sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Terjadi penjarahan pascagempa di Palu, Polri kerahkan ribuan personel

Pihak kepolisian memberikan toleransi kepada masyarakat apabila mengambil makanan dan minuman

Ayu mumpuni
Ayu mumpuni Senin, 01 Okt 2018 14:05 WIB
Terjadi penjarahan pascagempa di Palu, Polri kerahkan ribuan personel

Sebuah toko yang menjual telepon seluler atau ponsel dijarah warga pascaterjadi gempa bumi dan tsunami di Palu, Sulawesi Tengah. Untuk mengantisipasi adanya penjarahan susulan oleh warga, pihak kepolisian mengerahkan ribuan personel untuk mengamankan sejumlah toko dan membantu korban gempa.

Kepala Divisi Humas Mabes Polri, Irjen Pol Setyo Wasisto, mengatakan pihaknya memberikan toleransi kepada masyarakat apabila mengambil makanan dan minuman. Namun, jika yang diambil masyarakat adalah barang elektronik dan emas, pihak kepolisian tidak akan menoleransinya. Sebab, hal itu merupakan tindakan kriminal. Karenanya, mereka akan diberikan tindakan tegas.

"Kalau memang yang diambil itu kebutuhan pokok, kita mungkin masih memberi toleransi. Tapi kalau barang lain yang diambil, sudah kriminal namanya. Barang pokok itu makanan dan minuman," kata Setya di Jakarta, (1/10).

Setyo menuturkan, penjarahan oleh sejumlah masyarakat terjadi di toko ponsel Makmur Jaya yang terletak di Jalan Basuki Rahmat, Palu, Sulawesi Tengah. Namun, petugas kepolisian segera bergerak cepat hingga akhirnya berhasil membekuk pelaku. Terkait hal itu, Setyo mengimbau agar semua masyarakat Palu yang menjadi korban gempa dan tsunami tidak melakukan tindakan kriminal yang melanggar hukum. 

Untuk mengantisipasi terjadinya penjarahan susulan, kata Setyo, pihak kepolisian mengerahkan 1.400 personel tambahan. Selain melaksanakan tugas pengamanan, para personel tersebut juga diminta membantu proses evakuasi korban yang tertimpa reruntuhan bangunan.

"Personel tambahan itu merupakan gabungan dari anggota Polda Sumatera Utara, Polda Selawesi Selatan, Polda sulawesi Gorontalo, dan Polda Sulawesi Barat. Nantinya para personel tambahan itu juga akan ditugaskan untuk melakukan pengamanan terhadap sejumlah toko yang dijarah masyarakat," kata Setyo.

Sementara itu, Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Mabes Polri, Brigjen Pol Dedi Prasetyo, mengatakan terkait adanya korban jiwa, pihaknya terus melakukan identifikasi. Terlebih jenazah yang ditemukan jumlahnya semakin banyak. Ia menyatakan berdasarkan data di posko-posko yang ada, jumlah korban meninggal dunia sudah mencapai ribuan.

“Info dari teman-teman di posko sudah mencapai ribuan, sedangkan tim dari Polda-Polda terus melakukan evakuasi korban baik yang luka maupun meninggal dunia. Pengawalan dan pengamanan mobil alat berat, SPBU dan tempat lainnya terus dilakukan,” tuturnya.

Sponsored
Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid