sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Waktunya dorong anak muda menjadi wirausahawan

Pemerintah diminta untuk mempersiapkan anak muda menjadi pengusaha muda yang hebat.

Nanda Aria Putra
Nanda Aria Putra Senin, 18 Mei 2020 14:37 WIB
Waktunya dorong anak muda menjadi wirausahawan

Indonesia digadang-gadang mengalami bonus demografi dalam lima tahun mendatang. Dengan 260 juta penduduk saat ini, diperkirakan perekonomian nasional pada 2025 akan ditopang oleh angkatan muda produktif.

Hanya saja, menurut Ketua Umum Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi) Mardani H Maming, bonus demografi tersebut dapat menjadi bencana demografi, jika tidak dipersiapkan dengan baik.

Dengan jumlah penduduk sebanyak itu, seharusnya pemerintah mendorong anak muda usia produktif menjadi wirausahawan. Cita-cita anak muda untuk menjadi pegawai negeri sipil (PNS), TNI atau polisi harus diubah. Anak muda harus lebih berani untuk terjun ke dunia usaha dan menjamin iklim tersebut dengan mempersiapkan regulasi yang baik.

"Bisa saja yang terjadi bukan bonus demografi, tetapi bencana demografi. Sepertinya kita belum siap untuk menggodok kawan-kawan menjadi pengusaha, selama ini yang ada hanya teori saja. Tidak ada aturan jelas untuk mendorong agar anak muda menjadi pengusaha," katanya dalam video conference, Senin (18/5).

Mardani pun mengatakan, dari total 260 juta penduduk hanya 3% yang bergerak sebagai wirausahawan. Padahal, negara yang maju harus memiliki porsi wirausahawan yang besar.

"Angka wirausahawan di Indonesia hanya 3% karena sebagian besar maunya menjadi PNS, TNI atau polisi," ujarnya.

Untuk itu, dia meminta pemerintah sejak saat ini, menyiapkan regulasi untuk menghadapi lonjakan demografi dalam lima tahun mendatang. Di antaranya agar anak-anak muda produktif dapat bersiap menjadi pengusaha yang dapat bersaing di masa mendatang.

"Tanpa bantuan pemerintah, tidak mungkin pengusaha kecil menjadi pengusaha menengah dan besar. Kalau kita sadari pada 2020-2025 merupakan masa bonus demografi. Sehingga kami minta kepada pemerintah untuk mempersiapkan anak muda menjadi pengusaha muda yang hebat," ucapnya.

Sponsored

Sementara itu, Staf Khusus Menteri Keuangan Bidang Komunikasi Strategis Yustinus Prastowo, mengakui cita-cita menjadi PNS, TNI, dan polisi merupakan cita-cita yang usang.

Dia mengatakan, pemerintah akan terus mendorong generasi muda agar dapat berwirausaha, karena kontribusinya terhadap perekonomian nasional akan lebih besar. Sehingga bonus demografi akan tercapai.

"Kami tentu tidak ingin yang terjadi adalah bencana demografi. Kami akan mendorong anak-anak muda untuk terus menjadi pengusaha yang dapat membuat perekonomian nasional terus tumbuh," ujarnya.

Berita Lainnya

Pemkot Kediri upayakan tambah ambulans

Sabtu, 10 Jul 2021 18:32 WIB

2 varian Xiaomi Mi MIX 4 muncul di TENAA

Kamis, 29 Jul 2021 15:17 WIB

ICW: Tuntutan 11 Tahun Juliari Sangat Rendah

Kamis, 29 Jul 2021 18:48 WIB