sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Pemilu Kanada: Pria didakwa karena melemparkan batu ke PM Kanada

Polisi Kanada telah menangkap dan mendakwa seorang politisi oposisi atas insiden pelemparan kerikil ke Perdana Menteri Justin Trudeau.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Minggu, 12 Sep 2021 13:22 WIB
Pemilu Kanada: Pria didakwa karena melemparkan batu ke PM Kanada

Pelemparan krikil ke Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau disikapi serius oleh polisi. Pelakunya pun langsung didakwa dengan pasal penyerangan.

Polisi Kanada telah menangkap dan mendakwa seorang politisi oposisi atas insiden pelemparan kerikil ke Perdana Menteri Justin Trudeau di kota London, Ontario awal bulan ini selama penghentian kampanye pra-jajak pendapat.

Shane Marshall, 25, warga St Thomas, didakwa dengan "penyerangan dengan senjata" saat Trudeau berkampanye pada 6 September di Kota London, Ontario. Akibat aksinya itu, Marshall pun dimunculkan di hadapan pengadilan di kota London pada hari Sabtu, kata polisi setempat.

Marshall, hingga baru-baru ini, memimpin asosiasi untuk Partai Rakyat Kanada (PPC) di daerah pemilihannya atau daerah pemilihannya. Dia baru-baru ini dipecat dari posisinya oleh PPC.

Trudeau tidak terluka dalam insiden pelemparan kerikil 6 September yang terjadi saat dia bersiap untuk naik bus kampanyenya, dan awak media yang menemaninya melaporkan bahwa beberapa dari mereka juga terkena batu kecil.

Pada hari Jumat, seorang pria tak dikenal ditangkap dan didakwa oleh polisi karena mengancam Trudeau saat dia berkampanye di kota Cambridge, Ontario pada akhir Agustus.

Trudeau telah menghadapi protes oleh kerumunan yang ribut di beberapa perhentian kampanye menjelang pemilihan cepat 20 September, sebagian besar karena pengumumannya bahwa vaksin Covid-19 akan wajib bagi karyawan sektor publik, dan untuk perjalanan dengan kereta api dan penerbangan domestik.

Trudeau juga menghadapi protes di Surrey, British Columbia, sementara acara kampanye di kota Bolton, Ontario dibatalkan bulan lalu karena berkumpulnya sejumlah besar pengunjuk rasa. Namun, insiden sebelumnya terbatas pada pelecehan di Trudeau.

Sponsored

Trudeau mengatakan pekan lalu bahwa dia "tidak akan membiarkan" "gerombolan anti-vaxxer" seperti itu "mendikte bagaimana negara ini melewati pandemi ini".

Serangan-serangan itu telah menuai kritik dari saingan utama PM, pemimpin Partai Konservatif Erin O'Toole, yang telah men-tweet, "Ini menjijikkan dan saya mengutuk tindakan ini sekuat mungkin."

Trudeau bukan satu-satunya pemimpin yang menghadapi serangan selama kampanyenya. Awal bulan ini, pemimpin PPC Maxime Bernier dipukul dengan telur di sebuah acara di Saskatoon di provinsi Saskatchewan.

Bernier menyangkal insiden London dalam tweet sehari setelah itu terjadi, dengan mengatakan, “Seseorang memukul saya dengan telur minggu lalu. Saya perhatikan bahwa tidak ada pemimpin partai lain yang membuat pernyataan apa pun. Beberapa idiot melempar kerikil ke Mr. Trudeau kemarin. Aku mengutuknya. Kata-kata adalah senjata kita. Tapi kekerasan fisik selalu salah.” (hindustantimes)

Berita Lainnya