sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Said Aqil tidak mencalonkan diri lagi sebagai Ketum PBNU

Ia mempersilahkan kepada kader NU yang berminat untuk menggantikan posisinya itu.

Achmad Al Fiqri
Achmad Al Fiqri Minggu, 27 Jan 2019 20:05 WIB
Said Aqil tidak mencalonkan diri lagi sebagai Ketum PBNU
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 80094
Dirawat 37247
Meninggal 3797
Sembuh 39050

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siradj, menyatakan tidak mencalonkan kembali sebagai ketua umum pada Muktamar NU tahun depan. Ia mempersilahkan kepada kader NU yang berminat untuk menggantikan posisinya itu.

"Muktamar NU pada 2020 saya tidak akan mencalonkan diri. Siapapun kader NU yang ingin mencalonkan, monggo," kata Said, saat memberi sambutan dalam acara Hari Lahir Muslimat Nahdlatul Ulama ke-73 di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta pada Minggu (27/1).

Lebih lanjut, Said mengatakan, hari ini merupakan terakhir kalinya dia berpidato di hadapan para peserta Muslimat NU. Meski demikian, Said akan tetap aktif dalam organisasi Islam terbesar di Indonesia itu.

Said mengimbau pada seluruh peserta, agar menjadi Islam moderat yang tidak terpangaruh oleh pemahaman radikal, dan tidak melakukan aksi terorisme dengan mengatasnamakan agama Islam.

Sponsored

Maka dari itu, seluruh anggota NU harus menanamkan nilai toleransi pada keluarga, dan juga menjaga dari pemahaman radikal.

"Jaga anak dan cucu dari serangan radikal. Jaga anak dan cucu ibu agar menghargai perbedaan, menghargai agama lain, menghargai suku dan bangsa lain," ujar Said.

Menjaga NKRI, serta menjaga karakter Islam bersama-sama, merupakan bagian dari Islam.

Berita Lainnya