sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Soal pendanaan terorisme, swasta dan BUMN perlu diwaspadai

Dana CSR dinilai turut ‘melumasi’ gerakan radikal-intoleran.

Manda Firmansyah
Manda Firmansyah Senin, 28 Des 2020 19:33 WIB
Soal pendanaan terorisme, swasta dan BUMN perlu diwaspadai
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.341.314
Dirawat 153.074
Meninggal 36.325
Sembuh 1.151.915

Direktur Eksekutif Moderat Indonesia Islah Bahrawi menyebut jejaring pendanaan untuk kegiatan terorisme sudah banyak dipatahkan aparat keamanan, termasuk via kotak amal dan digital. Namun, jelas dia, keterlibatan perusahaan swasta dan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dalam pendanaan gerakan terorisme juga perlu diwaspadai.

“Yang jauh berbahaya (daripada kotak amal) adalah keterlibatan perusahaan besar, swasta, dan negara, yang dikutip dari CSR-nya (corporate social responsibility) untuk yang tidak secara langsung pada gerakan militer-nya (jejaring teroris), tetapi terlibat dalam gerakan untuk tataran doktrin. Nah, kita tidak boleh lengah,” tutur Islah dalam dalam diskusi Forum Alinea.id ‘Membajak Kedermawanan Rakyat; Eksistensi Kelompok Teror dan Penggalangan Pendanaan’, Senin, (28/12).

Selain dari kotak amal, pendanaan terorisme pun bisa dihimpun dari berbagai kejahatan. Misalnya, investasi bodong berkedok syariah yang kerap hanya ditilik sebagai kejahatan ekonomi.

“Ada pelumas dana yang lebih besar di negara kita. Kita tahu di berbagai lembaga kampus misalnya. Itu regenerasi mereka (kaum radikal-intoleran) luar biasa. Beranak pihak dan itu enggak mungkin enggak ada dananya. Nah, itulah yang menjadi pekerjaan rumah (PR) bagi kita semua. Bahwa pendanaan bukan hanya sekadar kotak amal, bukan hanya sekadar yayasan-yayasan bodong,” ujar Islah.

Jadi, sambung dia, CSR hingga negara turut ‘melumasi’ gerakan radikal-intoleran di berbagai lembaga kampus. Disisi lain, lanjut Islah, juga ada aliran dana dari luar negeri. Biasanya berupa kegiatan kemanusiaan dan pendidikan, misalnya lembaga-lembaga pendidikan hingga beasiswa yang dibiayai Arab Saudi.

Sebelumnya, Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Mabes Polri Irjen Argo Yuwono mengatakan, kelompok teroris Jamaah Islamiyah (JI) menggunakan dana kotak amal untuk mengadakan pelatihan bagi anggotanya sebelum berangkat ke Suriah.

Pelatihan itu wajib diikuti selama enam bulan. Biaya pelatihan mencapai Rp 65 juta dalam sebulan. Salah satu lokasi pelatihan kelompok JI, kata dia, berada di Ungaran, Semarang, Jawa Tengah, dan telah berjalan sejak 2011.

Dalam pelatihan itu, anggota JI dibekali kemampuan menggunakan senjata tajam seperti samurai, ilmu bela diri, melempar pisau, dan merakit bom.

Sponsored
Serba salah vaksin Nusantara

Serba salah vaksin Nusantara

Senin, 01 Mar 2021 06:17 WIB
Menghindari 'Jebakan Batman' DP rumah 0%

Menghindari 'Jebakan Batman' DP rumah 0%

Jumat, 26 Feb 2021 15:24 WIB
Berita Lainnya

Jokowi Presiden, wajar disambut massa

Minggu, 28 Feb 2021 09:17 WIB

Rekomendasi drakor terbaru di Viu

Senin, 01 Mar 2021 20:39 WIB

Catatan Setahun Penanganan Pandemi Covid-19

Senin, 01 Mar 2021 15:41 WIB