sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Ex Presiden Aljazair meninggal di usia 84 tahun

Dia menjabat sebagai presiden selama hampir 20 tahun, dari 1999 hingga pengunduran dirinya pada 2019.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Sabtu, 18 Sep 2021 16:59 WIB
Ex Presiden Aljazair meninggal di usia 84 tahun

Mantan presiden Aljazair, Abdelaziz Bouteflika, meninggal pada usia 84, TV pemerintah Aljazair mengumumkan pada Jumat malam menyusul pernyataan dari kepresidenan.

Dia menjabat sebagai presiden selama hampir 20 tahun, dari 1999 hingga pengunduran dirinya pada 2019. Dia adalah kepala negara terlama di Aljazair.

Dari empat kemenangan elektoralnya, semua kecuali satu dirusak oleh penipuan dan penyimpangan yang meluas.

Pada 2013, Bouteflika menderita stroke dan jarang terlihat di depan umum — memicu spekulasi tentang kondisi kesehatannya selama bertahun-tahun.

Digulingkan di tengah protes pro-demokrasi
Bouteflika mengundurkan diri pada 2019 di bawah tekanan dari tentara dan pengunjuk rasa yang menolak rencananya untuk masa jabatan presiden kelima.

"Saya telah memutuskan untuk membuat amandemen substansial dalam formasi pemerintah sesegera mungkin. Amandemen tersebut akan menjadi tanggapan yang tepat terhadap tuntutan yang datang dari Anda," kata Bouteflika dalam mengumumkan keputusannya untuk tidak mencalonkan diri saat itu.

Setelah hampir 20 tahun menjabat, skandal yang melibatkan korupsi seputar kesepakatan minyak dan gas serta infrastruktur melanda lingkaran dalamnya. Banyak rekan terdekatnya masuk penjara.

Veteran perang kemerdekaan, menteri luar negeri pertama
Lahir pada tahun 1937 dari orang tua Aljazair di Maroko, Bouteflika tidak pernah menyelesaikan sekolah menengah. Dia mendapat pujian untuk keterampilan diplomatik dan retorikanya.

Sponsored

Bouteflika adalah seorang veteran perang kemerdekaan Aljazair yang menjadi menteri termuda negara itu pada usia 25 tahun setelah merdeka dari kekuasaan kolonial Prancis.

Dimulai di Kementerian Olahraga, ia dengan cepat dipromosikan menjadi menteri luar negeri — dan memegang jabatan itu selama 16 tahun.

Bouteflika membantu menyelesaikan dan menyatukan bangsanya yang dirusak oleh perang saudara yang merenggut nyawa sedikitnya 150 ribu orang pada 1990-an.

Selama masa jabatannya, ia membantu membangun hubungan yang lebih erat dengan Amerika Serikat, Jerman, dan Prancis. Dia juga membantu menengahi perjanjian damai untuk Mali.

Namun, selama bertahun-tahun, frustrasi tumbuh atas ekonomi negara yang macet serta korupsi yang berkembang dan cara-cara otoriter di bawah pemerintahan Bouteflika.

Masalah kesehatannya yang berulang memicu keraguan tentang kemampuannya untuk terus memerintah, memicu kemarahan ketika ia berusaha mencalonkan diri untuk masa jabatan kelima pada 2019.(DW)

Berita Lainnya
×
tekid