sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Gen Z Taiwan kini dukung capres yang mengusung perubahan

Taiwan akan menggelar Pemilihan Presiden pada 13 Januari 2024.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Kamis, 11 Jan 2024 20:09 WIB
Gen Z Taiwan kini dukung capres yang mengusung perubahan

Pada acara ‘Super Sunday’ ketika tiga partai politik terkemuka Taiwan berkumpul di kota selatan Kaohsiung, Vivian yang berusia 28 tahun dan anjingnya yang gugup, Kimmy, berdiri bersama di pinggir unjuk rasa calon presiden Ko Wen-je.

Ko pernah menjadi wali kota Taipei, namun ia dan Partai Rakyat Taiwan (TPP) yang dipimpinnya tidak pernah memegang jabatan nasional.

Hal ini tidak menjadi perhatian para pendukungnya.

“Saya pikir meskipun Ko adalah pilihan yang benar-benar baru, jika dilihat dari kebijakan dan perdebatannya, Anda dapat memahami logikanya. Itu membuatku mudah memahami apa yang ingin dia lakukan,” kata Vivian di tengah demonstrasi yang ramai pada tanggal 7 Januari.

Taiwan akan menggelar Pemilihan Presiden pada 13 Januari 2024. Kandidat yang bertarung adalah Lai Ching-te dari Partai Progresif Demokrat (DPP), yang saat ini menjabat. Dari oposisi kandidatnya adalah Hou You-yi dari KMT. Kemudian Ko Wen-je dari TPP.

Empat tahun lalu pada Pilpres 2020, Vivian yang enggan menyebutkan nama lengkapnya mengaku memilih DPP yang berkuasa. Begitu pula banyak anak muda lainnya, yang berbondong-bondong membantu Presiden Tsai Ing-wen memenangkan masa jabatan kedua dengan telak.

Tapi kali ini berbeda. Vivian menginginkan perubahan dari persaingan dua partai yang biasa terjadi antara DPP dan Kuomintang (KMT), dan hal itu bisa menjadi pertanda mengkhawatirkan bagi calon presiden DPP tahun ini, William Lai Ching-te.

Daya tariknya bagi kaum muda – pemilih harus berusia 20 tahun ke atas di Taiwan – merupakan tantangan terbaru bagi sebuah partai politik yang sebelumnya harus menghadapi masalah seperti darurat militer dan beberapa tahun di tengah kekacauan politik setelah penangkapan presiden pertamanya, Chen Shui-bian pada tahun 2008 atas tuduhan korupsi.

Sponsored

KMT pernah berkuasa, memimpin Taiwan dari tahun 1940an hingga tahun 2000.

Peruntungan DPP dihidupkan kembali oleh Gerakan Bunga Matahari pada tahun 2014. Itu adalah sebuah protes mahasiswa yang penting terhadap perjanjian perdagangan kontroversial yang imemberi Beijing lebih banyak pengaruh atas Taiwan. 

Ketika DPP menyerap banyak aktivis dan platform kebijakan Bunga Matahari, partai tersebut mendapatkan popularitas yang bertahan lama di kalangan generasi Milenial dan delapan tahun menjabat di istana presiden.

Partai tersebut juga belajar satu atau dua hal tentang pemasaran dari para pendukung mudanya, mengubah citra teknokrat Tsai menjadi “wanita kucing besi”, melawan Tiongkok, yang mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya sendiri, sambil diapit oleh berbagai hewan peliharaannya yang fotogenik.

Kini, satu dekade kemudian, generasi penerus Generasi Z dan pemilih Milenial muda di Taiwan yang lahir pada akhir tahun 1990an dan awal tahun 2000an muncul sebagai kekuatan politik, dan mereka melihat DPP bukan sebagai partai pihak luar yang dapat membawa perubahan, namun sebagai bagian dari pembentukan.

Generasi berikutnya melangkah maju

Beberapa anggota DPP bahkan mempunyai sebutan untuk kelompok pemilih muda ini: mingzhu fuerdai atau “demokrasi generasi kedua”. Istilah ini merupakan plesetan dari fuerdai, sebuah kata dalam bahasa Mandarin yang berarti orang yang tumbuh dengan kekayaan warisan – seringkali merupakan anak atau cucu dari seorang pengusaha pekerja keras.

