sun
moon
logo alinea.id logo alinea.id

Liliyana Natsir gantung raket jadi pebulu tangkis

24 tahun berkarier di dunia bulu tangkis, Liliyana Natsir telah empat kali meraih gelar juara dunia, yakni pada 2005, 2007, 2013, dan 2017.

Khairisa Ferida
Khairisa Ferida Minggu, 27 Jan 2019 17:01 WIB
Liliyana Natsir gantung raket jadi pebulu tangkis

Turnamen Indonesia Masters 2019 menjadi penampilan terakhir Liliyana Natsir atau yang akrab disapa Butet sebelum memfokuskan diri pada bisnis yang digelutinya sejak 2015.

"Hari ini adalah hari yang sangat berat buat saya, 24 tahun saya berkarier dalam bulu tangkis, dan 17 tahun saya menjadi pemain profesional di pelatnas PBSI Cipayung," demikian ungkap sang legenda ganda campuran bulu tangkis Indonesia itu di Stadion Istora, Senayan, Jakarta, Minggu (27/1).

Atlet berusia 33 tahun itu tidak kuasa menahan air mata.

"Hari ini, Minggu 27 januari 2019, saya menyatakan untuk pensiun sebagai atlet profesional bulu tangkis. Saya tidak pernah menyesal menjadi atlet bulu tangkis. Dunia ini yang membesarkan nama saya, dunia ini yang membuat saya bisa memberikan terbaik bagi bangsa dan negara," kata atlet peraih gelar juara dunia 2005, 2007, 2013, dan 2017 itu.

Butet mengatakan tidak akan menjauh dari bulu tangkis sebagai cabang olahraga yang mengangkat namanya baik di dalam ataupun luar negeri.

"Saya ingin memberikan kesempatan kepada junior saya. Saya ingin adik-adik atlet saya menjadi pemenang-pemenang baru ke depan," kata atlet peraih medali emas Olimpiade Rio 2016 bersama Tontowi Ahmad itu.

Ganda campuran Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir masih akan bertanding pada laga final turnamen Indonesia Masters 2019 dengan melawan pasangan China Zheng Siwei/Huang Yaqiong. "Mudah-mudahan saya dapat memberikan yang terbaik," ujar pemain yang pernah berpasangan dengan Greysia Polii dan Vita Marissa pada ganda putri, serta Nova Widianto dan Tontowi Ahmad pada ganda campuran itu.

Pemain yang mengawali latihan dari klub bulu tangkis Pisok, Manado, kemudian PB Tangkas, Jakarta itu telah mengoleksi total empat medali emas SEA Games yaitu dua SEA Games 2007 pada ganda putri dan beregu putri, SEA Games 2009, dan SEA Games 2011.

Butet yang terakhir kali menjadi pemain PB Djarum Kudus menyampaikan kata-kata motivasi pada ujung pidato perpisahannya. 

"Kekalahan itu tidak memalukan, yang memalukan itu adalah menyerah," kata putri pasangan Beno Natsir dan Olly Maramis itu.

Selepas gantung raket, Butet menjelaskan akan berkecimpung dalam tiga bisnis yang menjadi fokus kesehariannya yaitu Nine Familiy Reflexology dan properti di Serpong Tangerang Selatan, serta bisnis penukaran mata uang yang baru dirintisnya.

"Sampai jumpa di lain kesempatan, maju terus bulu tangkis Indonesia," ucap Butet.

Butet mengaku belum terpikir untuk kembali dalam bulu tangkis sebagai pelatih pelatnas PBSI.

"Saya tidak tahu siap atau tidak. Menjadi pelatih, saya harus memikirkan banyak atlet, harus paham dan sabar serta telaten. Itu harus ada dalam diri pelatih. Pemain yang bagus belum tentu menjadi pelatih yang bagus. Saya belum terpikirkan sampai ke sana. Saya masih ingin menikmati masa pensiun saya," ujarnya.

Selain empat gelar juara dunia, Butet juga tercatat merebut medali perak pada Kejuaraan Dunia 2009 bersama Nova Widianto dan medali perunggu Kejuaraan Dunia 2011 bersama Owi.

Meskipun berhasil mengoleksi emas Olimpiade Rio 2016 bersama Owi dan perak Olimpiade Beijing 2008 bersama Nova, Butet mengaku masih penasaran dengan medali emas Asian Games. Butet merebut medali emas Asian Games 2014 bersama Owi setelah kalah dari ganda China Zhang Nan/Zhao Yunlei 21-16, 21-14.

Butet yang mulai berlatih bulu tangkis sejak usia 12 tahun itu juga menjadi bagian dari sejarah Indonesia ketika tim Merah-Putih mengukuhkan dominasinya pada cabang bulu tangkis SEA Games 2007 dengan menyapu habis medali emas. Dengan rekannya Vita Marissa, Butet menyumbang medali emas ganda putri. (Ant)