close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Ketua DPR, Puan Maharani. Dokumentasi DPR
icon caption
Ketua DPR, Puan Maharani. Dokumentasi DPR
Bisnis
Selasa, 29 Agustus 2023 11:15

DPR minta pemerintah siapkan program khusus buat selesaikan kemiskinan ekstrem

Puan menyampaikan masih ada 3,3 juta warga Indonesia yang mengalami kemiskinan ekstrem.
swipe

Ketua DPR Puan Maharani menyoroti keberadaan 3,3 juta warga yang masuk kategori miskin ekstrem. Untuk itu, dia mendorong pemerintah menyiapkan program khusus untuk menyelesaikan kemiskinan ekstrem di daerah tersebut.

"Ini hal yang merisaukan kita semua, di mana saudara sebangsa kita di Indonesia timur masuk kategori miskin ekstrem. Pemerintah perlu menyiapkan strategi khusus untuk menekan angka kemiskinan di Indonesia,” ucap Puan seperti dilansir dari laman resmi DPR. 

Puan menyampaikan masih ada 3,3 juta warga Indonesia yang mengalami kemiskinan ekstrem. Dari jumlah tersebut, warga dengan tingkat miskin ekstrem paling banyak berada di Indonesia timur. 

Puan pun menyadari ketimpangan ekonomi dan sosial antarwilayah sebagai fenomena yang kompleks mengingat faktor geografis, akses terhadap pendidikan, layanan kesehatan, perumahan layak, dan peluang pekerjaan juga berpengaruh terhadap tingkat kemiskinan di daerah.

"Pemerintah pusat dan daerah harus berkoordinasi dengan saksama agar program bantuan lebih tepat sasaran. Harus diingat cara pandang masyarakat khususnya di Indonesia timur tidak bisa disamakan dengan daerah lain, jadi cara pendekatan bantuannya pun berbeda," ujarnya.

Lebih lanjut, Puan mendorong adanya evaluasi dari pemerintah terkait program bantuan khususnya bagi masyarakat di Indonesia timur. Menurutnya, diperlukan data yang akurat serta faktor apa saja yang menyebabkan kemiskinan ekstrem di daerah tersebut. 

"Dengan memiliki data yang andal, pemerintah dapat merancang program yang tepat sasaran dan efektif untuk mengatasi masalah kemiskinan," terang Puan.

Perancangan program yang tepat sasaran dinilai penting menyusul langkah Kementerian Keuangan (Kemenkeu) yang menganggarkan Rp500 triliun untuk perlindungan sosial yang masuk dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) 2024. Dana itu sebagai bentuk komitmen dalam menurunkan angka kemiskinan ekstrem dan untuk mendukung kelompok yang berpendapatan rendah.

Puan juga mengingatkan agar anggaran tersebut digunakan dalam program bantuan sosial yang tepat dan efektif. Dengan begitu, kata Puan, masyarakat yang berada di garis kemiskinan ekstrem dapat menerima manfaatnya secara langsung.

"Dengan anggaran yang cukup besar, diharapkan tepat sasaran dan tidak ada penyelewengan dana. Jika hal itu terealisasi dengan baik, maka bukan tidak mungkin target Pemerintah pada 2024 tentang kemiskinan 0% dapat terealisasi," sebutnya.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), tren angka kemiskinan ekstrem di Indonesia tiap tahunnya mengalami penurunan di mana pada 2021 angka kemiskinan mencapai 10,1%. Lalu turun menjadi 9,5% pada 2022. Lalu di 2023 ini, angka kemiskinan ekstrem telah mencapai 2,04%. 

Untuk mencapai target 0% angka kemiskinan pada 2024, pemerintah meluncurkan beberapa program. Seperti Program Keluarga Harapan (PKH), bantuan sosial hingga hingga subsidi energi.

Namun, Puan pun mengapresiasi langkah pemerintah dalam komitmennya menekan angka kemiskinan ekstrem di tanah air. Namun, ia mengingatkan upaya ini perlu diawasi secara kritis untuk memastikan bahwa langkah-langkah yang diambil benar-benar efektif dan memberikan dampak yang signifikan bagi masyarakat.

"Jika berdasarkan evaluasi ternyata dirasa kurang efektif, maka pemerintah harus sigap mengubah aturan dan skema bantuan sosial sehingga tenggat waktu target pengentasan kemiskinan bisa tercapai,” ungkap Puan.

“Terutama untuk wilayah Indonesia timur, harus ada program bantuan yang memang dibuat khusus untuk masyarakat di sana," lanjutnya. Melalui fungsi pengawasannya, DPR dipastikan akan selalu mengawal setiap program yang dijalankan Pemerintah.

"Kami di DPR berkomitmen mengawal setiap kebijakan pemerintah dalam hal program bantuan sosial. Kita semua berharap, keadilan sosial bisa tercipta bagi seluruh rakyat Indonesia dimanapun berada," tutup Puan.

Artikel ini ditulis oleh :

img
Hermansah
Reporter
img
Hermansah
Editor
Bagikan :
×
cari
bagikan