sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Akhir pekan berdarah di Sabuk Tengah Nigeria tewaskan ratusan orang

Jumlah korban sementara oleh Palang Merah setempat melaporkan 104 kematian di 18 desa di wilayah Bokkos.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Selasa, 26 Des 2023 08:08 WIB
Akhir pekan berdarah di Sabuk Tengah Nigeria tewaskan ratusan orang

Akhir pekan lalu, sejumlah desa di Nigeria tengah dikejutkan dengan aksi kelompok bersenjata. Serangan-serangan itu menewaskan sedikitnya 160 orang.

Pejabat pemerintah setempat pada Senin mengatakan jumlah korban tersebut merupakan peningkatan tajam dari angka awal yang dilaporkan oleh pihak militer pada Minggu malam, yaitu hanya 16 orang tewas di wilayah yang selama beberapa tahun dilanda ketegangan agama dan etnis.

“Sebanyak 113 orang telah dipastikan tewas ketika permusuhan pada hari Sabtu terus berlanjut hingga Senin dini hari,” Chief Monday Kassah, kepala pemerintahan lokal di Bokkos, negara bagian Plateau, mengatakan kepada AFP.

Geng-geng militer, yang secara lokal disebut “bandit”, melancarkan serangan “terkoordinasi dengan baik” di “tidak kurang dari 20 komunitas berbeda” dan membakar rumah-rumah, kata Kassah.

“Kami menemukan lebih dari 300 orang terluka” yang dipindahkan ke rumah sakit di Bokkos, Jos dan Barkin Ladi," katanya.

Jumlah korban sementara oleh Palang Merah setempat melaporkan 104 kematian di 18 desa di wilayah Bokkos.

Setidaknya 50 orang juga dilaporkan tewas di desa-desa di kawasan Barkin Ladi, menurut Dickson Chollom, anggota parlemen negara bagian.

Dia mengutuk serangan tersebut dan meminta pasukan keamanan untuk bertindak cepat.

Sponsored

“Kami tidak akan menyerah pada taktik para pedagang maut ini. Kami bersatu dalam memperjuangkan keadilan dan perdamaian abadi,” kata Chollom.

Serangan tersebut, yang dimulai di daerah Bokkos, meluas ke wilayah tetangga Barkin Ladi di mana 30 orang ditemukan tewas, menurut ketua setempat Danjuma Dakil.

Pada hari Minggu, gubernur negara bagian Plateau Caleb Mutfwang mengutuk kekerasan tersebut, menyebutnya “biadab, brutal dan tidak dapat dibenarkan”.

“Langkah-langkah proaktif akan diambil oleh pemerintah untuk menghentikan serangan yang terus berlanjut terhadap warga sipil yang tidak bersalah,” kata Gyang Bere, juru bicara gubernur.

Plateau adalah salah satu dari beberapa negara bagian yang membentuk Sabuk Tengah yang beragam secara etnis dan agama di Nigeria, di mana perubahan iklim dan perluasan pertanian telah memberikan tekanan pada masyarakat dan meningkatkan ketegangan antara penggembala Muslim dan petani Kristen.

Suara tembakan masih terdengar pada Senin sore, menurut sumber dari wilayah tersebut, yang berada di garis pemisah antara wilayah utara Nigeria yang mayoritas penduduknya Muslim dan wilayah selatan yang mayoritas penduduknya beragama Kristen.

Markus Amorudu, warga Desa Mushu, mengatakan warga sedang tidur saat terdengar suara tembakan.

“Kami takut karena kami tidak menduga akan ada serangan. Orang-orang bersembunyi, namun para penyerang menangkap banyak dari kami. Beberapa tewas, yang lain terluka,” kata Amorudu kepada AFP.

Amnesty International mengkritik pemerintah setelah serangan tersebut.

“Pihak berwenang Nigeria gagal mengakhiri serangan mematikan yang sering terjadi terhadap komunitas pedesaan di negara bagian Plateau,” katanya dalam sebuah postingan di X, yang sebelumnya bernama Twitter.

Nigeria barat laut dan tengah telah lama diteror oleh milisi bandit yang beroperasi dari basis jauh di dalam hutan dan menyerang desa-desa untuk menjarah dan menculik penduduk untuk mendapatkan uang tebusan.

Persaingan untuk mendapatkan sumber daya alam antara penggembala nomaden dan petani, yang semakin intensif karena pesatnya pertumbuhan penduduk dan tekanan iklim, juga telah memperburuk ketegangan sosial dan memicu kekerasan.

Pemberontakan telah berkobar di timur laut Nigeria sejak 2009, menewaskan puluhan ribu orang dan membuat sekitar dua juta orang mengungsi, ketika Boko Haram berjuang untuk mendapatkan supremasi dengan saingannya yang terkait dengan kelompok ISIS.

Presiden Bola Ahmed Tinubu, mantan gubernur Lagos yang terpilih pada bulan Februari dalam pemungutan suara yang sangat diperebutkan, telah berjanji untuk menarik lebih banyak investasi ke negara dengan perekonomian terbesar dan terpadat di Afrika untuk mengatasi tantangan keamanan yang terus-menerus terjadi.(National,Aljazeera)

Berita Lainnya
×
tekid