sun
moon
logo alinea.id logo alinea.id

PAN belum bisa pastikan adanya koalisi baru

PAN sudah mengambil keputusan bulat yakni berada di luar pemerintahan. 

Marselinus Gual
Marselinus Gual Jumat, 01 Nov 2019 22:49 WIB
PAN belum bisa pastikan adanya koalisi baru

Waketum PAN Hanafi Rais membuka pintu selebar-lebarnya apabila Paloh ingin mengunjungi Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan. Menurut dia, safari politik Paloh merupakan hal wajar. Namun soal koalisi baru, Hanafi tidak bisa memastikan apakah akan mengerucut kepada kesepakatan.

"Apakah akan membentuk koalisi baru atau yang lain, kami belum tahu. Wong belum ketemu," kata Hanafi di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Jumat (1/11).

Hanafi mengatakan PAN sudah mengambil keputusan bulat yakni berada di luar pemerintahan. Namun demikian, dia berharap agar pemerintah tetap menerima berbagai masukan dari oposisi sebagai wujud komitmen bersama membangun bangsa dan negara.

"Kami harapkan pemerintah mendengarkan masukan, mendengarkan tawaran alternatif kebijakan lain, kemudian lahir dengan sintesis baru, itu tentunya lebih bijaksana," pungkas Hanafi.

Sementara Peneliti dan pengamat politik Centre for Strategic and International Studies (CSIS), Arya Fernandes menilai Partai Nasional Demokrat (Nasdem) tengah berupaya memainkan politik abu-abu, menyusul pertemuan yang dilakukan ketua umum Surya Paloh dengan Partai Keadilan Sejahtera.

Bila berpindah haluan, Arya meyakini Nasdem tidak akan menjadi oposisi murni. Hal itu dikarenakan adanya tiga kader partai yang masuk ke dalam Kabinet Indonesia Maju.

Ketiganya adalah Siti Nurbaya Bakar sebagai Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Syahrul Yasin Limpo sebagai Menteri Pertanian, dan Johnny G Plate sebagai Menteri Komunikasi dan Informatika.

Surya Paloh tidak akan mengorbankan ketiga kadernya itu untuk direshuffle. Oleh karena itu Nasdem diperkirakan tetap berada di pemerintahan.

Sponsored

Namun di sisi lain, Nasdem diduga juga tengah mengincar lumbung suara pendukung oposisi yang ditinggalkan oleh Partai Gerindra. Nasdem dinilai ingin berperan sebagai partai dengan citra sebagai pengontrol pemerintah.

"Nasdem melihat kelompok yang preferensi politiknya berbeda dengan pemerintah icukup banyak. Jadi dia ingin memainkan dua peran sekaligus, peran pertama adalah menjadi pendukung pemerintah, kedua adalah karena market politiknya besar, menjadi peran sebagai partai yang kontrol pemerintah," ucap Arya.

Di samping itu, Arya menduga manuver politik yang tengah dilakukan Nasdem saat ini juga bertujuan untuk meningkatkan nilai tawar kepada pemerintah. Nasdem dinilai ingin unjuk kekuatan dengan partai koalisi.

"Nasdem ingin memberikan kesan juga kepada partai di istana atau partai di pemerintahan bahwa Nasdem itu tidak bisa dipandang kecil lagi, karena dia tidak bisa dipandang remeh, karena dia bisa saja membuat poros baru yang bisa memberikan perspektif yang berbeda kepada pemerintah," ucap dia.

Arya mengatakan langkah langkah politik yang sedang dimainkan Nasdem saat ini berimplikasi terhadap kepentingan politik di masa yang akan datang.

"Mungkin untuk kepentingan lain, misalnya persiapan menjelang Pemilu Presiden 2024 meski masih panjang atau persiapan pilkada serentak di 2020," kata Arya. (Ant)