Di Taiwan, mingzhu fuerdai tumbuh lama setelah berakhirnya darurat militer pada tahun 1987 atau gerakan mahasiswa White Lily tahun 1990 yang berujung pada pemilihan umum demokratis pertama di pulau tersebut. Para pemilih ini, yang berusia minimal 20 hingga 29 tahun, mencakup lebih dari 14 persen pemilih, menurut Komisi Pemilihan Umum Pusat, dengan 2,8 juta pemilih yang memenuhi syarat dari total 19,5 juta pemilih.

Disusul oleh pemilih berusia 30 hingga 39 tahun, yang jumlahnya sedikit lebih besar yaitu 16,5 persen, yang lahir sesaat sebelum pemilu demokratis pertama di Taiwan pada tahun 1996 atau lebih awal, menurut data pemerintah. Pemilih berusia di atas 40 tahun mencakup hampir 70 persen pemilih.

“Kaum muda tidak memiliki pengalaman memperjuangkan demokrasi. Sejarah demokrasi di Taiwan hanya ada dalam buku pelajaran; mereka belajar dari hal ini, tapi mereka tidak tahu bagaimana orang-orang seperti presiden kita dan banyak orang lain memperjuangkan hal ini,” kata Huang Jie, kandidat legislatif DPP berusia 30 tahun, kepada Al Jazeera dari kantor kampanyenya di Kaohsiung.

Huang bertanya-tanya apakah sedikit perasaan apatis ini juga bisa menjadi tanda keberhasilan demokrasi Taiwan; bahwa masyarakat tidak lagi harus memperjuangkan kebebasan politik dan sipilnya. “Mungkin itu hal yang baik bagi generasi muda karena mereka bisa menikmati kebebasan dan demokrasi tanpa perlu memikirkannya,” ujarnya.

Kampanye tahun ini sebagian besar diperjuangkan karena isu-isu dalam negeri, kata Huang, sementara peristiwa-peristiwa regional dan global yang mempengaruhi pemilu tahun 2020, seperti protes demokrasi di Hong Kong, sudah tidak ada lagi. Protes tersebut memberikan gambaran sekilas kepada para pemilih di Taiwan tentang seperti apa masa depan di bawah pemerintahan Tiongkok, dengan gambaran para pengunjuk rasa muda melawan polisi antihuru-hara atau ditangkap setelahnya. Banyak yang takut dengan apa yang mereka lihat.

Kekhawatiran kehidupan sehari-hari mengalahkan yang lain

Banyak kekhawatiran generasi muda Taiwan yang serupa dengan masalah yang dihadapi generasi muda di negara lain, seperti meningkatnya biaya hidup di kota-kota besar dan pasar perumahan yang lebih mengutamakan generasi tua dibandingkan pembeli pertama.

Al Jazeera mewawancarai enam orang berusia di bawah 40 tahun yang menghadiri demonstrasi politik hari Minggu lalu di Kaohsiung, dan semuanya menyebut perumahan yang terjangkau sebagai masalah utama – sesuatu yang gagal diselesaikan oleh DPP selama delapan tahun terakhir.

Pihak lain mungkin mendambakan sesuatu yang berbeda dari sistem dua partai yang sudah lama ada di Taiwan.

“Banyak anak muda yang bosan dengan budaya politik lama yang berdasarkan pada budaya partai biru dan hijau,” kata Huang Ching-in, 31 tahun, seorang anggota terkemuka TPP dan anggota dewan Kota Taipei, menggunakan julukan umum untuk “ biru” KMT dan “hijau” DPP.

“Dengan TPP, mereka melihat model politik yang berbeda,” ujarnya.

Para pendukung Ko pada hari Minggu berbicara tentang betapa mereka menyukai gaya komunikasi langsungnya dan penggunaan media sosialnya, khususnya situs-situs seperti YouTube yang memungkinkannya terhubung dengan pemilih jauh dari sorotan media Taiwan yang sangat partisan.

Huang juga menyoroti perbedaan-perbedaan ini dan alat-alat lainnya, seperti penggunaan live streaming di Facebook dan Instagram oleh TPP, yang menurutnya membuat pemilih muda merasa lebih dekat dengan partai tersebut dan dapat langsung mengajukan pertanyaan kepada anggotanya.

Ko adalah satu-satunya kandidat utama yang menjadi tren di TikTok di Taiwan, di mana pada 11 Januari #柯文科2024 (#Ko Wen-je 2024) berada di 20 tagar teratas dengan 312 postingan dan empat juta penayangan. Tagar #總統大選 (#Pemilihan Presiden) menjadi trending di peringkat kelima dengan lebih dari 1.000 postingan dan 25 juta penayangan dan #選舉 (#pemilihan) di peringkat kedelapan dengan 742 postingan dan 17 juta penayangan.

Beberapa skeptisisme

Namun mantan walikota Taipei ini belum memenangkan hati semua orang, termasuk Chen Shu-wei yang berusia 26 tahun, yang menghabiskan hari Minggunya di rapat umum DPP di Kaohsiung.

“Mereka lebih bersifat internasional dan lebih berpikiran terbuka terhadap orang asing, dan tidak hanya dari Tiongkok,” kata Chen tentang DPP di tengah riuhnya demonstrasi tersebut. “Itulah [alasan] terpenting saya memilih DPP.”

Chen mengatakan, meskipun Ko tahu cara berbicara dengan pemilih dan memberi tahu mereka apa yang ingin mereka dengar, dia tidak memiliki pengalaman dan kredibilitas kepemimpinan yang diperlukan.

Hal serupa dikemukakan oleh Wilson yang berusia 26 tahun, yang juga memilih untuk tidak menyebutkan nama lengkapnya, ketika ia mampir di rapat umum KMT di Kaohsiung, dan terlihat menonjol di antara kerumunan pendukung partai yang jauh lebih tua – banyak dari mereka bisa saja seangkatan dengan kakek dan neneknya.

Wilson mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia bermaksud menghadiri semua rapat umum politik di kota itu dan belum memilih kandidat pilihannya, tetapi dia masih agak waspada terhadap Ko meskipun dia populer di kalangan pemilih seusianya.

Pada usia 64 tahun, Ko masih merupakan bagian dari generasi yang lebih tua, kata Wilson, menjadikannya sezaman dengan kandidat DPP Lai, yang juga berusia 64 tahun, dan kandidat KMT Hou Yu-ih, yang beberapa tahun lebih tua. Ko juga kehilangan dukungan di kalangan pemilih setelah upayanya gagal untuk mencalonkan diri bersama KMT pada bulan November, sehingga menimbulkan pertanyaan mengenai kemampuan negosiasi dan kecerdasan politiknya.

Meski memposisikan dirinya sebagai ikonoklas, beberapa kebijakan Ko serupa dengan yang ditawarkan partai lain.

Dia telah menyerukan Taiwan untuk melanjutkan pembicaraan mengenai perjanjian perdagangan yang dipimpin oleh KMT dengan Tiongkok yang memicu Gerakan Bunga Matahari satu dekade lalu.

Demikian pula dengan seruannya mengenai “cara ketiga” untuk berinteraksi dengan Tiongkok di antara pandangan KMT dan DPP yang “terpolarisasi”, namun dukungannya terhadap kelanjutan “status quo” Taiwan sangat mirip dengan kedua partai tersebut. Beberapa analis telah memperkirakan bahwa kebijakan Taiwan terhadap Tiongkok sebagian besar akan tetap sama, terlepas dari siapa yang memenangkan kursi kepresidenan.

Lev Nachman, asisten profesor di Universitas Nasional Chengchi Taiwan yang meneliti politik elektoral di Taiwan, memperingatkan agar tidak menganggap pemilih muda sebagai kelompok yang memiliki suara bulat, meskipun Ko jelas-jelas mengajukan permohonan kepada beberapa dari mereka.

“Kami berpendapat bahwa semua generasi muda peduli terhadap upah dan perumahan, dan menurut saya pernyataan tersebut agak berlebihan,” kata Nachman. “Saya rasa generasi muda tidak memiliki platform kebijakan yang dipikirkan dengan matang seperti yang kita anggap berasal dari mereka. Tentu saja, banyak dari mereka yang peduli dengan gaji dan perumahan, tapi banyak dari mereka yang tidak menyukai DPP karena mereka adalah DPP. Sesederhana itu.”​

Sumber : Al Jazeera

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid