sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Menyedihkannya sepakbola Myanmar, nasibnya di bawah sepatu lars rezim militer

Tim nasional Myanmar memenangkan emas di Asian Games pada tahun 1966 dan 1970, lolos ke Olimpiade Musim Panas pada tahun 1972.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Kamis, 27 Jul 2023 17:12 WIB
Menyedihkannya sepakbola Myanmar,  nasibnya di bawah sepatu lars rezim militer

Di bawah pemerintahan militer selama puluhan tahun, sepak bola Myanmar menurun dari masa kejayaannya pada 1960-an, dan kemajuan kecil yang dibuat selama tahun-tahun transisi secara spektakuler terbalik oleh pandemi dan kudeta.

Seperti banyak pesepakbola profesional lainnya, Ko Kaung Htet Soe yang berusia 25 tahun dari Yangon United harus bekerja sampingan selama pandemi COVID-19, dalam kasusnya menjual bensin di bisnis keluarganya. Timnya, yang dimiliki oleh kroni militer U Tay Za, hanya membayar sebagian dari gajinya yang sudah sangat kecil sekitar K1 juta per bulan, kurang dari US$800 dengan kurs saat itu (setara Rp12 juta).

Sementara liga Myanmar menderita selama pandemi, lalu semakin hancur gara-gara krisis ekonomi yang disebabkan oleh kudeta tahun 2021, ketika militer merebut kekuasaan dari pemerintahan Liga Nasional untuk Demokrasi terpilih.

Kaung Htet Soe mengakui bahwa jumlah penonton telah menurun secara signifikan sejak kudeta, tetapi membantah bahwa timnya dimiliki oleh seorang pengusaha yang dikenal luas sebagai rekan dekat junta militer yang dicerca.

“Para penggemar mungkin tidak punya waktu untuk menonton pertandingan sepak bola atau merasa menghabiskan waktu untuk pergi ke stadion. Masih ada yang menonton pertandingan secara online melalui live streaming,” ujarnya.

“Bermain dengan sedikit penonton memang terasa sedikit mengecewakan, tapi itulah situasi saat ini, dan kami harus menerimanya,” sambungnya kepada Frontier Myanmar.

Sepak bola Myanmar telah mengalami naik-turunnya keberuntungan, seringkali bertepatan dengan gejolak politik di negara tersebut. Zaman keemasan tahun 1960-an dan awal 1970-an terperosok ke dalam beberapa dekade yang memalukan, sejak negara itu sengsara di bawah kediktatoran militer brutal Ne Win.

Tim nasional Myanmar memenangkan emas di Asian Games pada tahun 1966 dan 1970, lolos ke Olimpiade Musim Panas pada tahun 1972. Myanmar menjadi kekuatan regional yang dominan selama periode itu, memenangkan Asian Games, event dua tahunan, secara mengejutkan lima kali berturut-turut antara tahun 1965 dan 1973. Tetapi tatkala ekonomi runtuh di bawah Jalan Burma menuju Sosialisme ala Ne Win, sepak bola juga menderita. Dari tahun 1973 hingga hari ini, Myanmar hanya sekali lagi memenangkan medali di Pesta Olahraga Asia Tenggara, meraih medali perak pada tahun 1993.

Sponsored

Pada tahun 2011, reformasi politik dan ekonomi mengalami kebangkitan bertahap, terutama untuk tim junior Myanmar. Pertama kali dalam sejarahnya, Myanmar lolos ke Piala Dunia U-20 pada 2015, dan tim U-19 mencapai semifinal Piala Asia 2014.

Terlepas dari secercah kemajuan, itu tidak menghasilkan banyak kesuksesan bagi tim nasional senior, yang tersingkir dari kualifikasi Piala Dunia 2018 di babak grup pertama, menderita kekalahan memalukan 0-9 dari Kuwait.

Gejolak yang disebabkan oleh COVID-19 dan kudeta militer sekali lagi mengguncang olahraga yang sudah menderita.

U Ye Naing Win, agen transfer berusia 40 tahun, mengatakan pertandingan klub domestik ditangguhkan sepenuhnya selama dua tahun selama pandemi, dan banyak klub tidak dapat memenuhi kewajiban keuangan mereka kepada para pemainnya.

“Sementara beberapa klub menawarkan dukungan minimal kepada para pemain mereka, itu gagal mengingat kewajiban para pemain terhadap keluarga mereka. Itu adalah waktu yang sangat sulit bagi semua orang yang terlibat dalam sepak bola,” katanya.

“Akibatnya, beberapa pemain membuat keputusan sulit untuk meninggalkan karier sepak bola mereka dan mencari cara bertahan hidup alternatif selama pandemi. Mereka beralih ke berbagai pekerjaan, seperti menjual pakaian di media sosial atau bekerja sebagai supir taksi.”

Kudeta tersebut memperparah masalah ini dengan semakin menghancurkan ekonomi, sementara beberapa pemain kunci awalnya menolak untuk mewakili tim nasional Myanmar sebagai protes. Hal ini mengakibatkan skuad terkuras selama kampanye kualifikasi Piala Dunia 2022, yang berpuncak pada kekalahan kompetitif terburuk Myanmar, kalah 10-0 dari Jepang.

Liga Kroni Tanpa Target Yang Jelas

Pemilik Yangon United, Tay Za, telah dikenai sanksi oleh negara-negara Barat atas dugaan perannya dalam membantu memasok militer dengan senjata yang telah digunakan untuk membunuh ribuan warga sipil.

Tapi tim-tim lain dalam hal ini; banyak yang dimiliki oleh kroni atau taipan bisnis yang terhubung secara politik. Ayeyarwady FC dimiliki oleh U Zaw Win Shein, pendiri Ayeyar Hinthar Holdings, yang dituduh bertindak sebagai wakil bisnis Tatmadaw.

Shan United, tim paling sukses dalam sejarah baru-baru ini, dimiliki oleh Kanbawza Group of Companies, yang berada di bawah sanksi Amerika Serikat hingga 2012 karena dugaan hubungannya dengan militer. Dagon Stars United dimiliki oleh perusahaan Dagon, yang juga mendapat sanksi serupa dari AS dari 2009-2015.

“Berdasarkan pemahaman saya, tampaknya orang-orang ini memang dipilih oleh pemerintah untuk mengawasi manajemen klub,” kata Ye Naing Win.

Sementara para taipan ini mungkin pada awalnya melihat proyek ini sebagai investasi dengan potensi menghasilkan uang, mereka lebih mirip dengan proyek kesombongan yang gagal.

“Mereka segera mengetahui bahwa klub tidak menghasilkan keuntungan dan malah memakan lebih banyak biaya,” kata Ye Naing Win.

Tetapi karena mereka dibebani dengan tim-tim ini oleh pemerintah yang didukung militer, mereka mungkin tidak punya banyak pilihan selain tetap menundukkan kepala dan terus menanggung kerugian sebagai ganti peluang bisnis prospektif lainnya.

Bahkan Federasi Sepak Bola Myanmar, yang bertugas mengawasi liga domestik dan tim nasional, didominasi oleh kroni militer, termasuk ketua petahana Zaw Zaw, pemimpin Max Myanmar Group of Companies. Putra Tay Za, Pyae Phyo Tay Za, juga mendapat sanksi dari AS, menjabat sebagai ketua komite kompetisi.

Menuju Pintu Keluar

Meskipun Liga Nasional Myanmar telah dilanjutkan, pertandingan hanya dimainkan di Wilayah Yangon karena ketidakstabilan. Pada tahun 2020, musim penuh terakhir sebelum pandemi dan kudeta, pertandingan diadakan di seluruh negeri, termasuk di Wilayah Sagaing dan Negara Bagian Shan, yang keduanya mengalami konflik signifikan dalam beberapa tahun terakhir.

