sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Gestur fasis Mussolini picu tuntutan pembubaran ekstrem kanan Italia

Para pemimpin komunitas kecil Yahudi di Italia juga menyatakan kekecewaannya atas penghormatan fasis tersebut.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Selasa, 09 Jan 2024 11:02 WIB
Gestur fasis Mussolini picu tuntutan pembubaran ekstrem kanan Italia

Sebuah video viral di Italia menunjukkan ratusan pria memberi hormat kepada fasis selama unjuk rasa di Roma. Rekaman gestur yang sensitif ini pun memicu sejumlah partai oposisi Italia menyerukan pembubaran partai-partai ekstrem kanan.

Video itu berasal dari peristiwa rapat umum yang diadakan pada hari Minggu di depan bekas markas besar kelompok MSI – sebuah partai neo-fasis yang akhirnya berubah menjadi Brothers of Italy yang konservatif, yang didirikan oleh Giorgia Meloni, yang kini menjadi perdana menteri.

Peristiwa tersebut menandai peringatan 46 tahun pembunuhan tiga neo-fasis di Via Acca Larentia, di tenggara Roma. Dua dari pria tersebut ditembak mati oleh tersangka militan sayap kiri, sementara yang ketiga dibunuh oleh polisi setelah terjadi kerusuhan tak lama setelah penembakan tersebut. Tidak ada seorang pun yang pernah dihukum atas kematian tersebut.

Dalam video tersebut, barisan pria terlihat memberi hormat dengan tangan kaku dan berteriak “hadir” sebanyak tiga kali sementara salah satu dari mereka berteriak “Untuk semua kawan yang gugur!” – seruan khas pada peristiwa-peristiwa neo-fasis.

Berdasarkan undang-undang pascaperang, penggunaan simbolisme fasis, termasuk penghormatan tangan lurus yang juga dikenal sebagai penghormatan Romawi, dilarang. Penghormatan yang mengingatkan kembali pada kediktatoran fasis Benito Mussolini.

“Ini adalah aib yang tidak dapat diterima dalam demokrasi Eropa,” kata Carlo Calenda, ketua partai Action yang berhaluan tengah.

Peringatan pembunuhan Acca Larentia diadakan setiap tahun, namun partai oposisi mengatakan tindakan yang menunjukkan sentimen pro-fasis dilarang dan menuntut penyelidikan.

“Seperti tahun 1924,” kata pemimpin Partai Demokrat Elly Schlein, mengacu pada tahun dimana Mussolini meraih kemenangan gemilang dalam pemilu sebelum menutup politik multi-partai di Italia.

“Apa yang terjadi tidak bisa diterima. Kelompok neo-fasis harus dibubarkan, sebagaimana diatur dalam konstitusi,” tambahnya.

Sponsored

Schlein, yang memimpin partai oposisi terbesar di badan legislatif, termasuk di antara mereka yang menuntut agar menteri dalam negeri Meloni hadir di parlemen untuk menjelaskan mengapa polisi tampaknya tidak melakukan apa pun untuk menghentikan unjuk rasa tersebut. Ironisnya, dia mencatat bahwa seorang pria dengan cepat dikepung oleh polisi anti-teror bulan lalu ketika dia meneriakkan “Hidup Italia anti-fasis!” di pemutaran perdana gedung opera La Scala.

“Jika Anda meneriakkan ‘Hidup Italia anti-fasis’ di teater, Anda akan diidentifikasi [oleh polisi]; jika Anda pergi ke pertemuan neo-fasis dengan penghormatan dan spanduk Romawi, Anda tidak diperlakukan seperti itu,” kata Schlein dalam postingan di platform media sosial X. Kemudian dia menambahkan: “Sulit diungkapkan.”

Konstitusi Italia pascaperang melarang reorganisasi partai Fasis Mussolini yang telah dibubarkan, namun kelompok ekstrem kanan telah menghindari masalah ini dengan memberi nama baru pada organisasi mereka dan mengklaim sebagai entitas baru.

Saudara-saudara Italia, partai populis sayap kanan, belum memberikan komentar mengenai unjuk rasa tersebut, sementara Menteri Luar Negeri Antonio Tajani, yang memimpin partai Forza Italia yang lebih moderat, mengatakan perayaan kediktatoran harus dikutuk.

“Ada undang-undang yang menyatakan bahwa Anda tidak bisa meminta maaf terhadap fasisme di negara kami,” katanya. “Kami adalah kekuatan yang jelas bukan fasis, kami anti-fasis.”

Semua demonstrasi “yang mendukung kediktatoran harus dikutuk”, katanya.

Meloni memuji Mussolini di masa mudanya tetapi kemudian mengubah pendiriannya, dengan mengatakan pada tahun 2021 bahwa “tidak ada ruang” di partainya “untuk nostalgia terhadap fasisme, rasisme, atau antisemitisme”.

Para pemimpin komunitas kecil Yahudi di Italia juga menyatakan kekecewaannya atas penghormatan fasis tersebut.

“Memang benar untuk mengingat kembali para korban kekerasan politik, tetapi pada tahun 2024 hal ini tidak dapat terjadi jika ratusan orang memberikan penghormatan ala Romawi,” Ruth Dureghello, yang selama beberapa tahun memimpin komunitas Yahudi Roma, menulis di X.

Kelompok populis bergembira namun kemenangan kelompok sayap kanan Geert Wilders mengkhawatirkan kelompok moderat di Eropa
Undang-undang anti-Yahudi Mussolini membantu membuka jalan bagi deportasi orang Yahudi Italia selama pendudukan Jerman di Roma pada tahun-tahun terakhir Perang Dunia II.

Stasiun penyiaran pemerintah Rai mengatakan polisi Italia sedang menyelidiki penghormatan massal tersebut.

Pada akhir tahun 1970-an, Italia berlumuran darah akibat kekerasan yang dilakukan oleh para pendukung ekstrem sayap kanan dan ekstrem kiri. Perbuatan berdarah tersebut termasuk pemboman mematikan yang terkait dengan kelompok sayap kanan, serta pembunuhan dan penculikan yang diklaim dilakukan oleh Brigade Merah dan ekstremis sayap kiri lainnya.(watoday,reuters)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid