang kebolehan orang yang salat tanpa wudu atau tayamum agar petugas medis menjadi tenang," harap dia dalam keterangannya di BNPB, Senin (23/3).

Fatwa lainnya juga harus dikeluarkan MUI terkait dengan perlakuan jenazah yang positif Covid-19. Hal ini untuk mengantisipasi kekhawatiran tersebarnya coronavirus kepada mereka yang mengurus jenazah. 

"Jika terjadi kesulitan mengurusi jenazah penderita Covid-19 karena situasi yang tidak memungkinkan, sehingga dapat tidak dimandikan. Maka saya harap Majelis Ulama Indonesia membuat fatwa tentang ini," ucap dia.

Wakil Presiden juga mengajak kepada ulama dan pemimpin agama agar menaati seruan pemerintah. Apalagi sudah ada fatwa MUI untuk tidak melakukan pertemuan dan perkumpulan dalam beribadah. Umat harus diberikan tuntutan agar mematuhi seruan pemerintah.

Sebelumnya MUI telah mengeluarkan fatwa mengenai salat berjemaah di masjid, baik itu salat Jumat maupun salat wajib dan sunah lainnya, sehubungan dengan penyebaran coronavirus.

 

Sponsored
Berita Lainnya