Ko Si Thu Hein (nama samaran untuk alasan keamanan), mantan pundit sepak bola, mengatakan tidak ada cukup ruang untuk semua tim di Yangon, yang memengaruhi resimen pelatihan hingga merugikan kualitas liga secara keseluruhan. Dia mengatakan meskipun ada beberapa dukungan dari organisasi sepak bola internasional, belum ada dukungan dari pemerintah domestik.

“Politik memiliki dampak yang signifikan terhadap industri sepak bola di Myanmar, karena mempengaruhi hubungan antara pemilik klub dan pemerintah, serta kemampuan untuk menghasilkan keuntungan,” katanya.

Minat penonton juga menurun, kemungkinan besar dipengaruhi oleh boikot politik dan ketidaknyamanan massal. Militer telah berjuang untuk menyediakan listrik yang cukup sejak merebut kekuasaan, dan tim memiliki anggaran terbatas untuk generator, sehingga permainan diadakan lebih awal pada sore hari, ketika banyak penggemar kemungkinan besar sedang bekerja.

Penggemar tim yang berbasis di luar Yangon juga tidak mungkin melakukan perjalanan ke ibu kota untuk menyaksikan pertandingan, terutama ketika begitu banyak pedesaan terlibat dalam perang saudara.

Penggemar sepak bola Ko Aung Ko Min mengatakan meskipun dia tinggal di Kotapraja Sanchaung Yangon, dia tidak pernah menonton pertandingan lagi dan bahkan tidak mengikuti liga.

“Saya memiliki kenangan yang jelas saat menonton pertandingan sepak bola Myanmar dengan ayah saya selama masa kecil saya. Itu berguna untuk menjadi sumber kesenangan, kebahagiaan, dan kegembiraan,” katanya. “Sekarang saya hampir tidak peduli lagi. Saya bahkan tidak mengenali para pemainnya.”

Ko Naing Thu, dari Tarmwe Township, setuju.

“Saya sekarang hanya mengikuti pemain yang berlaga di luar negeri, seperti Aung Thu dan Than Paing. Pertandingan di Myanmar tidak lagi memiliki daya tarik yang sama, terutama di bawah kekuasaan rezim militer,” katanya.

Saat liga merana, pemain semakin banyak menuju pintu keluar.

Ye Naing Win, sang agen transfer, mengklaim bahwa tahun lalu saja, ia membantu 14 pemain dari Myanmar untuk pindah ke negara lain di kawasan tersebut, termasuk Korea Selatan, Thailand, Laos, dan Malaysia. Dia mengatakan bahkan di divisi dua Thailand, pemain mendapatkan setidaknya K10 juta per bulan, 10 kali gaji yang mereka peroleh di divisi teratas Myanmar.

Dia juga mengatakan gaji di Myanmar tidak pernah disesuaikan ketika kyat (mata uang Myanmar) kehilangan hampir setengah nilainya setelah kudeta.

Di Indonesia, pemain Myanmar yang datang adalah Win Naing Tun, yang berposisi sebagai striker. Ia bergabung dengan Borneo FC.

Ko Aung Kaung Mann, berusia 26 tahun, sekarang bermain untuk Chonburi FC Thailand, di mana dia menghasilkan K14 juta per bulan, lebih dari 14 kali lipat dari apa yang dia peroleh di Ayeyarwady FC.

"Saya tidak ingin mempelajari politik saat ini," katanya. “Namun, gaji pemain pasti menurun,” tambahnya, mengatakan dia merasa “sangat menyesal” untuk mantan rekan setimnya.

“Saya melakukan yang terbaik untuk membantu mereka dengan cara apa pun yang saya bisa.”

Ko Myat Kaung Khant sempat bermain untuk klub Thailand Trat FC pada 2019, tetapi terpaksa kembali ke Myanmar karena pandemi COVID-19. Dia sekarang berpenghasilan jauh lebih sedikit dari sebelumnya, meskipun menjadi salah satu pemain menonjol untuk Shan United, tim terbaik di liga.

“Saya akan kembali ke Thailand untuk bermain di sana lagi jika diberi kesempatan lagi dalam waktu dekat,” katanya.

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid